Kompas.com - 12/10/2020, 16:34 WIB
Perkembangan fisik masa pubertas shutterstock.comPerkembangan fisik masa pubertas

KOMPAS.com - Pubertas adalah masa atau saat tubuh anak-anak mengalami perubahan menuju fase dewasa.

Masa pubertas awal setiap anak, termasuk perempuan belum tentu sama.

Melansir NHS, usia pubertas anak perempuan rata-rata dimulai dari 11 tahun.

Anak perempuan bisa saja mengawali masa pubertas sebelum atau setelah usia tersebut.

Masa pubertas masih terbilang normal apabila terjadi di usia 8 sampai 14 tahun.

Baca juga: Haid Pertama pada Remaja, Apa Saja yang Normal dan Tidak?

Menurut Cleveland Clinic, proses perubahan menuju tahap dewasa bagi anak perempuan terbagi menjadi lima tahap, dan berlangsung selama lima tahun.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Berikut ciri-ciri pubertas pada perempuan yang ditandai dengan perubahan fisik dan mentalnya:

1. Payudara mulai tumbuh

Masa pubertas perempuan paling umum ditandai dengan payudara yang mulai tumbuh.

Dilansir dari Healthy Children, pertumbuhan payudara anak perempuan jamak dimulai dari kemunculan tunas di area bawah puting.

Pertumbuhan payudara tersebut kerap tidak berbarengan antara sisi kanan dan kiri.

Saat payudaranya bertumbuh, anak perempuan normal apabila merasakan sedikit nyeri.

Kondisi tersebut biasanya segera membaik dengan sendirinya seiring berjalannya waktu.

Baca juga: Kenapa Payudara Terasa Sakit dari Masa Subur sampai Menjelang Haid?

2. Rambut tumbuh di area tertentu

Perubahan yang terjadi pada masa pubertas perempuan juga ditandai dengan pertumbuhan rambut di area tertentu.

Rambut atau bulu yang agak tebal akan mulai muncul di sekitar vagina, ketiak, dan kaki.

Sejumlah anak perempuan ada yang masa pubertasnya diawali tumbuhnya bulu di sekitar kemaluan lebih dulu daripada perubahan payudara.

3. Keluar cairan dari vagina

Pengertian pubertasshutterstock.com Pengertian pubertas
Ciri-ciri masa pubertas perempuan juga ditandai dengan keluarnya cairan bening atau berwarna putih (keputihan) dari vagina.

Cairan yang keputihan keluar dari vagina dalam jumlah sedikit ini merupakan pertanda jumlah hormon estrogen dalam tubuh mulai meningkat.

Keputihan mulai dirasakan anak perempuan sejak 6-12 bulan sebelum haid pertama.

Baca juga: Keluar Lendir Seperti Putih Telur dari Vagina, Normal atau Tidak?

4. Haid

Pada masa pubertas, perempuan juga mengalami haid atau menstruasi pertama kali.

Kebanyakan anak perempuan mendapatkan menstruasi pertama kali selang 2-3 tahun setelah payudaranya mulai tumbuh membesar.

Haid pertama anak perempuan tak seragam. Ada yang mengeluarkan darah berwarna merah cerah, tapi ada yang hanya bercak merah cokelat.

Umumnya, siklus menstruasi di masa awal haid perempuan belum teratur, ada yang sebulan lebih dari sekali dan ada yang sebulan lebih baru haid lagi.

Siklus haid akan berubah jadi lebih rutin selang beberapa tahun setelah haid pertama, seiring perubahan fisik tubuh perempuan.

5. Tinggi badan meningkat

Perubahan yang terjadi pada masa pubertas perempuan lainnya yakni peningkatkan tinggi badan.

Kebanyakan anak perempuan tinggi badannya meningkat pesat saat kuncup payudara mulai berkembang, atau sekitar enam bulan sebelum haid pertama.

Begitu sudah mendapatkan haid pertama, laju pertumbuhan tinggi badan perempuan mulai melambat.

Kebanyakan perempuan tinggi badannya akan bertambah sampai lima centimeter setelah menstruasi.

Baca juga: Cara Melancarkan Haid yang Terlambat

6. Pinggul lebih lebar

Masa pubertas adalah periode yang unik dan khusus, ditandai dengan perubahan-perubahan pada perkembangan tertentu yang tidak terjadi pada periode sebelumnya dalam rentang kehidupan manusia. shutterstock.com Masa pubertas adalah periode yang unik dan khusus, ditandai dengan perubahan-perubahan pada perkembangan tertentu yang tidak terjadi pada periode sebelumnya dalam rentang kehidupan manusia.
Ciri-ciri masa pubertas perempuan juga ditandai perubahan ukuran pinggul.

Perempuan saat puber pinggulnya akan melebar dan pinggangnya cenderung mengecil.

Perubahan lingkar pinggul dan pinggang ini membuat bentuk tubuh anak perempuan ikut berubah.

7. Muncul jerawat

Perubahan hormon di masa pubertas membuat perempuan mulai mengalami jerawat.

Perubahan hormon tersebut membuat kelenjar minyak lebih aktif dan produksi keringat meningkat.

Tak pelak, anak perempuan yang masuk masa pubertas mulai akrab dengan wajah berminyak, komedo, jerawat pustula, dll.

Perubahan kimia di tubuh yang memengaruhi kelenjar keringat tak jarang juga membuat perempuan mulai mengalami bau badan tak sedap.

Baca juga: Cara Meredakan Sakit Perut Karena Haid

8. Perubahan emosional

Tak hanya perubahan fisik, ciri-ciri pubertas perempuan juga melibatkan perubahan emosional.

Perubahan emosional ini dipengaruhi siklus hormon estrogen dan progesteron selama masa pubertas.

Beberapa perubahan yang tampak di antaranya anak lebih gampang emosi, sering berbeda pendapat dengan orangtua, dan tak jarang murung.

Perubahan yang terjadi pada masa pubertas perempuan kerap menimbulkan rasa tidak nyaman.

Namun, Anda perlu berkonsultasi ke dokter jika tanda-tanda pubertas belum muncul sampai anak perempuan berusia di atas 13 tahun.

Diskusikan juga kepada dokter apabila masa pubertas anak perempuan Anda dimulai sebelum usia delapan tahun.


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X