Kompas.com - 02/09/2021, 08:01 WIB

KOMPAs.com - Penyakit autoimun adalah suatu kondisi di mana sistem kekebalan tubuh secara keliru menyerang sel-sel sehat dalam tubuh.

Melansir Medical News Today, sistem kekebalan biasanya melindungi dari kuman seperti bakteri dan virus. Ketika merasakan serangan asing ini, sistem daya tahan tubuh akan mengirimkan pasukan sel tempur untuk melawan mereka.

Biasanya, sistem kekebalan dapat membedakan antara sel asing dan sel tubuh sendiri.

Baca juga: 5 Gejala Penyakit Autoimun yang Umum Dirasakan Pengidapnya

Pada kasus penyakit autoimun, sistem kekebalan bisa salah menganggap bagian tubuh, seperti persendian atau kulit sebagai benda asing.

Kesalahan ini kemudian dapat medorong tubuh melepaskan protein yang disebut autoantibodi yang menyerang sel-sel sehat.

Para ahli tidak tahu persis apa yang menyebabkan penyakit autoimun. Tapi, beberapa orang dilaporkan lebih mungkin terkena penyakit ini daripada yang lain. Ini termasuk kelompok wanita.

Wanita diaporkan dua kali lebih mungkin mendapatkan penyakit autoimun daripada pria. Oleh sebab itu, para wanita disarankan untuk dapat lebih mewaspadai serangan penyakit ini.

Jenis penyakit autoimun yang lebih banyak menyerang wanita

Dilansir dari Very Well Healht, ada beberapa jenis penyakit autoimun yang lebih banyak memengaruhi wanita daripada pria.

Berikut ini adalah daftar penyakit autoimun yang lebih banyak menyerang wanita daripada pria berdasarkan laporan Autoimmune Registry, sebuah organisasi nirlaba yang menyediakan penelitian, statistik, dan data pasien tentang penyakit autoimun:

1. Psoriasis

Psoriasis menyebabkan sel-sel kulit baru yang biasanya tumbuh jauh di dalam kulit naik ke permukaan dan menumpuk menjadi apa yang tampak seperti bercak atau sisik merah.

Baca juga: 7 Penyakit dengan Gejala Demam Disertai Bintik Merah Selain Campak

Gejala psoriasis dapat meliputi:

  • Bercak merah tebal
  • Ditutupi sisik
  • Biasanya muncul di kepala, siku, dan lutut

Gatal dan nyeri pada kulit yang dapat membuat sulit untuk tidur, berjalan, dan merawat diri sendiri juga bisa terjadi pada kondisi psoriasis.

2. Penyakit celiac

Penyakit celiac ditandai dengan intoleransi gluten.

Mengonsumsi gluten bisa menyebabkan sistem kekebalan Anda menyerang lapisan usus kecil Anda.

Baca juga: 9 Gejala Penyakit Celiac yang Perlu Diwaspadai

Insiden penyakit celiac paling tinggi di antara wanita dan anak-anak.

Gejala penyakit celiac bisa meliputi:

  • Perut kembung dan terasa nyeri
  • Diare atau sembelit
  • Penurunan berat badan atau penambahan berat badan
  • Kelelahan
  • Periode menstruasi yang terlewat
  • Ruam kulit gatal
  • Infertilitas atau keguguran

3. Penyakit radang usus

Bentuk inflammatory bowel disease (IBD) atau penyakit radang usus yang paling umum terjadi adalah penyakit Crohn dan kolitis ulserativa.

Tetapi secara umum, IBD dapat didefinisikan sebagai peradangan kronis pada sistem pencernaan.

Gejala IBD termasuk sakit perut dan diare, yang mungkin berdarah.

Baca juga: 9 Gejala Radang Usus Buntu dan Cara Mengobatinya

4. Penyakit Graves

Penyakit Graves terjadi pada mereka dengan tiroid yang terlalu aktif.

Gejala penyakit Graves dapat meliputi:

  • Insomnia
  • Sifat lekas marah (iritabilitas)
  • Penurunan berat badan
  • Sensitivitas panas
  • Berkeringat
  • Rambut rapuh halus
  • Kelemahan otot
  • Haid tidak teratur
  • Diare
  • Tangan gemetar

Baca juga: 6 Penyakit Tiroid dan Cara Mengatasinya

5. Penyakit Hashimoto

Penyakit Hashimoto atau dikenal juga sebagai tiroiditis Hashimoto ppaling sering muncul ketika tiroid tidak membuat cukup hormon tiroid, meskipun dalam beberapa kasus kadar hormon tiroid masih normal atau bahkan meningkat.

Gejala penyait Hashimoto dapat meliputi:

  • Kelelahan
  • Kelemahan
  • Penambahan berat badan
  • Sensitivitas terhadap dingin
  • Nyeri otot dan sendi kaku
  • Pembengkakan wajah
  • Sembelit

6. Rheumatoid arthritis

Rheumatoid arthritis (RA) atau penyakit rematik mengacu pada penyakit di mana sistem kekebalan menyerang lapisan sendi di seluruh tubuh.

