Kompas.com - 27/06/2021, 07:32 WIB
Penyebab sakit tenggorokan bisa bervariasi, mulai dari infeksi virus atau bakteri, hingga penyebab yang lebih serius, seperti laringitis atau kanker. FREEPIK/8PHOTOPenyebab sakit tenggorokan bisa bervariasi, mulai dari infeksi virus atau bakteri, hingga penyebab yang lebih serius, seperti laringitis atau kanker.

KOMPAS.com – Tidak bisa dipungkiri bahwa sakit tenggorokan kini bisa menjadi salah satu gejala Covid-19.

Tapi tetap saja, Covid-19 bukan satu-satunya penyebab sakit tenggorkan yang bisa terjadi.

Lagi pula, orang yang positif Covid-19 telah dilaporkan tidak selalu mengalami sakit tenggorokan.

Baca juga: 10 Cara Mengobati Sakit Tenggorokan Secara Alami

Meski demikian, di masa pandemi Covid-19 ini, orang-orang yang mengalami sakit tenggorokan terlebih dengan kecurigaan disebabkan oleh infeksi virus corona, memang akan sangat baik jika mau melakukan tes dan menerapkan protokol kesehatan (prokes) untuk mencegah penulaan virus corona.

Sama seperti pada keluhan lainnya, deteksi dini penyebab sakit tenggorokan bisa sangat membantu dalam proses pengobatan dan kesembuhan.

Penyebab sakit tenggorokan

Ada bermacam-macam penyebab sakit tenggorokan yang bisa menimbulkan gejala berupa nyeri, kering, perih, hingga terasa terbakar di tenggorokan.

Gejala ini pun terkadang bisa semakin menyakitkan saat penderita sedang menelan makanan atau minuman.

Berikut ini adalah beberapa kondisi yang bisa menjadi penyebab sakit tenggorokan, bukan hanya gejala Covid-19:

1. Gejala Covid-19

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) AS, gejala yang berkembang dengan Covid-19 dapat bervariasi pada masing-masing orang.

Baca juga: Alasan Orang yang Sudah Divaksinasi Covid-19 Masih Bisa Terinfeksi dan Menularkan Virus Corona

Sakit tenggorokan bisa menjadi salah satu gejala Covid-19 itu.

Tapi, pada titik ini, belum didokumentasikan dengan baik kapan tepatnya sakit tenggorokan akan terjadi selama infeksi.

Para peneliti masih terus mempelajari berbagai hal terkait perkembangan gejala Covid-19.

Meski demikian, sakit tenggorokan sementara dilaporkan bukan menjadi gejala Covid-19 yang sangat umum.

Gejala Covid-19 yang lebih umum termasuk:

  • Demam
  • Batuk kering atau batuk basah
  • Kelelahan
  • Sakit kepala
  • Hidung tidak bisa mencium bau (anosmia)

Baca juga: Berapa Lama Anosmia Akibat Covid-19 Bisa Sembuh?

2. Flu atau influenza

Flu adalah penyakit yang disebabkan oleh virus influenza. Infeksi virus ini dapat menyerang hidung, tenggorokan, dan paru-paru.

Sama seperti Covid-19, gejala flu bisa ringan atau parah.

Bersamaan dengan sakit tenggorokan, seseorang yang menderita flu bisa mengalami beberapa gejala berikut:

  • Demam
  • Sakit kepala
  • Nyeri otot atau badan pegal-pegal
  • Batuk
  • Kelelahan
  • Bersin-bersin
  • Hidung tersumbat
  • Mual dan muntah

Gejala di atas biasanya muncul 2-3 hari setelah terinfeksi virus influenza. Gejala ini sering kali dapat hilang dalam waktu kurang dari sepekan, terkecuali batuk dan rasa lemas yang bisa berlangsung hingga beberapa minggu.

Vaksin flu tahunan adalah salah satu cara pencegahan yang paling baik untuk influenza.

Baca juga: 10 Cara Mengatasi Flu Secara Alami dan dengan Bantuan Obat

3. Common cold

Gejala selesma atau common cold hampir serupa dengan gejala influenza.

Bedanya, gejala selesma cenderung berkembang secara perlahan. Sedangkan gejala flu cenderung menyerang secara tiba-tiba.

Tanda-tanda atau gejala selesma yang biasanya muncul, yakni:

  • Pilek atau hidung tersumbat
  • Sakit tenggorokan
  • Batuk
  • Badan terasa sakit
  • Sakit kepala ringan
  • Bersin
  • Demam ringan

Gejala di atas biasanya bisa pulih dalam waktu 7-10 hari. Tapi, pada kondisi tertentu, seperti seseorang dengan daya tahan tubuh lemah, memiliki penyakit asma atau pernapasan lainnya, gejala bisa bertahan lebih lama. Di mana, penderita selesma bisa mengalami komplikasi lebih serius, seperti bronkitis atau pneumonia.

