Kompas.com - 02/11/2021, 14:01 WIB

KOMPAS.com - Sebagian orang selama ini masih belum mengetahui istilah HIV dan AIDS pada dasarnya berbeda.

Kendati keduanya berbeda, namun sebenarnya penyebab dan penularan infeksi HIV dan AIDS sama.

Agar tidak salah kaprah lagi, kenali perbedaan keduanya sampai cara mencegah penyakit ini.

Baca juga: Gejala HIV pada Pria dan Wanita

Perbedaan HIV dan AIDS

Terdapat beberapa perbedaan mendasar dari HIV dan AIDS yang perlu diketahui:

  • Pengertian HIV dan AIDS

Melansir Healthline, HIV adalah virus yang dapat menurunkan sistem daya tahan tubuh. HIV adalah singkatan dari human immunodeficiency virus.

Sistem daya tahan tubuh normalnya bisa melawan infeksi segala jenis virus. Ketika terinfeksi HIV, daya tahan tubuh bakal melemah.

Namun, obat-obatan terapi HIV dapat mengendalikan virus agar tidak berbiak dan memengaruhi sistem daya tahan tubuh secara signifikan.

Sedangkan AIDS adalah kondisi saat infeksi HIV berkembang sampai stadium 3, atau tahapan penyakit ketika virus sudah sangat merusak sistem daya tahan tubuh. AIDS adalah singkatan dari acquired immuno deficiency syndrome.

Begitu infeksi HIV sudah masuk ke tahap AIDS, penderita bisa mengalami komplikasi penyakit yang kompleks, seperti tuberkulosis, pneumonia, kanker, dll.

Kepatuhan pada terapi obat antiretroviral dapat mencegah infeksi HIV berkembang ke tahap stadium 3.

Baca juga: 5 Ciri-ciri Infeksi HIV pada Kulit

  • Perbedaan gejala HIV dan AIDS

Penyakit HIV biasanya selalu menyebabkan gejala seperti flu sekitar dua sampai empat minggu setelah penderita tertular HIV.

Setelah itu, penyakit bakal memasuki periode laten di mana sistem kekebalan bakal terus mengendalikan infeksi. Fase ini akan berlangsung selama bertahun-tahun.

Tanpa terapi obat antiretroviral, penderita penyakit HIV bisa berkembang ke tahap AIDS dengan gejala penyakit beragam sesuai komplikasi yang diidap penderita.

  • Cara tes HIV dan AIDS

Untuk penyakit HIV, cara mendeteksi penyakit bisa diketahui lewat tes sederhana seperti tes darah atau tes air liur.

Tes ini dapat melihat ada tidaknya antibodi atau zat penangkal kuman alami saat tubuh diserang HIV. Agar hasilnya akurat, tes ini dilakukan beberapa minggu setelah penularan.

Selain itu, ada juga tes antigen untuk mendeteksi protein yang diproduksi virus dan antibodi saat tubuh terpapar HIV. Tes ini dapat mendeteksi HIV beberapa hari setelah infeksi.

Sementara itu, cara mendeteksi AIDS sedikit lebih rumit. Karena HIV merusak sel kekebalan tubuh yang disebut CD4, cara mengetahui penyakit ini dengan menghitung CD4.

Orang tanpa HIV memiliki 500 sampai 1.200 sel CD4. Sedangkan penderita AIDS hanya memiliki CD4 200 atau di bawahnya.

Selain itu, AIDS juga bisa diketahui ketika pengidap mengalami infeksi oportunistik atau komplikasi penyakit.

Baca juga: 7 Bahaya Seks Oral dari Penyakit Menular Seksual yang Perlu Diwaspadai

  • Harapan hidup HIV dan AIDS

Berkat kemajuan pengobatan, orang yang hidup dengan HIV (Odiv) dan disiplin minum obat antiretroviral bisa hidup bertahap hidup seperti manusia normal.

Perlu diketahui juga, obat antiretroviral bisa membuat viral load tidak terdeteksi secara berkelanjutan. Dengan begitu, risiko penularan virus ke pasangan atau anak saat melahirkan bisa diturunkan secara signifikan.

Ketika infeksi HIV sudah berkembang ke tahap stadium 3 atau AIDS, harapan hidup penderita orang dengan AIDS (ODA) menurun drastis.

Pasalnya, penderita sulit memperbaiki sistem daya tahan tubuhnya. Pada waktu yang bersamaan, komplikasi penyakit lain seperti kanker atau pneumonia bisa membuat penyakit AIDS semakin parah.

Akan tetapi, di beberapa kasus terapi antiretroviral berhasil membantu memperbaiki kerusakan sistem daya tahan tubuh penderita AIDS. Asalkan tidak dibarengi komplikasi parah, banyak penderita AIDS yang bisa berumur panjang.

Baca juga: 8 Infeksi Menular Seksual yang Sering Menyerang

Cara penularan HIV dan AIDS

Mengingat penyebab infeksi HIV dan AIDS sama, cara penularan penyakit ini juga sejenis.

Melansir Planned Parenthood, HIV dibawa di dalam air mani, cairan vagina, lendir dubur, darah, dan air susu ibu.

Virus ini bisa masuk ke tubuh lewat luka di kulit atau melalui selaput lendir seperti bagian dalam vagina, anus, atau ujung penis. Cara penularan HIV dan AIDS bisa dari:

  • Hubungan seks, baik lewat vagina maupun anal
  • Penggunaan jarum suntik yang tidak steril dari penderita HIV/AIDS, misalkan untuk narkoba, tindik, tato
  • Luka terbuka terkena darah, air mani, atau cairan vagina yang terinfeksi HIV/AIDS

Baca juga: 5 Penyebab Infeksi Menular Seksual

Cara mencegah HIV dan AIDS

Untuk meminimalkan risiko tertular penyakit ini, ada beberapa cara mencegah HIV dan AIDS yang bisa Anda lakukan, yakni:

  • Gunakan kondom saat berhubungan seks
  • Hanya gunakan jarum suntik yang steril
  • Dorong pasangan yang mengidap HIV/AIDS untuk rutin minum obat agar penyakitnya tidak menular
  • Untuk ibu hamil dengan HIV, minum obat khusus untuk mencegah bayi dalam kandungannya tertular HIV

Perlu diingat, HIV/AIDS tidak menular dari ciuman, berbagi makanan atau minuman, menggunakan alat makan yang sama, pelukan, pegangan tangan, batuk, bersin, atau menggunakan dudukan toilet yang sama.

Setelah mengetahui perbedaan HIV dan AIDS, jangan keliru dan salah kaprah lagi ketika menggunakan kedua istilah ini.

Baca juga: Apakah Infeksi Menular Seksual Bisa Disembuhkan?

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.