Kompas.com - 07/07/2022, 10:01 WIB

KOMPAS.com - Jarak kehamilan terlalu dekat ternyata tidak hanya meninggalkan kerepotan ekstra karena merawat anak-anak dengan usia yang tidak berjauhan.

Orangtua juga perlu menimbang-nimbang risiko kesehatan jarak kehamilan kurang dari setahun dari persalinan sebelumnya.

Simak beberapa petimbangan pentingnya keluarga berencana agar jarak usia buah hati tidak terlalu mepet berikut ini.

Baca juga: Berapa Lama Jarak Kehamilan yang Baik dan Aman?

Risiko jarak kehamilan terlalu dekat

Risiko jarak kehamilan terlalu dekat berdampak pada kesehatan ibu dan calon bayi, di antaranya:

  • Kondisi fisik dan mental ibu belum pulih benar

Dilansir dari Antara, setelah melahirkan, fisik dan mental ibu butuh waktu untuk pulih sampai siap hamil lagi. Kondisi fisik dan mental ibu hamil lagi belum prima karena masih menyusui, kurang tidur, merawat bayinya, dan terkadang bekas jahitan atau luka melahirkan masih terasa nyeri.

  • Meningkatkan risiko anemia saat hamil

Dikutip dari Women’sHealth, jarak kehamilan terlalu dekat juga berisiko meningkatkan anemia pada ibu hamil. Pasalnya, ibu biasanya masih menyusui dan cadangan nutrisinya belum kembali optimal setelah persalinan.

  • Ibu bakal lebih sering kontraksi palsu

Ketika masih aktif menyusui bayinya, ibu bakal melepaskan hormon oksitosin. Efek pelepasan hormon ini bisa membuat kontraksi palsu saat hamil jadi lebih sering dan lebih kencang. Selain itu, kehamilan juga bisa membuat produksi ASI makin seret.

Baca juga: Setelah Keguguran, Kapan Bisa Hamil Lagi?

  • Meningkatkan risiko bayi lahir prematur

Dilansir dari Guardian, jarak kehamilan kurang dari setahun dari persalinan sebelumnya memiliki risiko melahirkan bayi prematur sebanyak 8,5 persen lebih tinggi dibandingkan ibu dengan jarak kehamilan ideal. Risiko ini naik jadi 40 persen apabila jarak kehamilan kurang dari enam bulan.

  • Bayi berisiko lahir dengan berat badan rendah

Studi menunjukkan, ibu yang hamil lagi kurang dari 1,5 tahun sejak persalinan sebelumnya memiliki risiko 61 persen lebih tinggi melahirkan bayi dengan berat badan rendah, dibandingkan ibu yang hamil lagi selang minimal 1,5 tahun dari persalinan sebelumnya.

  • Bayi berisiko mengalami kelainan bawaan

Dikutip dari Mayo Clinic, ibu yang hamil dengan jarak kurang dari setahun dari persalinan sebelumnya juga lebih berisiko melahirkan bayi dengan autisme, kelainan bawaan seperti kebutaan, gangguan paru-paru, sampai tumbuh kembang terlambat.

Baca juga: Setelah Keguguran, Kapan Bisa Haid Lagi?

Halaman:

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.