Baca juga: Memahami Hubungan Salesma dan Diare

Jenis virus yang dilaporkan paling umum menyebabkan penyakit selesma ini adalah rhinovirus.

4. Radang tenggorokan

Sakit tenggorokan juga bisa menjadi gejala radang tenggorokan.

Radang tenggorokan adalah infeksi yang disebabkan oleh bakteri Streptokokus.

Jika mengalami radang tenggorokan, seseorang bisa mengalami beberapa gejala berikut:

  • Suhu tubuh mencapai 38 derajat Celsius atau lebih
  • Terdapat benjolan atau pembengkakak pada bagian leher, ketiak, atau selangkangan (kelenjar getah being)
  • Amandel merah dan bengkak
  • Mengalami gejala-gejala seperti sakit kepala, batuk, sulit menelan, dan nyeri badan secara menyeluruh

5. Alergi

Melansir Mayo Clinic, ketika sistem kekebalan bereaksi terhadap zat asing tertentu, termasuk makanan, obat-obatan, bahan kimia, bulu hewan, atau serbuk sari di udara, hal itu dapat memicu respons alergi.

Baca juga: Alergi: Gejala, Penyebab, Faktor Risiko, dan Cara Mengobati

Meskipun beberapa reaksi bisa serius atau mengancam jiwa, gejala alergi musiman yang umum sering kali hanya meliputi:

  • Mata gatal, berair, dan bengkak
  • Bersin
  • Pilek
  • Hidung tersumbat
  • Batuk
  • Sakit kepala
  • Serta sakit tenggorokan

6. Udara lingkungan kering

Udara dalam ruangan yang kering pada dasarnya bisa saja membuat tenggorokan terasa kasar dan gatal.

Bernapas melalui mulut yang sering kali disebabkan oleh hidung tersumbat kronis juga dapat menyebabkan tenggorokan kering dan sakit.

Baca juga: 5 Bahaya Nikotin dalam Rokok Elektrik

7. Iritasi

Polusi udara luar ruangan dan polusi dalam ruangan seperti asap rokok atau bahan kimia dapat menyebabkan sakit tenggorokan kronis.

Minum alkohol dan makan makanan pedas juga dapat mengiritasi tenggorokan sehingga bisa menjadi penyebab sakit tenggorokan.

8. Ketegangan otot

Ketegangan otot bisa pula menjadi penyebab sakit tenggorokan.

Untuk mengatasinya, seseorang dapat meregangkan otot di tenggorokan dengan berteriak, berbicara keras atau berbicara dalam waktu lama tanpa istirahat.

9. Penyakit asam lambung

Gastroesofageal reflux disease (GERD) adalah gangguan sistem pencernaan di mana asam lambung kembali naik ke saluran makanan (kerongkongan).

Kondisi ini bisa menyebabkan sakit tenggorokan.

Tanda atau gejala asam lambung lainnya mungkin termasuk:

  • Heartburn
  • Suara serak
  • Regurgitasi isi perut
  • Sensasi benjolan di tenggorokan

Baca juga: Beda Refluks Asam Lambung, Heartburn, dan GERD

10. Infeksi HIV

Sakit tenggorokan dan gejala mirip flu lainnya terkadang muncul lebih awal setelah seseorang terinfeksi HIV.

Di samping itu, seseorang yang HIV-positif mungkin mengalami sakit tenggorokan kronis atau berulang karena infeksi jamur atau karena infeksi virus yang disebut cytomegalovirus (CMV).

CMV bisa serius pada orang dengan sistem kekebalan yang lemah.

11. Tumor

Keberadaan tumor pada kasus kanker tenggorokan, kanker lidah, atau kanker kotak suara (laring) dapat menyebabkan sakit tenggorokan.

Tanda atau gejala lain mungkin termasuk:

  • Suara serak
  • Kesulitan menelan
  • Kelauar suara saat bernapas
  • Benjolan di leher
  • Darah dalam air liur atau dahak

Baca juga: 4 Tahapan Infeksi HIV Menjadi AIDS

Ingatlah, bahwa karena sakit tenggorokan bisa disebabkan oleh begitu banyak kondisi yang berbeda, penting untuk berbicara dengan dokter jika Anda pernah mengalaminya.

Bukan tidak mungkin penyebab sakit tenggorokan Anda adalah kondisi yang lebih serius daripada flu atau selesma, termasuk tumor, infeksi HIV, maupun menjadi gejala Covid-19.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.