Kompas.com - 14/03/2021, 20:01 WIB
Ilustrasi vagina BarabasaIlustrasi vagina

KOMPAS.com - Vagina wanita acapkali mengeluarkan bau atau aroma yang khas.

Meski begitu, wanita perlu waspada apabila vagina bau amis atau mengeluarkan aroma tak sedap yang menyengat.

Kondisi tersebut bisa jadi tanda suatu penyakit atau ada infeksi di sekitar area kewanitaan.

Baca juga: Varises Vagina: Gejala, Penyebab, Cara Mengatasi

Dilansir dari Patient, terdapat beberapa penyebab kenapa vagina bau, antara lain:

  • Infeksi bakteri
  • Infeksi jamur
  • Infeksi menular seksual
  • Terlalu banyak makan makanan olahan
  • Keringat berlebihan saat olahraga atau banyak beraktivitas
  • Menstruasi
  • Stres

Baca juga: Penyebab Benjolan di Vagina dan Cara Menghilangkannya

Vagina bau tak sedap yang berasal dari masalah kesehatan seperti infeksi bakteri, jamur, atau penyakit menular seksual perlu diobati.

Selain itu, ada beberapa cara menghilangkan bau vagina yang bisa dijajal di rumah. Antara lain:

1. Rajin bersihkan vagina

Melansir Healthline, cara mengatasi vagina bau tak sedap perlu dukungan area kewanitaan yang bersih.

Wanita perlu membersihkan vagina dan sekitarnya dengan tepat dan rutin setiap hari.

Basuh vagina dengan air mengalir, sampai ke area bibir vagina. Tak perlu menggunakan sabun atau sabun khusus.

Hindari juga penggunaan loofah atau alat untuk membersihkan daki dan kotoran di area vagina.

Menggosok area vagina terlalu kencang rentang menyebabkan luka dan infeksi.

Baca juga: Gejala Infeksi Jamur Vagina dan Penyebabnya

2. Hindari menggunakan pewangi untuk vagina

Ilustrasi vagina.SHUTTERSTOCK Ilustrasi vagina.
Kendati vagina mengeluarkan bau tak sedap, jangan menyemprotkan pewangi ke area intim.

Pewangi dan produk berbasis kimia lainnya dapat mengganggu keseimbangan flora di vagina.

Apabila keseimbangan flora di vagina terganggu, bakteri jahat bisa berbiak di sana dan memicu infeksi.

3. Gunakan celana dalam katun

Menggunakan celana dalam berbahan satin, sutra, poliester, atau bahan lain dapat membuat area vagina semakin lembap.

Area vagina yang lembap bisa jadi ladang subur bagi bakteri dan jamur berkembang biak.

Untuk itu, gunakan celana dalam berbahan katun. Material ini membuat kulit bebas bernapas dan mencegah area tertutup menjadi lembap.

4. Jaga keseimbangan kadar keasaman alami

Cara menghilangkan bau vagina lainnya yakni dengan memulihkan kadar keasaman (pH) alami vagina.

Ada beberapa produk penetral kadar keasaman yang dijual bebas di apotek atau toko obat.

Baca juga: 7 Cara Mengatasi Vagina Gatal Sesuai Penyebabnya

5. Gunakan obat dari dokter

Jika beragam cara mengatasi vagina bau di atas sudah dicoba tapi belum berhasil, saatnya untuk berkonsultasi ke dokter.

Dokter biasanya meresepkan obat sesuai penyebab mendasar vagina bau. Untuk infeksi bakteri, dokter biasanya meresepkan obat antibiotik. Sedangkan untuk infeksi jamur, dokter akan meresepkan obat antijamur.

Infeksi vagina yang tidak diobati bisa mengganggu kesehatan reproduksi wanita.

Temui dokter jika vagina mengeluarkan bau tak sedap disertai gejala gatal atau panas, sakit, nyeri saat berhubungan seks, keputihan kental atau kuning tua, atau ada pendarahan di luar jadwal haid.


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X