Kompas.com - 01/05/2020, 04:04 WIB
Ilustrasi wanita berjilbab minum air putih ShutterstockIlustrasi wanita berjilbab minum air putih

KOMPAS.com - Selama ini ada anjuran agar setiap orang minum air putih delapan gelas atau dua liter dalam sehari.

Air putih lebih dianjurkan sebagai fondasi pemenuhan cairan tubuh karena paling gampang diserap.

Sumber cairan lain bisa berasal dari buah, sayur, teh, kopi, sampai kuah masakan.

Lantas, benarkah kebutuhan minum setiap orang sebanyak dua liter per hari, termasuk saat puasa?

Baca juga: 10 Cara Mudah Menghilangkan Cegukan Tanpa Minum

Kebutuhan cairan setiap hari

Melansir Healthline, kebutuhan cairan atau minum air putih setiap orang bisa berbeda-beda.

Kebutuhan cairan tergantung banyak tidaknya aktivitas, jenis kelamin, kondisi kesehatan, suhu udara, kelembaban,
sampai intensitas berkemih atau kencing

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Para ahli dari Institute of Medicine di AS menjabarkan kebutuhan cairan rata-rata per hari individu dalam kondisi sehat dengan aktivitas normal sebagai berikut:

  • Pria dewasa: 13 gelas atau tiga liter
  • Wanita dewasa: 9 gelas atau dua liter lebih sedikit
  • Ibu hamil: 10 gelas atau dua liter lebih sedikit
  • Ibu menyusui: 12 gelas atau nyaris tiga liter
  • Anak dan remaja: 6 sampai 8 gelas atau hampir dua liter

Dari total kebutuhan tersebut, sekitar 20 persen asupan cairan berasal dari makanan yang kita konsumsi.

Sedangkan 80 persen sisanya berasal dari air putih dan minuman lainnya.

Baca juga: Kenapa Jadi Sering Kencing setelah Minum Air Putih?

Kebutuhan cairan saat puasa

Ilustrasi air putihYSedova Ilustrasi air putih
Kebutuhan cairan saat puasa pada dasarnya sama dengan hari biasanya.

Seperti hari biasa, kebutuhan cairan selama Ramadhan disesuaikan dengan jenis aktivitas dan kebiasaan makan.

Cairan dalam tubuh memang bisa hilang setiap hari lewat air seni dan keringat.

Namun saat berpuasa, tubuh seseorang secara alami beradaptasi menghemat air untuk bekal menjalani puasa.

"Saat puasa, ginjal akan menghemat air sebanyak mungkin dengan mengurangi intensitas kencing," jelas Tanya van Aswegen, ahli gizi klinis dari Valiant Clinic Dubai kepada Gulf News.

Mengonsumsi asupan kaya cairan yang cukup saat puasa penting untuk menggantikan cairan tubuh yang hilang saat berpuasa dan membuat tubuh terhidrasi dengan baik.

Baca juga: 7 Buah Kaya Air yang Sehat Dikonsumsi saat Puasa

Cara mencukupi kebutuhan air putih saat puasa

Minum air putih adalah sumber hidrasi terbaik agar tubuh dapat berfungsi dengan normal.

Namun, sebagian orang merasa susah minum air putih saat puasa.

Terlebih saat terhidang beragam menu minuman saat sahur dan berbuka puasa.

Melansir Buzz Feed, berikut cara minum air putih saat puasa:

  1. Minum dua gelas air putih saat sahur, minum segelas saat bangun tidur dan segelas lagi selesai santap sahur
  2. Buka puasa dengan segelas air putih, lalu minum segelas air putih lagi setelah menikmati hidangan takjil
  3. Siapkan air putih 1,5 gelas sampai dua gelas sebelum dan sesudah shalat tarawih
  4. Minum segelas air putih selepas makan malam dan siapkan segelas air putih untuk bekal tidur di malam hari

Baca juga: 5 Cara Alami Mengatasi Asam Lambung Naik saat Puasa

Kebutuhan air minum atau cairan perlu ditambah saat banyak aktivitas, berada di tempat terik, berolahraga, banyak berkeringat dan berkemih, sedang demam, atau mengalami diare.

Sedangkan penderita gangguan jantung atau penyakit ginjal perlu membatasi asupan cairannya. Jumlah idealnya bisa dikonsultasikan dengan dokter.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Nistagmus

Nistagmus

Penyakit
6 Makanan Rendah Natrium untuk Meningkatkan Kesehatan Jantung

6 Makanan Rendah Natrium untuk Meningkatkan Kesehatan Jantung

Health
Tamponade Jantung

Tamponade Jantung

Penyakit
9 Gejala Kekurangan Natrium yang Perlu Diwaspadi

9 Gejala Kekurangan Natrium yang Perlu Diwaspadi

Health
Intoleransi Laktosa

Intoleransi Laktosa

Penyakit
3 Manfaat Kesehatan Jahe yang Sayang Dilewatkan

3 Manfaat Kesehatan Jahe yang Sayang Dilewatkan

Health
Cacar Monyet

Cacar Monyet

Penyakit
 4 Cara Mengatasi Kelopak Mata Beda Sebelah yang Aman

4 Cara Mengatasi Kelopak Mata Beda Sebelah yang Aman

Health
Buta Warna

Buta Warna

Penyakit
13 Penyebab Air Liur Meningkat yang Perlu Diwaspadai

13 Penyebab Air Liur Meningkat yang Perlu Diwaspadai

Health
Cedera Tendon Achilles

Cedera Tendon Achilles

Penyakit
Henti Jantung Mendadak

Henti Jantung Mendadak

Penyakit
Kenali Apa itu Epilepsi, Gejala, dan Penyebabnya

Kenali Apa itu Epilepsi, Gejala, dan Penyebabnya

Health
Amaurosis Fugax

Amaurosis Fugax

Health
4 Jenis Darah Rendah yang Bisa Terjadi

4 Jenis Darah Rendah yang Bisa Terjadi

Health
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.