Kompas.com - 16/10/2020, 07:33 WIB
Ilustrasi lapar. SHUTTERSTOCKIlustrasi lapar.

KOMPAS.com - Rasa lapar adalah sinyal dari otak bahwa tubuh membutuhkan makan.

Tubuh kita bergantung pada makanan dan minuman sebagai sumber energi.
Wajar apabila kita merasa lapar setelah berjam-jam tidak mendapatkan asupan.

Namun, sering lapar padahal sudah makan bisa jadi tanda gaya hidup tak sehat atau gangguan kesehatan tertentu.

Baca juga: Sudah Makan tapi Kok Masih Suka Lapar?

Berikut beberapa kemungkinan penyebab sering lapar yang kerap tidak disadari:

1. Kurang protein

Penyebab lapar terus-menerus bisa karena pola makan kurang protein.

Melansir Healthline, protein merupakan zat penting untuk mengontrol nafsu makan.

Sejumlah 60% keuntungan dari artikel Health Kompas.com disalurkan untuk warga terdampak Covid-19.

#JernihkanHarapan dengan membagikan artikel-artikel Health Kompas.com yang bermanfaat di media sosial agar lebih banyak warga terbantu. — Bagikan artikel ini

10 Penyebab Sering Lapar yang Kerap Tidak Disadari
Penyebab sering lapar bisa disebabkan pola makan yang tidak seimbang sampai gejala penyakit tertentu.
Bagikan artikel ini melalui

Protein dapat mengurangi rasa lapar dengan menambah produksi hormon yang mengendalikan rasa kenyang, sekaligus mengurangi hormon yang merangsang rasa lapar.

Untuk mencegah sering lapar, tambahkan protein dalam menu makan sehari-hari.

Pilih protein yang sehat seperti daging tanpa lemak, ayam, ikan, dan telur, Bisa juga menambahkan protein nabati seperti kacang-kacangan dan biji-bijian.

Baca juga: Lapar Tapi Tidak Selera Makan, Bisa Jadi Tanda Apa?

2. Terlalu banyak karbohidrat olahan

Makan karbohidrat olahan juga bisa jadi penyebab kenapa lapar terus.

Contoh karbohidrat olahan di antaranya tepung terigu, roti, pasta, dan makanan dari gula buatan.

Karbohidrat olahan cenderung minim serat. Sehingga, tubuh dapat mencernanya dengan cepat dan rasa kenyang tidak awet lama.

Makan karbohidrat olahan juga membuat gula darah cepat melonjak diikuti turunnya gula darah secara tiba-tiba.

Lonjakan naik turunnya kadar gula darah tersebut bisa memicu rasa lapar.

Untuk mencegah sering lapar, ganti karbohidrat olahan dengan karbohidrat kompeks dari sayur, buah, kacang-kacangan, dan biji-bijian.

3. Kurang lemak

Makanan yang menjadi Sumber lemak sehatCraevschii Family Makanan yang menjadi Sumber lemak sehat
Selain protein, kekurangan lemak juga bisa jadi penyebab sering lapar.

Seperti diketahui, lemak berperan penting dalam membuat perut kenyang.

Pasalnya, lemak butuh waktu lebih lama untuk dicerna, sehingga lebih lama bertahan di perut.

Selain itu, makan lemak juga memicu pelepasan hormon yang meningkatkan rasa kenyang.

Namun, pastikan untuk memilih makanan yang mengandung lemak sehat seperti ikan, minyak zaitun, telur, sampai alpukat.

Hindari lemak jahat dan lemak trans seperti gorengan agar tetap sehat.

Baca juga: 6 Cara Mudah Mengurangi Nafsu Makan Berlebihan

4. Minim serat

Penyebab lapar terus juga bisa dipengaruhi kurangnya asupan serat.

Mengonsumsi makanan yang tinggi serat dapat membantu mengendalikan rasa lapar.

Serat membantu memperlambat laju pengosongan perut, sehingga makanan bertahan lebih lama di perut.

Selain itu, makan serat juga memengaruhi pelepasan hormon untuk mengurangi nafsu makan.

Untuk memastikan tubuh tidak kekurangan serat, pastikan untuk selalu makan buah, sayur, kacang-kacangan, dan biji-bijian.

5. Kurang tidur

IlustrasiShutterstock Ilustrasi
Kurang tidur juga bisa menjadi alasan kenapa seseorang jadi lapar terus.

Tidur yang cukup diperlukan untuk mengontrol fungsi otak dan sistem daya tahan tubuh agar tetap optimal.

Selain itu, tidur yang cukup juga bisa mengendalikan hormon perangsang nafsu makan.

Kurang tidur membuat kadar ghrelin meningkat, sehingga seseorang jadi sering lapar.

