Kompas.com - 02/08/2020, 20:58 WIB
Ilustrasi ibu hamil melakukan pemeriksaan kehamilan di masa pandemi Covid-19. Ilustrasi ibu hamil melakukan pemeriksaan kehamilan di masa pandemi Covid-19.

Trimester pertama kehamilan

Melansir Parents, stretch mark pada ibu hamil bisa mulai muncul di perut, punggung bagian bawah, payudara, dan pinggul.

Stretch mark pada ibu hamil tersebut bisa muncul lantaran permukaan kulit pecah karena tekanan kenaikan berat badan yang cepat.

Pelembab bisa membantu menjaga elastisitas kulit ibu hamil yang sedang meregang tersebut.

Dengan menggunakan pelembab, kemungkinan kulit robek saat kulit tubuh mulai meregang bisa dicegah.

Baca juga: 7 Cara Mengatasi Sembelit pada Ibu Hamil

Setelah dinyatakan positif hamil,  rajin-rajin oleskan pelembab yang mengandung minyak kelapa, shea butter, atau vitamin E di bagian tubuh yang rentan stretch mark.

Terutama di pagi, sore, atau malam hari. Pastikan ibu hamil selalu menggunakan pelembab tubuh khususnya setelah mandi.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Tak hanya menggunakan pelembab, cukupi kebutuhan cairan dengan banyak minum air putih. 

Selain itu, ibu hamil juga perlu menjaga berat badannya tetap sehat. Konsultasikan dengan dokter kenaikan jumlah berat badan paling ideal.

Tak hanya bisa jadi cara mencegah stretch mark pada ibu hamil, menjaga berat badan sehat juga bisa menjaga kesehatan secara keseluruhan.

Baca juga: 5 Cara Menurunkan Tekanan Darah Tinggi pada Ibu Hamil

Trimester kedua kehamilan

Ilustrasi ibu hamilNataliaDeriabina Ilustrasi ibu hamil
Setelah berupaya dengan beragam cara mencegah strech mark muncul di trimester awal kehamilan, jaringan parut di trimester kedua kehamilan biasanya tidak terlalu kentara atau hanya muncul kemerahan.

Halaman:

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Penis Bengkok

Penis Bengkok

Penyakit
Tentang Covid-19 varian Omicorn yang Harus Kamu Tahu

Tentang Covid-19 varian Omicorn yang Harus Kamu Tahu

Health
Labirinitis

Labirinitis

Penyakit
15 Gejala Blefaritis (Radang Kelopak Mata) yang Perlu Diwaspadai

15 Gejala Blefaritis (Radang Kelopak Mata) yang Perlu Diwaspadai

Health
Bipolar

Bipolar

Penyakit
11 Penyebab Bulu Mata Memutih, Bukan Hanya Penuaan

11 Penyebab Bulu Mata Memutih, Bukan Hanya Penuaan

Health
Penyakit Graves

Penyakit Graves

Penyakit
12 Penyebab Pembekuan Darah di Otak

12 Penyebab Pembekuan Darah di Otak

Health
Trypophobia

Trypophobia

Penyakit
4 Pantangan Makanan untuk Penderita Penyakit Prostat

4 Pantangan Makanan untuk Penderita Penyakit Prostat

Health
Iskemia

Iskemia

Penyakit
3 Cara Mengobati Penyakit Kantung Empedu

3 Cara Mengobati Penyakit Kantung Empedu

Health
Pendarahan Pasca Melahirkan

Pendarahan Pasca Melahirkan

Penyakit
Yang Sebaiknya Dilakukan Saat Mata Terkena Cairan Hand Sanitizer

Yang Sebaiknya Dilakukan Saat Mata Terkena Cairan Hand Sanitizer

Health
Penyakit Addison

Penyakit Addison

Penyakit
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.