Tak Sengaja Menelan Air Hujan, Apakah Berbahaya?

Kompas.com - 25/02/2020, 16:31 WIB
Ilustrasi hujan KOMPAS/IWAN SETIAWANIlustrasi hujan

KOMPAS.com - Pernahkah Anda tak sengaja menelan air hujan?

Kejadian itu rasanya sangat mungkin terjadi ketika Anda sedang kehujanan.

Meski tak banyak yang ditelan, beberapa dari Anda mungkin khawatir dan menyimpan pertanyaan, apakah minum air hujan aman?

Jika dilihat dari proses penyediaannya, air hujan kurang layak untuk dijadikan sebagai air minum.

Baca juga: Musim Hujan Tiba, Waspada Serangan Batuk hingga Asma

Air hujan baru aman dikonsumsi jika sudah dipanen atau diolah terlebih dahulu.

Menurut buku Memanen Air Hujan: Sumber Baru Air Minum (2016) karya FG Winarno, air hujan memiliki kemungkinan mengangkut parasit, virus, dan bahan kimia yang dapat menyebabkan sakit.

Air hujan juga dikaitkan dengan penyebaran penyakit.

Namun, peluang terhadap risikio sakit karena mengonsumsi air hujan sangat tergantung pula pada sejumlah faktor, di antaranya:

  • Lokasi
  • Seberapa banyak turunnya hujan
  • Musim
  • Bagaimana cara memanen dan menyimpan air hujan

Air hujan sebelum jatuh di atap dan mendara di bumi bisa saja terkontaminasi oleh asap, debu, maupun jelaga yang terdapat di udara.

Kontaminasi juga bisa terjadi ketika air hujan menyenggol atap rumah, saluran air, pipa, bahan untuk membuat tangki-tangki air, termasuk helm yang kotor.

Baca juga: 3 Penyakit Ini Mengintai Jika Anda Tidak Pakai Jaket Saat Berkendara

Air hujan yang telah menyentuh benda-benda tersebut, di antaranya dapat terkontanminasi bahan kimia, seperti:

  • Asbestos
  • Timbal
  • Tembaga

Cara membuat air hujan bisa diminum

Air hujan bisa saja dijadikan air minum apabila telah diolah dan dipanen dengan baik.

Praktik memanen air hujan rasanya telah dilakukan oleh banyak warga di sejumlah negara, termasuk di Indonesia.

Sudah banyak yang memahami bahwa pemanenan air hujan merupakan langkah yang efektif untuk menghemat air dan juga uang.

Baca juga: Musim Hujan Segera Tiba, Kenali Gejala DBD pada Anak

Warga mulanya hanya perlu menyiapkan tanki penampungan air hujan.

Di berbagai negara yang sudah terbiasa memanen air hujan, tangki penampungan banyak ditemui terbuat dari semen dan beton.

Setelah disiapkan, tangki tersebut harus secara rutin dijaga tungkat kebersihannya.

Di antaranya, dengan menambahkan saringan air hujan yang akan masuk ke tangki.

Sebelum disiapkan sebagai air minum, air hujan dalam tanki alangkah baiknya lebih dulu disaring, disinfektasi, dan dites oleh laboratorium secara berkala.

Selain bisa dijadikan sumber air minum alternatif, memanen hujan diyakini bermanfaat untuk mencegah banjir.

Dalam Buku Hujan Harus Disimpan (2018) oleh Djoko Suryanto, dijelaskan bahwa meski sederhana, menampunga air hujan yang jatuh di atap rumah bisa menjadi solusi mengatasi persoalan banjir.

Baca juga: Hujan bukan Halangan untuk Olahraga, Justru Banyak Manfaatnya

Hal itu juga memiliki manfaat lain, minimal selama musim hujan kebutuhan dasar akan air bersih dapat terpenuhi karena adanya bak penampung.

Air hujan yang telah dipanen juga bisa dimanfaatkan untuk menyiram tanaman atau bisa diminum setela diolah sedemikian rupa.

Sudah saatnya metode ini dikembangkan di Indonesia karena potensinya cukup besar.

 


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X