Baca juga: 7 Tanda-tanda Terlalu Banyak Makan Daging

6. Kekurangan cairan

Hidrasi atau mencukupi kebutuhan cairan penting untuk menjaga kesehatan secara keseluruhan.

Minum cukup air putih juga bisa menjaga perut agar awet kenyang dan mengurangi nafsu makan berlebihan.

Mengingat peran air yang penting dalam membantu menjaga awet kenyang, orang yang kurang minum air putih jadi merasa sering lapar.

Untuk mencukupi kebutuhan cairan, upayakan untuk selalu minum saat haus. Selain itu, konsumsi makanan kaya air seperti buah dan sayur.

7. Stres

IlustrasiShutterstock Ilustrasi
Kondisi tubuh yang sangat stres juga bisa jadi penyebab sering lapar.

Stres dapat meningkatkan kadar kortisol, yang bisa memicu rasa lapar dan keinginan mengonsumsi makanan tertentu.

Apabila saat ini Anda kerap merasa lapar terus, coba kendalikan stres selain mengontrol pola makan bergizi seimbang.

Baca juga: 7 Manfaat Makan Buah untuk Kesehatan

8. Efek samping obat tertentu

Beberapa obat memiliki efek samping yang bisa meningkatkan nafsu makan.

Beberapa jenis obat yang menimbulkan efek samping jadi sering lapar di antaranya jenis obat antipsikotik, antidepresan, obat antikejang, sampai obat diabetes.

Konsultasikan kepada dokter jika Anda menduga obat yang Anda konsumsi memiliki efek samping jadi penyebab lapar terus.

Hindari sembarangan mengganti obat tanpa rekomendasi dokter yang menangani.

9. Menyusui

Kebutuhan ibu hamil dan menyusuiSHUTTERSTOCK Kebutuhan ibu hamil dan menyusui
Melansir Medical News Today, ibu menyusui membutuhkan kalori ekstra untuk menghasilkan ASI.

Dengan begitu, banyak ibu menyusui yang nafsu makannya meningkat. Wajar apabila ibu menyusui kerap merasa lapar terus.

American College of Obstetricians and Gynecologists merekomendasikan ibu menyusui menambah asupan hariannya sebanyak 450-500 kalori ekstra per hari.

Baca juga: 5 Alasan Kenapa Jadi Ngantuk setelah Makan

10. Gejala penyakit tertentu

Sejumlah penyakit atau gangguan kesehatan juga bisa jadi penyebab sering lapar.

Kelenjar tiroid yang terlalu aktif atau hipertiroid membuat penderitanya lapar terus-menerus.

Kondisi ini dipengaruhi gangguan kontrol metabolisme penggunaan energi penderitanya.

Selain hipertiroid, penyakit diabetes tipe 2 juga membuat penderitanya sering lapar.

Saat gula darah tinggi tidak terkontrol, glukosa yang digunakan sebagai sumber energi tetap berada di dalam darah dan tidak bisa masuk ke sel.

Kondisi tersebut bisa membuat penderitanya merasa lelah dan mudah lapar.


Rekomendasi untuk anda
PENYAKIT
Pes
Pes
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Lesi Kulit

Lesi Kulit

Penyakit
Benarkah Tidur dengan Rambut Basah Bisa Memicu Penyakit?

Benarkah Tidur dengan Rambut Basah Bisa Memicu Penyakit?

Health
Badan Lemas

Badan Lemas

Penyakit
Fenomena Gancet saat Berhubungan Seksual, Bagaimana Fakta Medisnya?

Fenomena Gancet saat Berhubungan Seksual, Bagaimana Fakta Medisnya?

Health
Pinggiran Lidah Bergelombang

Pinggiran Lidah Bergelombang

Penyakit
3 Cara Mengobati Kencing Batu

3 Cara Mengobati Kencing Batu

Health
Infeksi Parasit

Infeksi Parasit

Penyakit
Lidah Geografik

Lidah Geografik

Penyakit
Bibir Sobek

Bibir Sobek

Penyakit
Cedera Olahraga, Pentingnya “Sedia Payung Sebelum Hujan” Bagi Atlet

Cedera Olahraga, Pentingnya “Sedia Payung Sebelum Hujan” Bagi Atlet

Health
Kaki Panjang Sebelah

Kaki Panjang Sebelah

Penyakit
Kisah M. Habib Shaleh, 'Lahir Kembali' setelah Koma Cedera Olahraga

Kisah M. Habib Shaleh, "Lahir Kembali" setelah Koma Cedera Olahraga

Health
Gangguan Elektrolit

Gangguan Elektrolit

Penyakit
4 Teh Herbal yang Bisa Mengatasi Sembelit

4 Teh Herbal yang Bisa Mengatasi Sembelit

Health
Leher Kaku

Leher Kaku

Penyakit
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.