Gejala rematik yang utama termasuk:

  • Sendi terasa nyeri, kaku, bengkak
  • Cacat atau berkurangnya gerakan dan fungsi sendi

Baca juga: Jangan Keliru, Ini Beda Penyakit Rematik dan Asam Urat

7. Diabetes tipe 1

Pada diabetes tipe 1, sistem kekebalan Anda menyerang dan menghambat sel-sel yang membuat insulin (hormon yang mengontrol gula darah).

Hasilnya adalah terlalu banyak gula dalam darah Anda, yang dapat menyebabkan penyakit jantung, kerusakan saraf, penyakit ginjal dan masalah lainnya.

Gejala diabetes tipe 1 bisa meliputi:

  • Menjadi sangat haus
  • Sering buang air kecil
  • Merasa sangat lapar atau lelah
  • Menurunkan berat badan tanpa mencoba
  • Memiliki luka yang sembuhnya lambat
  • Kulit kering dan gatal
  • Kehilangan rasa di kaki atau kesemutan di kaki
  • Memiliki penglihatan kabur

Baca juga: 7 Perbedaan Diabetes Tipe 1 dan Diabetes Tipe 2

8. Multiple sclerosis

Penyakit sklerosis ganda atau multiple sclerosis adalah penyakit yang menyerang otak dan sumsum tulang belakang. Itu terjadi ketika sistem kekebalan menyerang lapisan pelindung di sekitar saraf.

Seperti banyak penyakit autoimun lainnya, gejalanya bisa sangat bervariasi.

Orang dengan multiple sclerosis biasanya memiliki:

  • Kelemahan dan masalah dengan koordinasi, keseimbangan, berbicara, dan berjalan
  • Kelumpuhan
  • Tremor
  • Mati rasa dan kesemutan di lengan, kaki, tangan, dan kaki

9. Alopecia areata

Memiliki alopecia areata berarti sistem kekebalan Anda menyerang folikel rambut Anda dan ini dapat mengganggu citra tubuh orang tersebut.

Gejalanya dapat meliputi kerontokan rambut yang tidak merata di kulit kepala, wajah, atau area lainnya.

10. Sindrom Sjogren

Sindrom Sjogren adalah jenis penyakit autoimun di mana sistem kekebalan tubuh menyerang kelenjar air mata dan kelenjar ludah.

Baca juga: 15 Penyebab Mata Kering dan Cara Mengatasinya

Oleh karena itu, gejala penyakit autoimun ini dikaitkan dengan kekeringan yang berlebihan.

Gejalanya dapat meliputi:

  • Mata kering atau mata yang gatal
  • Kekeringan mulut, yang dapat menyebabkan luka
  • Kesulitan menelan
  • Hilangnya indera perasa
  • Gigi berlubang parah
  • Suara serak
  • Kelelahan
  • Pembengkakan atau nyeri sendi
  • Kelenjar bengkak
  • Mata mendung

11. Vitiligo

Orang dengan vitiligo memiliki sistem kekebalan yang menyerang sel-sel yang bertanggung jawab atas pigmentasi kulit dan sel-sel di dalam mulut dan hidung Anda.

Baca juga: Dokter Sebut Ubah Warna Kulit Jadi Putih Bisa Picu Kanker Kulit

Gejala vitiligo dapat meliputi:

Bercak putih di area yang terkena sinar matahari atau di ketiak, alat kelamin, dan dubur
Rambut beruban lebih awal
Kehilangan warna di dalam mulut

12. Lupus eritematosus sistemik

Lupus eritematosus sistemik atau lebih sering disebut sebagai lupus saja adalah penyakit yang dapat merusak organ utama seperti jantung, kulit, paru-paru, ginjal, persendian, dan area lainnya.

Gejala lupus dapat meliputi:

  • Demam
  • Penurunan berat badan
  • Rambut rontok
  • sariawan
  • Kelelahan
  • Ruam kupu-kupu di hidung dan pipi
  • Ruam di bagian tubuh lainnya
  • Sendi yang nyeri atau bengkak dan nyeri otot
  • Kepekaan terhadap matahari
  • Sakit dada
  • Sakit kepala, pusing, kejang, masalah ingatan, atau perubahan perilaku

Baca juga: 9 Gejala Awal Penyakit Lupus pada Anak

13. Sindrom antibodi antifosfolipid

Antiphospholipid antibody syndrome (aPL) adalah penyakit autoimun yang ditandai dengan masalah pada lapisan dalam pembuluh darah. Penyakit ini menyebabkan pembekuan darah di arteri dan vena.

Gejala antiphospholipid antibody syndrome (aPL) lainnya termasuk:

Keguguran berkali-kali
Ruam merah seperti jaring di pergelangan tangan dan lutut

14. Sirosis bilier primer

Disfungsi sistem kekebalan pada penyakit ini perlahan-lahan menyebabkan kerusakan pada saluran empedu hati yang penting untuk pencernaan yang tepat.

Akibatnya, empedu dapat menumpuk, menyebabkan kerusakan pada hati dan akhirnya gagal.

