Kompas.com - 03/03/2020, 07:34 WIB

KOMPAS.com -  Setiap wanita hamil pasti ingin sang jabang bayi lahir sehat dan selamat. Namun, terkadang hal-hal yang diinginkan tersebut berjalan sebaliknya.

Keguguran tentu menjadi tragedi memilukan yang dapat menimbulkan luka fisik dan emosional bagi para wanita.

Peritiwa keguguran seringkali terjadi karena alasan yang tak dapat dikendalikan. Bahkan, sangat sulit untuk menentukan penyebab pasti keguguran.

Baca juga: Blighted Ovum (Hamil Kosong): Gejala, Penyebab dan Cara Mengatasi

Namun, ada beberapa hal umum yang seringkali menjadi faktor pemicu keguguran. Melansir WebMD, berikut 4 penyebab umum keguguran:

1. Kromosom abnormal

Lebih dari setengah kasus keguguran dalam usia 13 minggu pertama kehamilan terjadi karena masalah dengan kromosom bayi.
Kromosom mengandung gen yang menentukan sifat unik bayi, seperti warna rambut dan mata.

Seorang bayi tidak dapat tumbuh secara normal dengan jumlah kromosom yang salah atau mengalami kerusakan.

Seiring bertambahnya usia, terutama setelah usia 35, risiko wanita untuk mengalami keguguran karena masalah kromosom semakin meningkat.

Dalam beberapa kasus, ketika sel telur dan sperma bertemu, salah satu kromosom ternyata rusak sehingga mengakibatkan ambrio yang dihasilkan jadi memiliki kelainan kromosom. Hal ini juga meningkatkan risiko keguguran.

2. Kondisi medis

Keguguran karena kondisi medis biasanya terjadi pada trimester kedua. Masalah medis yang bisa meningkatkan risiko keguguran antara lain:

  • Infeksi seperti cytomegalovirus atau campak Jerman
  • Penyakit kronis yang tidak terkontrol dengan baik seperti diabetes atau tekanan darah tinggi
  • Penyakit tiroid, lupus, dan gangguan autoimun lainnya.

Masalah dengan rahim atau leher rahim , seperti fibroid atau bentuk rahim yang tidak normal, serta serviks yang terbuka dan melebar terlalu dini.

Halaman Selanjutnya
Halaman:

Video Pilihan

Sumber WebMD,
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

7 Gejala Kanker Usus dan Penyebabnya

7 Gejala Kanker Usus dan Penyebabnya

Health
6 Faktor Risiko Kanker Ovarium

6 Faktor Risiko Kanker Ovarium

Health
5 Masalah Payudara Ibu Menyusui dan Cara Mengatasinya

5 Masalah Payudara Ibu Menyusui dan Cara Mengatasinya

Health
Panduan Singkat untuk Perawatan Bayi Baru Lahir

Panduan Singkat untuk Perawatan Bayi Baru Lahir

Health
6 Cara Mencegah Kanker Usus yang Penting Dilakukan

6 Cara Mencegah Kanker Usus yang Penting Dilakukan

Health
8 Penyebab BAB Keras dan Cara Mengatasinya

8 Penyebab BAB Keras dan Cara Mengatasinya

Health
Apakah Mata Belekan pada Bayi Normal?

Apakah Mata Belekan pada Bayi Normal?

Health
Kanker Payudara Stadium 1, Apa Bisa Sembuh?

Kanker Payudara Stadium 1, Apa Bisa Sembuh?

Health
9 Herbal Penghilang Rasa Sakit Alami

9 Herbal Penghilang Rasa Sakit Alami

Health
10 Cara Mengobati Ambeien Secara Alami

10 Cara Mengobati Ambeien Secara Alami

Health
Kapan Waktu yang Tepat untuk Cabut Gigi Bungsu?

Kapan Waktu yang Tepat untuk Cabut Gigi Bungsu?

Health
Perbedaan Kanker Ovarium dan Kanker Serviks

Perbedaan Kanker Ovarium dan Kanker Serviks

Health
Persiapan sampai Perawatan Pasca-operasi Gigi Bungsu

Persiapan sampai Perawatan Pasca-operasi Gigi Bungsu

Health
11 Penyebab Hipertensi dalam Kehamilan dan Cara Menurunkannya

11 Penyebab Hipertensi dalam Kehamilan dan Cara Menurunkannya

Health
Kenali Apa itu Cacar Monyet, Asal-usul, dan Gejalanya

Kenali Apa itu Cacar Monyet, Asal-usul, dan Gejalanya

Health
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.