Kompas.com - 03/12/2020, 20:03 WIB
Ilustrasi pulse oximeter, alat pengukur kadar oksigen. Sejak ditemukan insinyur Jepang, perangkat medis ini telah menyelamatkan banyak nyawa, termasuk pasien corona di masa pandemi Covid-19 saat ini. Ilustrasi pulse oximeter, alat pengukur kadar oksigen. Sejak ditemukan insinyur Jepang, perangkat medis ini telah menyelamatkan banyak nyawa, termasuk pasien corona di masa pandemi Covid-19 saat ini.

KOMPAS.com - Tekanan darah dan denyut nadi adalah dua pengukuran yang dapat digunakan dokter untuk memantau kondisi jantung dan kesehatan Anda secara keseluruhan.

Meskipun mirip, keduanya masing-masing dapat mengatakan hal yang sangat berbeda tentang apa yang terjadi dalam tubuh Anda.

Denyut nadi atau detak jantung mengacu pada berapa kali jantung Anda berdetak dalam satu menit.

Baca juga: 9 Gejala Detak Jantung Lemah yang Perlu Diwaspadai

Pengukuran detak jantung berkisar dari 60 hingga 100 denyut per menit.

Sementara, tekanan darah adalah ukuran seberapa kuat jantung memompa darah ke seluruh tubuh.

Nilai untuk tekanan darah adalah 120/80 mmHg.

Angka 120 menunjukkan tingkat tekanan ketika jantung memompa darah ke seluruh tubuh atau biasa disebut tekanan sistolik. Sedangkan, angka 80 berarti tingkat tekanan saat jantung beristirahat sejenak sebelum kembali memompa lagi atau kerap disebut tekanan diastolik.

Jika Anda mengalami tekanan darah tinggi dengan denyut nadi rendah, itu berarti Anda memiliki tekanan darah mencapai 130/139 mmHg, tetapi jantung Anda berdetak kurang dari 60 kali per menit.

Hubungan antara tekanan darah tinggi dan denyut nadi rendah

Untuk mempertimbangkan bagaimana denyut nadi dan tekanan darah Anda dapat memengaruhi satu sama lain, pikirkan denyut nadi Anda sebagai sistem kelistrikan dan tekanan darah Anda sebagai pipa saluran air.

Melansir Health Line, denyut nadi Anda sebagian besar dikendalikan oleh impuls listrik. Impuls ini bergerak melalui jantung Anda, memberi tahu bilik untuk berdetak di waktu yang sama.

Baca juga: 9 Penyebab Darah Tinggi yang Harus Diwaspadai

Halaman:

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Apa Saja Penyebab Penyakit Ginjal?

Apa Saja Penyebab Penyakit Ginjal?

Health
Ciri-ciri Kanker Usus Besar Tahap Lanjut

Ciri-ciri Kanker Usus Besar Tahap Lanjut

Health
Bagaimana Pengobatan Rumahan Saraf Kejepit?

Bagaimana Pengobatan Rumahan Saraf Kejepit?

Health
Ciri-ciri Kanker Usus Besar Tahap Awal

Ciri-ciri Kanker Usus Besar Tahap Awal

Health
10 Gejala Kanker Usus Stadium Awal yang Pantang Disepelekan

10 Gejala Kanker Usus Stadium Awal yang Pantang Disepelekan

Health
Seberapa Mengerikan Penyakit Diabetes?

Seberapa Mengerikan Penyakit Diabetes?

Health
Sindrom Steven-Johnson

Sindrom Steven-Johnson

Penyakit
Kenali 4 Faktor Risiko Leukimia

Kenali 4 Faktor Risiko Leukimia

Health
Apa Manfaat dan Efek Samping Suntik Vitamin C?

Apa Manfaat dan Efek Samping Suntik Vitamin C?

Health
Bagaimana Cara Hadapi Orang Bertendensi Bunuh Diri?

Bagaimana Cara Hadapi Orang Bertendensi Bunuh Diri?

Health
Apa Penyebab Kulit Kering?

Apa Penyebab Kulit Kering?

Health
4 Cara Mudah Mengatasi Sembelit

4 Cara Mudah Mengatasi Sembelit

Health
8 Cara Mengatasi Sakit Kepala saat Kepanasan

8 Cara Mengatasi Sakit Kepala saat Kepanasan

Health
Sindrom Asperger

Sindrom Asperger

Penyakit
Seberapa Sering Normalnya Kita Harus Buang Air Besar?

Seberapa Sering Normalnya Kita Harus Buang Air Besar?

Health
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.