Gejala sirosis bilier primer dapat meliputi:

  • Kelelahan
  • Kulit yang gatal
  • Mata dan mulut kering
  • Menguningnya kulit dan bagian putih mata

15. Hepatitis autoimun

Pada penyakit ini, sistem kekebalan Anda tidak hanya akan menyerang tetapi secara aktif menghancurkan sel-sel hati, menyebabkan pengerasan, jaringan parut, dan bahkan gagal hati.

Baca juga: 11 Gejala Hepatitis yang Tak Boleh Disepelekan

Gejala hepatitis autoimun dapat meliputi:

  • Kelelahan
  • Pembesaran hati
  • Menguningnya kulit atau bagian putih mata
  • Kulit yang gatal
  • Nyeri sendi
  • Sakit perut atau kesal

16. Anemia hemolitik

Anemia hemolitik adalah jenis penyakit autoimun yang ditandai dengan sistem kekebalan tubuh menyerang dan menghancurkan sel darah merah yang diperlukan untuk membawa oksigen ke seluruh tubuh.

Alhasil, tubuh tidak dapat mengisi kembali sel darah merah dengan cukup cepat untuk mencegah jantung bekerja lebih keras untuk mengedarkan darah yang kaya oksigen.

Gejala anemia hemolitik dapat meliputi:

  • Kelelahan
  • Sesak napas
  • Pusing
  • Sakit kepala
  • Tangan atau kaki dingin
  • Pucat
  • Kulit kekuningan atau bagian putih mata
  • Masalah jantung, termasuk kegagalan

Baca juga: 3 Penyebab Anemia Defisiensi Vitamin yang Perlu Diwaspadai

17. Skleroderma

Penyakit ini menyebabkan pertumbuhan abnormal jaringan ikat di kulit dan pembuluh darah yang menyebabkan perubahan nyata pada penampilan kulit.

Gejala skleroderma dapat meliputi:

  • Jari tangan dan kaki yang berubah menjadi putih, merah, atau biru sebagai respons terhadap panas dan dingin
  • Nyeri, kaku, dan bengkak pada jari dan persendian
  • Penebalan kulit
  • Kulit yang tampak berkilau di tangan dan lengan bawah
  • Luka pada jari tangan atau kaki
  • Kesulitan menelan
  • Penurunan berat badan
  • Diare atau sembelit
  • Sesak napas

18. Miastenia gravis

Miastenia gravis adalah jenis penyakit autoimun di mana sistem kekebalan tubuh menyerang saraf dan otot di seluruh tubuh.

Gejala miastenia gravis dapat meliputi:

  • Penglihatan ganda, kesulitan menjaga pandangan fokus, dan kelopak mata terkulai
  • Kesulitan menelan dengan sering tersedak
  • Kelemahan atau kelumpuhan
  • Otot yang bekerja lebih baik setelah istirahat
  • Kesulitan menaiki tangga atau mengangkat barang
  • Kesulitan berbicara

Baca juga: 14 Penyebab Badan Pegal-pegal Saat Bangun Tidur

19. Miopati peradangan

Miopati peradangan mengacu pada sekelompok penyakit yang melibatkan peradangan dan kelemahan otot.

Pada wanita, dua jenis miopati yang paling umum adalah polimiositis dan dermatomiositis.

Gejalanya dapat meliputi:

  • Kelemahan otot lambat tapi progresif dimulai pada otot yang paling dekat dengan batang tubuh
  • Polymyositis mempengaruhi otot-otot yang terlibat dengan membuat gerakan di kedua sisi tubuh
  • Dermatomiositis adalah ruam kulit yang muncul sebelum atau bersamaan dengan kelemahan otot

20. Sindrom Guillain-Barre

Pada sindrom Guillain-Barre, sistem kekebalan Anda menyerang saraf yang menghubungkan otak dan sumsum tulang belakang ke seluruh tubuh Anda.

Kondisi ini bisa sangat mengganggu kemampuan otot Anda untuk merespons sinyal otak.

Gejala sindrom Guillain-Barre biasanya termasuk kelemahan atau perasaan kesemutan di kaki yang mungkin menyebar ke tubuh bagian atas dan kelumpuhan pada kasus yang parah.

Baca juga: 14 Penyebab Tremor dan Cara Mengatasinya

21. Idiopathic thrombocytopenic purpura (ITP)

ITP disebabkan oleh sistem kekebalan yang menyerang dan menghancurkan trombosit darah yang diperlukan untuk pembekuan darah.

Gejala idiopathic thrombocytopenic purpura meliputi:

  • Periode menstruasi yang sangat berat
  • Bintik-bintik ungu atau merah kecil pada kulit yang mungkin terlihat seperti ruam
  • Mudah memar
  • Pendarahan hidung atau pendarahan mulut

Jika Anda seorang wanita dan melihat gejala baru yang dapat mengindikasikan penyakit autoimun, sebaiknya segera saja hubungi dokter.

Jika Anda telah didiagnosis dengan penyakit autoimun, jadwalkan tindak lanjut dan check-in secara teratur.

Memiliki komunikasi yang berkelanjutan tentang pengalaman Anda dapat terbukti sangat berharga ketika membuat dan memperbarui rencana perawatan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.