Kompas.com - 15/12/2020, 10:06 WIB
ilustrasi sesak napas shutterstock/Twinsterphotoilustrasi sesak napas

KOMPAS.com – Gangguan yang terjadi pada pola pernapasan biasa bisa menjadi mengkhawatirkan.

Merasa seolah-olah tidak bisa menarik napas dalam-dalam di dunia medis dikenal sebagai dyspnea.

Cara lain untuk menggambarkan gejala ini adalah rasa lapar akan udara, sesak napas, dan dada sesak.

Baca juga: 8 Cara Mengatasi Sesak Napas Secara Alami

Melansir NHS, dyspnea adalah gejala dari berbagai kondisi kesehatan, dan dapat datang dengan cepat atau berkembang seiring waktu.

Semua kasus dyspnea memerlukan pemeriksaan ke dokter untuk mendiagnosis penyebab yang mendasari dan menentukan pengobatan yang tepat.

Dyspnea parah yang terjadi dengan cepat dan memengaruhi aktivitas secara keseluruhan membutuhkan perhatian medis segera.

Penyebab dyspnea

Merangkum Health Line, dyspnea adalah gejala dari berbagai kondisi.

Sekitar 85 persen kasus dyspnea yakni terkait dengan:

  • Asma
  • Gagal jantung kongestif
  • Iskemia miokard atau berkurangnya aliran darah ke jantung yang biasanya disebabkan oleh penyumbatan yang dapat menyebabkan serangan jantung
  • Penyakit paru obstruktif kronik (PPOK)
  • Penyakit paru interstitial
  • Radang paru-paru
  • Gangguan psikogenik, seperti kecemasan

Baca juga: 5 Penyebab Sesak Napas Setelah Makan yang Perlu Diwaspadai

Banyak kondisi yang terkait dengan dyspnea yang berhubungan dengan jantung dan paru-paru. Ini karena organ tersebut bertanggung jawab untuk mengedarkan oksigen dan mengeluarkan karbon dioksida dari tubuh.

Kondisi jantung dan paru-paru dapat mengubah proses ini dan menyebabkan sesak napas.

Ada kondisi jantung dan paru-paru lain yang terkait dengan dyspnea di luar yang tercantum di atas.

Kondisi jantung itu meliputi:

  • Angina
  • Edema pulmonal (akibat gagal jantung kongestif)
  • Penyakit katup akut
  • Serangan jantung
  • Tamponade jantung
  • Tekanan darah rendah

Baca juga: 5 Bahaya Anemia Jika Tak Diobati

Sedangkan, kondisi paru-paru meliputi:

  • Kanker paru-paru
  • Hipertensi pulmonal
  • Apnea tidur
  • Emboli pulmonal
  • Anafilaksis
  • Paru-paru kolaps
  • Sindrom kesulitan pernapasan akut
  • Bronkiektasis
  • Efusi pleura
  • Edema paru non-kardiogenik

Dyspnea tidak hanya berhubungan dengan jantung dan paru-paru.

Kondisi dan faktor lain yang dapat menyebabkan gejala tersebut, seperti:

  • Anemia
  • Paparan karbon monoksida
  • Berada di dataran tinggi
  • Suhu yang sangat rendah atau tinggi
  • Obesitas
  • Olahraga berat

Baca juga: 3 Cara Mengukur Obesitas, Mana yang Terbaik?

Sama seperti dyspnea yang dapat terjadi karena alasan yang berbeda, timbulnya gejala juga dapat berbeda.

Seseorang mungkin saja tiba-tiba mengalami dyspnea. Kondisi ini membutuhkan perhatian medis segera.

Kondisi yang dapat menyebabkan dyspnea akut, termasuk asma, kecemasan, atau serangan jantung.

Di sisi lain, seseorang mungkin mengalami dyspnea kronis. Ini adalah saat sesak napas berlangsung lebih dari sebulan.

Seseorang bisa mengalami dyspnea jangka panjang ini karena penyakit paru obstruktif kronis (PPOK), obesitas, atau kondisi lainnya.

Gejala dyspnea

Seseorang sangat mungkin memiliki beberapa gejala yang menyertai dyspnea.

Gejala tambahan ini dapat membantu penderita dan dokter mendiagnosis penyebab utamanya.

Baca juga: 4 Penyebab Nyeri Dada Selain Penyakit Jantung

Jika penderita mengalami batuk, dyspnea atau dispnea mungkin disebabkan oleh kondisi di paru-paru.

Sementara, jika penderita merasakan gejalanya seperti nyeri dada, dokter mungkin akan memeriksa kondisi jantung.

Dokter bisa juga menemukan gejala di luar jantung dan paru-paru yang menyebabkan dyspnea.

Gejala yang terjadi bersamaan dengan dispnea termasuk:

  • Palpitasi jantung
  • Penurunan berat badan
  • Bunyi berderak di paru-paru
  • Mengi
  • Keringat malam
  • Kaki dan pergelangan kaki bengkak
  • Kesulitan berbaring saat berbaring datar
  • Demam tinggi
  • Panas dingin
  • Batuk
  • Sesak napas jangka panjang yang menjadi lebih buruk

Baca juga: 9 Tanda Penyakit Jantung Selain Nyeri Dada Sebelah Kiri

Sebagai catatan, pastikan Anda untuk dapat membuat daftar gejala yang dialami dengan dyspnea sehingga dapat membaginya dengan dokter.

Seseorang harus segera mendapatkan pertolongan medis jika mengalami:

  • Sesak napas mendadak yang mengganggu kemampuan Anda untuk berfungsi
  • Hilang kesadaran
  • Nyeri dada
  • Mual

Komplikasi dyspnea

Melansir Medical News Today, dyspnea dapat dikaitkan dengan hipoksia atau hipoksemia, yaitu kadar oksigen darah yang rendah.

