Kompas.com - 02/01/2022, 14:00 WIB

KOMPAS.com - Bagi sebagian besar orang Indonesia, ikan asin adalah makanan murah meriah apalagi didampingi oleh sambal.

Ikan asin digandrungi oleh kebanyakan masyarakat kita karena harganya yang ekonomis.

Ikan asin juga banyak macamnya, seperti ikan teri, ikan jambal roti, ikan gabus, ikan peda, ikan tengiri, dan cumi-cumi.

Namun, bagaimana kandungan gizi ikan asin bagi kesehatan manusia?

Menurut Kementerian Kesehatan, ikan asin kering 100 gram dengan jumlah yang dapat dimakan sebanyak 70 persen mengandung:

  • Energi 193 kkal
  • Protein 42 gram
  • Lemak 1,5 gram
  • Kalsium 200 mg
  • Fosfor 300 mg
  • Zat besi 3 mg
  • Vitamin B1 0,01 mg

Baca juga: Mengidam Makanan Manis atau Asin, Bisa Jadi 3 Hal Ini Pemicunya

Manfaat makan ikan asin

Mengutip Dr Health Benefits, nutrisi ikan asin cukup baik untuk menjaga kesehatan tubuh.

Namun perlu diingat, tidak boleh terlalu sering makan ikan asin karena kandungan garam yang tinggi pada ikan asin.

1. Ikan asin menguatkan kesehatan gigi dan tulang

Mengutip Dr Health Benefits, ikan asin memiliki kandungan kalsium dan fosfor yang tinggi.

Beberapa fakta menyebutkan bahwa ikan asin kering yang berjumlah 100 gram memiliki kandungan fosfor 300 mg dan kalsium 200 mg.

Fosfor dan kalsium sangat bermanfaat untuk kesehatan tulang dan gigi kita.

Terkait untuk kebaikan tulang, ikan asin berperan dalam:

  • Menambah tinggi badan selama. pertumbuhan.
  • Mencegah osteoporosis.
  • Mencegah kelainan tulang.
  • Memperkuat struktur tulang.

2. Ikan asin membantu mempercepat penyumbatan luka

Mengutip Dr Health Benefits, manfaat ikan asin dapat membantu tubuh dalam mempercepat penyembuhan luka.

Namun, itu mungkin tidak terjadi jika seseorang menderita hemofilia (gangguan pembekuan darah).

Kandungan pada ikan asin yang berperan dalam penyembuhan luka berasal dari manfaat zat besi yang cukup tinggi, yaitu sekitar 3 mg per 100 gram ikan asin.

Baca juga: 6 Gangguan Kesehatan yang Membuat Kita Ingin Mengonsumsi Makanan Asin

3. Ikan asin mencegah anemia

Mengutip Dr Health Benefits, zat besi yang terkandung dalam ikan asin sangat bermanfaat untuk mencegah terjadinya anemia (gejala kekurangan darah).

Zat besi yang terkandung dalam ikan asin akan membantu tubuh dalam memproduksi sel darah dan mencegah anemia.

Adapun gejala anemia antara lain:

  • Mudah merasa lelah.
  • Sering merasa pusing dan sakit kepala.
  • Sering tidak fokus dalam melakukan aktivitas.
  • Memiliki resiko tinggi terhadap beberapa penyakit.

4. Ikan asin menjaga sistem imun tubuh

Mengutip Dr Health Benefits, ikan asin ternyata juga mampu menjaga dan meningkatkan daya tahan tubuh.

Hal itu karena kandungan manfaat protein yang ada pada ikan asin.

Jika daya tahan tubuh seseorang baik, maka tidak akan mudah merasa lelah dan tidak mudah terserang penyakit.

Baca juga: Hati-hati, Kacang Mete Goreng Asin Tak Ramah Hipertensi

5. Ikan asin membantu pembentukan otot

Mengutip Dr Health Benefits, ikan asin memiliki kandungan protein yang cukup tinggi, yaitu sekitar 42 gram protein per 100 gr.

Protein ini akan sangat berguna untuk membangun otot dan meningkatkan massa otot, terutama bagi mereka yang sedang menjalani program pembentukan otot.

6. Ikan asin sebagai sumber energi bagi tubuh

Dalam 100 gram ikan asin kering dapat memberikan energi bagi tubuh sebanyak 193 kkal.

Mengutip Dr Health Benefits, hal ini dapat membantu untuk memenuhi kebutuhan energi tubuh dalam satu hari.

Apalagi jika dipadukan dengan bahan makanan lain yang memiliki nilai gizi tinggi, seperti sayuran hijau.

Namun hampir setiap makanan memiliki efek sampingnya, termasuk ikan asin ini.

Baca juga: 8 Cara Menghilangkan Tulang Ikan yang Tersangkut di Tenggorokan

Bahaya makan ikan asin

Mengutip FAO, daging ikan umumnya mengandung 74-80 persen air dan ikan berlemak 60-65 persen.

Selama pengasinan untuk membuat ikan asin, air tersebut dihilangkan dan digantikan dengan garam.

Batasan kebutuhan garam setiap orang per harinya ditetapkan Kementerian Kesehatan 5 gram (1 sendok teh).

Mengutip Kementerian Kesehatan, tingginya jumlah natrium dalam sel dan mengganggu keseimbangan cairan tubuh.

Masuknya cairan ke dalam sel akan mengecilkan diameter pembuluh darah arteri, sehingga jantung harus memompa darah lebih kuat yang berakibat tekanan darah tinggi.

Tekanan darah tinggi berpengaruh pada peningkatan kerja jantung, yang akhirnya akan meningkatkan risiko serangan jantung dan stroke.

Mengutip Food Navigator, sebuah penelitian dengan hampir 80.000 pria dan wanita menunjukkan bahwa makan makanan asin, seperti ikan asin, dikaitkan dengan 15 persen peningkatan total kanker.

Sementera, asupan natrium yang tinggi dikaitkan dengan 20 persen peningkatan risiko penyakit kardiovaskular (CVD), temuan yang diterbitkan dalam American Journal of Clinical Nutrition.

"Temuan kami mendukung gagasan bahwa natrium dan makanan asin memiliki pengaruh berbeda pada perkembangan kanker dan CVD," ujar para peneliti yang dipimpin oleh Manami Inoue dari National Cancer Center di Tokyo.

Baca juga: Waspadai Keracunan Ikan Buntal, Kenali Ciri-ciri dan Cara Mengatasinya

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.