Kompas.com - 02/09/2020, 18:00 WIB
Ilustrasi pusing kepala (DOK. KREDIVO) Ilustrasi pusing kepala

KOMPAS.com – Anemia adalah kondisi di mana kadar hemoglobin (Hb) di dalam darah kurang dari normal.

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), kadar hemoglobin normal dalam darah dapat dibedakan berdasarkan umur dan faktor risiko, yakni:

  • Usia 6 bulan-4 tahun: 11 gr/dL
  • Usia 5-11 tahun: 11,5 gr/dL
  • Usia 12-14 tahun: 12 gr/dL
  • Wanita dewasa: 12 gr/dL
  • Wanita hamil: 11 gr/dL
  • Pria dewasa: 13 gr/dL

Baca juga: 5 Cara Mencegah Anemia saat Haid

Di Indonesia, anemia termasuk masalah kesehatan yang cukup banyak dialami oleh masyarakat, terutama anak-anak dan ibu hamil.

Berdasarkan Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas) tahun 2018 oleh Kemenkes RI, 48,9 persen ibu hamil mengalami kondisi anemia, didominasi rentang usia 15-24 tahun.

Anemia sering dialami wanita karena kurangnya asupan atau konsumsi makanan yang mengandung zat besi, pengaturan pola makan yang salah, gangguan haid, termasuk penyakit lainnya, seperti cacingan, dan malaria.

Gejala anemia yang umum terjadi, yakni:

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

  • Lesu, letih, lemah, lelah, lunglai (5L)
  • Sering mengeluh pusing atau sakit kepala
  • Mata berkunang-kunang
  • Sering mengantuk
  • Kulit pucat atau kekuningan
  • Detak jantung tak teratur
  • Sesak napas
  • Nyeri dada
  • Tangan dan kaki dingin

Baca juga: 6 Cara Mencegah Penyakit Anemia

Jika mengalami salah satu atau beberapa gejala di atas, tidak ada salahnya Anda untuk segera mengecek kadar Hb ke fasilitas kesehatan.

Memastikan penyebab munculnya berbagai gejala tersebut penting karena anemia tak boleh dibiarkan.

Jika kondisi anemia terus berlanjut tanpa perawatan yang tepat, ada sejumlah potensi bahaya yang bisa terjadi sewaktu-waktu.

Berikut ini adalah beberapa komplikasi anemia yang patut diwaspadai:

1. Kelelahan yang parah

Melansir Mayo Clinic, anemia yang parah bisa membuat Anda sangat lelah sehingga tidak bisa melakukan atau menyelesaikan tugas sehari-hari.

Baca juga: Berapa Kadar Gula Darah Normal dalam Tubuh?

2. Komplikasi kehamilan

Dampak anemia pada ibu hamil, antara lain yakni:

  • Pertumbuhan janin terhambat
  • Bayi berat lahir rendah (BBLR)
  • Bayi lahir sebelum waktunya (prematur)
  • Bayi mengalami kelainan bawaan
  • Anemia pada bayi yang dilahirkan
  • RIsiko perdarahan saat melahirkan

3. Masalah jantung

Anemia dapat menyebabkan detak jantung yang cepat atau tidak teratur (aritmia).

Saat Anda mengalami anemia, jantung Anda harus memompa lebih banyak darah untuk mengganti kekurangan oksigen dalam darah.

Hal ini dapat menyebabkan pembesaran jantung atau gagal jantung.

Baca juga: 19 Makanan untuk Sehatkan Jantung

4. Kematian

Beberapa anemia bawaan, seperti anemia sel sabit, dapat menyebabkan komplikasi yang mengancam jiwa.

Kehilangan banyak darah dengan cepat mengakibatkan anemia akut dan parah dan bisa berakibat fatal.

5. Sistem kekebalan tubuh yang lemah

Melansir Cleveland Clinic, anemia dapat meningkatkan risiko orang terserang infeksi, karena zat besi ikut berperan dalam sistem imunitas tubuh.

Berkurangnya kemampuan sel darah putih dalam membentuk sistem kekebalan menjadikan tubuh mudah terserang penyakit.

Selain itu, kondisi kurang darah dapat memengaruhi proses penyembuhan luka.

Jika kadar Hb rendah, penyembuhan luka akan lebih lama dan membuatnya mudah terinfeksi.

Baca juga: 10 Cara Meningkatkan Daya Tahan Tubuh

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Iritabilitas

Iritabilitas

Penyakit
11 Gejala Diabetes yang Perlu Diwaspadai

11 Gejala Diabetes yang Perlu Diwaspadai

Health
Infeksi Saluran Kemih

Infeksi Saluran Kemih

Penyakit
2 Cara Keliru dalam Membersihkan Telinga

2 Cara Keliru dalam Membersihkan Telinga

Health
Bulimia Nervosa

Bulimia Nervosa

Penyakit
3 Cara Aman Membersihkan Telinga

3 Cara Aman Membersihkan Telinga

Health
Aneurisma Aorta

Aneurisma Aorta

Penyakit
Mengenal Apa Itu Metode ERACS dan Manfaatnya Usai Persalinan

Mengenal Apa Itu Metode ERACS dan Manfaatnya Usai Persalinan

Health
Bisinosis

Bisinosis

Penyakit
Cara Mencegah dan Mengatasi Sakit Leher

Cara Mencegah dan Mengatasi Sakit Leher

Health
Penis Patah

Penis Patah

Penyakit
8 Cara Mengatasi Susah Kentut dengan Obat dan secara Alami

8 Cara Mengatasi Susah Kentut dengan Obat dan secara Alami

Health
Emfisema

Emfisema

Penyakit
3 Perbedaan Demensia dan Alzheimer, Jangan Keliru Membedakannya

3 Perbedaan Demensia dan Alzheimer, Jangan Keliru Membedakannya

Health
OCD

OCD

Penyakit
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.