Kompas.com - 20/05/2022, 12:00 WIB

KOMPAS.com - Di tengah-tengah keseharian yang penuh dengan kesibukan yang membabi buta, terkadang kita mengabaikan kesehatan mental yang sebenarnya tidak kalah penting dengan kesehatan fisik kita.

Kesehatan mental memang masih jarang menjadi pembicaraan di antara masyarakat Indonesia.

Maka dari itu, banyak dari kita yang tidak sadar akan pertanda yang menunjukkan bahwa kesehatan mental kita mengalami penurunan.

Baca juga: 3 Perbedaan Psikolog dan Psikiater yang Perlu Diketahui

Jika Anda merasa bahwa ada yang berbeda dengan suasana hati daripada biasanya, 10 tanda berikut ini dapat menunjukkan bahwa Anda membutuhkan bantuan untuk kesehatan mental:

1. Mengalami perasaan sedih atau depresi lebih dari 2 minggu

Semua orang tentu mengalami kesedihan pada sewaktu-waktu.

Namun, melansir Psych2go, sebagian besar perasaan sedih yang normal menjadi lebih baik seiring berjalannya waktu.

The American Psychiatric Association menyatakan bahwa kesedihan intens yang tidak normal berlangsung hingga dua minggu dapat menjadi tanda depresi.

2. Perubahan suasana hati yang ekstrem dan tanpa sebab

Penelitian yang dilakukan National Center of Biotechnology Information and CVI bahwa orang yang cenderung mengalami emosi positif seperti kegembiraan atau cinta lebih sering daripada yang negatif.

Jika emosi seseorang berubah-ubah setiap hari, hal itu benar-benar normal.

Namun, the National Alliance for the Mentally Illness (NAMI) memperingatkan perubahan suasana hati yang dramatis dan menyebabkan, terutama perubahan besar dalam perilaku dan energi, bisa menjadi tanda gangguan bipolar.

3. Kekhawatiran dan kecemasan menjadi tidak terkendali

Pernahkah Anda merasa khawatir, tetapi tidak bisa membuat perasaan itu berhenti?

Menurut the National Institute for Mental Health, rasa khawatir tidak terkendali merupakan tanda dari gangguan kecemasan.

Baca juga: Tanda Kecemasan yang Memerlukan Bantuan Medis

Tanda-tanda lain dari gangguan kecemasan (anxiety disorder) termasuk; mengalami kesulitan untuk merasa santai, insomnia, pikiran kalut, sakit dan nyeri yang tidak dapat dijelaskan, atau mudah tersinggung.

4. Mulai menarik diri dari orang lain atau mengasingkan diri

Meluangkan waktu dengan diri sendiri dapat membantu kesehatan mental dan fisik Anda.

Namun, jika Anda terus-menerus membuat alasan untuk menghindari interaksi sosial, apakah yang akan terjadi?

Ahli kesehatan mental, Raymond Starr junior dan Howard Dubowitz, mengatakan bahwa menghindari orang atau peristiwa yang biasa dinikmati dapat menjadi tanda penyakit mental seperti depresi, kecemasan, atau gangguan psikotik.

5. Mungkin menyadari Anda mengalami halusinasi atau delusi

The National Alliance on Mental Illness (NAMI) melaporkan hingga 100.000 orang di Amerika Serikat mengalami psikosis setiap tahun.

NAMI turut menyatakan tiga dari setiap 100 orang akan mengalami episode psikotik sebagai gejala fisik atau penyakit mental seperti skizofrenia atau gangguan skizoafektif dalam hidup mereka.

6. Semakin kesulitan menghadapi situasi kehidupan normal

The Australian Department of Health menyatakan keadaan sulit yang tidak dapat dilewati, yang mengganggu kemampuan Anda berfungsi selama lebih dari dua minggu hingga dua bulan, mungkin merupakan tanda depresi atau kecemasan.

Baca juga: Jangan Malu, Ini Tanda Kita Butuh Bantuan Profesional Kesehatan Mental

7. Tidur terlalu banyak atau terlalu sedikit

Fakultas Kedokteran Universitas Harvard percaya bahwa 10 hingga 18 persen dari populasi umum memiliki masalah tidur.

Namun mereka mengatakan, tidur terlalu banyak atau terlalu sedikit dua hingga tiga kali lebih umum pada orang yang menderita penyakit mental.

8. Mulai menyalahgunakan obat-obatan atau alkohol

Melansir MentalHealth.gov, satu dari empat atau 25 persen orang yang memiliki gejala penyakit mental menggunakan alkohol atau obat-obatan untuk mengobati sendiri hal-hal seperti kemarahan, kecemasan, atau mania.

9. Mengalami ledakan kemarahan yang ekstrem

Jika Anda pernah merasakan ledakan amarah yang hampir mustahil untuk dikendalikan, itu mungkin merupakan peringatan akan tingkat stres, kesedihan yang belum terselesaikan, atau kecemasan Anda.

Berdasarkan Healthline, ledakan kemarahan yang ekstrem juga bisa menjadi tanda adanya trauma yang belum terselesaikan, gangguan bipolar, penyalahgunaan alkohol, gangguan obsesif-kompulsif, gangguan eksplosif intermiten, atau depresi.

10. Mulai berpikir untuk melukai diri sendiri atau bunuh diri

Mental Health Foundation menyatakan bahwa setidaknya 10 persen orang di bawah 30 tahun pernah berpikir tentang melukai diri sendiri atau bunuh diri.

Baca juga: Wajib Diwaspadai, Ini 5 Tanda Seseorang Berniat Bunuh Diri

Ada berbagai alasan mengapa orang ingin melukai diri sendiri atau bunuh diri.

Alasan tersebut seperti pelecehan atau penelantaran di rumah, rasa kehilangan yang berat, trauma, atau malapetaka yang tidak dapat dikendalikan atau dihindari.

Jika Anda merasa mengalami salah satu dari gejala-gejala di atas ini, Anda tidak sendirian.

Mengalami gejala-gejala ini tidak mengatakan bahwa Anda adalah orang yang buruk.

Namun, penting bagi Anda untuk tetap menjaga diri sendiri meskipun itu artinya menjangkau bantuan dari ahli kesehatan mental.

Kontak bantuan

Bunuh diri bisa terjadi di saat seseorang mengalami depresi dan tak ada orang yang membantu.

Jika Anda memiliki permasalahan yang sama, jangan menyerah dan memutuskan mengakhiri hidup. Anda tidak sendiri.

Layanan konseling bisa menjadi pilihan Anda untuk meringankan keresahan yang ada.

Untuk mendapatkan layanan kesehatan jiwa atau untuk mendapatkan berbagai alternatif layanan konseling, Anda bisa simak situs web:

Gerakan "Into The Light"

Facebook: IntoTheLightID
Twitter: @IntoTheLightID
Email: intothelight.email@gmail.com
Web: intothelightid.wordpress.com

https://www.intothelightid.org/tentang-bunuh-diri/layanan-konseling-psikolog-psikiater/

Save yourself

Facebook: Save Yourselves
Instagram: @saveyourselves.id
Line: @vol7047h
Web: saveyourselves.org

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.