Kompas.com - 26/03/2021, 20:01 WIB
Ilustrasi tidur. ShutterstockIlustrasi tidur.

KOMPAS.com - Tubuh manusia dirancang untuk tidur setiap malam agar badan dan pikiran bisa pulih setelah seharian beraktivitas.

Pola tidur tersebut secara alami diatur oleh siklus sirkadian atau jam biologis dan homeostatis.

Dengan pengaturan ini, tubuh kita dalam kondisi normal akan melek di siang hari dan tidur di malam hari.

Baca juga: 10 Cara Agar Tidur Bisa Teratur

Melansir Healthy Sleep, selain faktor alami, pola tidur juga bisa dipengaruhi beberapa hal, seperti:

  • Usia
  • Banyak sedikitnya istirahat dan tidur sepanjang hari
  • Olahraga dan aktivitas fisik
  • Tingkat stres
  • Kondisi tempat tidur seperti suhu, cahaya, gangguan suara, bahan kimia
  • Konsumsi obat-obatan tertentu

Untuk memulihkan badan dan pikiran dengan istirahat, pola tidur tidak boleh sembarangan.

Kita bisa memetik manfaat tidur dengan waktu yang cukup, nyenyak, dan polanya teratur sesuai jam biologis alami tubuh.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca juga: 4 Cara Mengatasi Sakit Leher Akibat Salah Posisi Tidur

Simak beberapa prinsip pola tidur yang baik menurut Sleep Foundation berikut:

1. Waktu tidur cukup

Tidur cukup merupakan bagian dari pola tidur yang baik. Lamanya waktu tidur setiap orang bisa berbeda-beda, sesuai usia dan kondisi kesehatan.

Orang dewasa sehat membutuhkan tidur selama tujuh sampai sembilan jam setiap malam.
Sedangkan orang di atas usia 65 tahun membutuh tidur sebanyak tujuh sampai delapan jam setiap malam.

Kebutuhan waktu tidur bayi dan anak-anak lebih banyak karena mereka sedang dalam masa pertumbuhan.

Halaman Selanjutnya
Halaman:

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

9 Penyebab Sering Berdeham, Termasuk Bisa Jadi Gejala Penyakit

9 Penyebab Sering Berdeham, Termasuk Bisa Jadi Gejala Penyakit

Health
Mitos atau Fakta, Sering Marah Bikin Darah Tinggi?

Mitos atau Fakta, Sering Marah Bikin Darah Tinggi?

Health
Hepatitis D

Hepatitis D

Penyakit
16 Gejala Laryngopharyngeal Reflux (LPR) yang Perlu Diwaspadai

16 Gejala Laryngopharyngeal Reflux (LPR) yang Perlu Diwaspadai

Health
Keseleo

Keseleo

Penyakit
6 Pantangan Makanan Setelah Sunat

6 Pantangan Makanan Setelah Sunat

Health
11 Gejala Kecemasan pada Anak yang Tidak Boleh Disepelekan

11 Gejala Kecemasan pada Anak yang Tidak Boleh Disepelekan

Health
12 Cara Mengobati Ambeien Berdarah secara Alami, Obat, dan Operasi

12 Cara Mengobati Ambeien Berdarah secara Alami, Obat, dan Operasi

Health
Hamil di Atas Usia 35 Tahun Berisiko Tinggi, Begini Cara agar Tetap Sehat

Hamil di Atas Usia 35 Tahun Berisiko Tinggi, Begini Cara agar Tetap Sehat

Health
Infeksi Payudara

Infeksi Payudara

Penyakit
Gejalanya Mirip, Ini Beda Gangguan Kepribadian Ambang dan Bipolar

Gejalanya Mirip, Ini Beda Gangguan Kepribadian Ambang dan Bipolar

Health
Sindrom Brugada

Sindrom Brugada

Penyakit
8 Penyebab Mata Gatal di Malam Hari

8 Penyebab Mata Gatal di Malam Hari

Health
Lichen Planus

Lichen Planus

Penyakit
Kok Bisa Hasil Test Pack Keliru?

Kok Bisa Hasil Test Pack Keliru?

Health
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.