Hal ini dapat menyebabkan penurunan tingkat kesadaran dan gejala parah lainnya.

Baca juga: 4 Penyebab Pusing Setelah Makan dan Cara Mengatasinya

Jika dyspnea parah dan berlanjut selama beberapa waktu, ada risiko gangguan kognitif sementara atau permanen.

Ini juga bisa menjadi tanda munculnya atau memburuknya masalah medis lainnya.

Cara mengobati dyspnea

Perawatan dyspnea akan tergantung pada penyebab masalahnya.

Seseorang yang sesak napas karena kelelahan mungkin akan mendapatkan napasnya kembali setelah berhenti dan rileks.

Dalam kasus yang lebih parah, oksigen tambahan akan dibutuhkan.

Mereka yang menderita asma atau PPOK mungkin memiliki bronkodilator penyelamat inhalasi untuk digunakan bila diperlukan.

Bagi mereka dengan kondisi kronis, seperti PPOK, penyedia layanan kesehatan akan bekerja dengan penderita untuk membantu bisa bernapas lebih mudah.

Ini akan melibatkan pengembangan rencana pengobatan yang membantu mencegah episode akut dan memperlambat perkembangan penyakit secara keseluruhan.

Jika dyspnea terkait dengan asma, biasanya dyspnea merespons dengan baik terhadap obat-obatan seperti bronkodilator dan steroid.

Baca juga: 9 Gejala Awal Kanker Paru-paru yang Harus Diwaspadai

Jika disebabkan oleh infeksi seperti pneumonia bakterial, antibiotik dapat meredakan nyeri.

Obat lain, seperti opiat, obat antiinflamasi nonsteroid (NSAID), dan obat anticemas, juga bisa efektif.

Masalah pernapasan yang berasal dari PPOK dapat membaik dengan teknik pernapasan khusus, seperti latihan pernapasan bibir dan penguatan otot pernapasan.

Orang-orang dapat mempelajari cara melakukannya pada program rehabilitasi paru.

The Dyspnea Lab, sebuah pusat penelitian yang mengkhususkan diri pada sesak napas, melaporkan bahwa orang-orang menganggap program ini bermanfaat, meskipun akar penyebab masalahnya tetap ada.

Jika tes menunjukkan rendahnya kadar oksigen dalam darah, oksigen tambahan dapat diberikan. Namun, tidak semua orang yang mengalami sesak napas memiliki kadar oksigen dalam darah yang rendah.

Baca juga: 5 Bahaya Nikotin dalam Rokok Elektrik

Cara mencegah dyspnea

Setiap orang maupun penderita dyspnea dapat mengambil tindakan untuk meningkatkan kesehatan mereka secara keseluruhan dan memberikan lebih banyak ruang untuk bernapas.

Ini termasuk:

  • Berhenti merokok
  • Menghindari perokok pasif jika memungkinkan
  • Menghindari pemicu lingkungan lainnya seperti asap kimia dan asap kayu
  • Menurunkan berat badan, karena hal ini dapat mengurangi stres pada jantung dan paru-paru serta memudahkan untuk berolahraga, yang keduanya dapat memperkuat sistem kardiovaskular dan pernapasan
  • Luangkan waktu untuk menyesuaikan diri dengan ketinggian yang lebih tinggi, lakukan aktivitas secara bertahap, dan kurangi tingkat olahraga pada ketinggian di atas 5.000 kaki
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
PENYAKIT
Sistokel
Sistokel
PENYAKIT
Splenomegali
Splenomegali
PENYAKIT
VIPoma
VIPoma
PENYAKIT
Sindrom ACA
Sindrom ACA
PENYAKIT
Astrositoma
Astrositoma
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Makanan Terbaik dan Terburuk untuk Penderita Diabetes, Apa Saja?

Makanan Terbaik dan Terburuk untuk Penderita Diabetes, Apa Saja?

Health
Apakah Saat Demam Boleh Mandi?

Apakah Saat Demam Boleh Mandi?

Health
11 Makanan dan Minuman yang Pantang untuk Penderita Diabetes

11 Makanan dan Minuman yang Pantang untuk Penderita Diabetes

Health
Waspadai, Berat Badan Turun Drastis Bisa Jadi Tanda Diabetes

Waspadai, Berat Badan Turun Drastis Bisa Jadi Tanda Diabetes

Health
Cara Mengatasi Bisul di Bokong

Cara Mengatasi Bisul di Bokong

Health
5 Obat Batuk Anak Alami yang Aman dan Praktis

5 Obat Batuk Anak Alami yang Aman dan Praktis

Health
Apa Perbedaan Vegetarian dan Vegan?

Apa Perbedaan Vegetarian dan Vegan?

Health
4 Tanda Diabetes yang Sering Tak Disadari

4 Tanda Diabetes yang Sering Tak Disadari

Health
8 Makanan yang Dapat Menyehatkan kulit

8 Makanan yang Dapat Menyehatkan kulit

Health
Mengapa Diabetes Dapat Menyebabkan Nyeri Sendi?

Mengapa Diabetes Dapat Menyebabkan Nyeri Sendi?

Health
4 Cara Untuk Menstimulasi dan Mempercepat Proses Persalinan

4 Cara Untuk Menstimulasi dan Mempercepat Proses Persalinan

Health
Splenomegali

Splenomegali

Penyakit
4 Faktor Risiko Penyakit Jantung

4 Faktor Risiko Penyakit Jantung

Health
Orkitis

Orkitis

Penyakit
14 Tips Merawat Kaki Penderita Diabetes

14 Tips Merawat Kaki Penderita Diabetes

Health
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.