Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 09/04/2023, 03:00 WIB
Shintaloka Pradita Sicca

Penulis

Sumber Healthline

KOMPAS.com - Cara mencegah stunting pada anak utamanya dengan memenuhi kebutuhan gizi yang mencakup asam amino esensial lengkap.

Berbagai penilitian telah dilakukan sejak 1991 untuk mengatahui zat gizi yang bisa memengaruhi berat dan tinggi badan anak stunting.

Prof.dr. Damayanti R Sjarif, Ph.D,Sp.A(K) mengatakan bahwa beradasarkan penelitian pada anak-anak yang stunting itu memiliki asam amino esensial lebih rendah dari pada anak-anak yang tidak stunting.

Baca juga: Bagaimana Proses Terjadinya Stunting? Simak Penjelasan Ahli Berikut…

"Jadi, korelasinya untuk mencegah stunting adalah dengan asupan asam amino esensial," kata Prof.dr. Damayanti kepada Kompas.com melalui Zoom pada Rabu (5/4/2023).

Asam amino esensial yang didapat anak juga harus lengkap, yaitu terdiri dari 9 jenis.

Sembilan jenis asam amino esensial, yaitu histidin, isoleusin, leusin, lisin, metionin, fenilalanin, treonin, triptofan, dan valin.

"Kenapa asam amino esensial harus lengkap? Karena 1 saja kandungan asam amino esensialnya kurang dari kebutuhan, dapat menyebabkan kadar pertumbuhan anak turun sampai 34 persen," terang Ketua Satgas Stunting Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI) ini.

Baca juga: Mitos Semua Anak Pendek Stunting, Ini Faktanya...

Apa itu asam amino esensial?

Mengutip Healthline, asam amino esensial adalah senyawa penyusun protein yang terdiri dari 9 jenis.

Berikut fungsi asam amino esensial dari 9 jenisnya:

  • Histidin: menghasilkan histamin, neurotransmitter yang penting untuk respon imun, pencernaan, fungsi seksual, dan siklus tidur-bangun.
  • Isoleusin: terlibat dalam metabolisme otot dan sangat terkonsentrasi di jaringan otot.
  • Leusin: sangat penting untuk sintesis protein dan perbaikan otot. Ini juga membantu mengatur kadar gula darah, merangsang penyembuhan luka, dan menghasilkan hormon pertumbuhan.
  • Lisin: memainkan peran utama dalam sintesis protein, penyerapan kalsium, serta produksi hormon dan enzim. Ini juga penting untuk produksi energi, fungsi kekebalan tubuh, serta produksi kolagen dan elastin.
  • Metionin: berperan penting dalam metabolisme dan detoksifikasi. Ini juga diperlukan untuk pertumbuhan jaringan, serta penyerapan seng dan selenium, mineral yang penting untuk kesehatan
  • Fenilalanin: tubuh mengubah asam amino ini menjadi neurotransmitter tirosin, dopamin, epinefrin, dan norepinefrin. Ini memainkan peran integral dalam struktur serta fungsi protein dan enzim.
  • Treonin: komponen penting dari kulit dan jaringan ikat. Ini juga berperan dalam metabolisme lemak dan fungsi kekebalan tubuh.
  • Triptofan: ini adalah prekursor serotonin, neurotransmitter yang mengatur nafsu makan, tidur, dan suasana hati.
  • Valin: membantu merangsang pertumbuhan dan regenerasi otot dan terlibat dalam produksi energi.

Semua senyawa penting tersebut tidak dapat diproduksi sendiri oleh tubuh, anak bisa mendapatkannya dari makanan yang ia makan.

Halaman Selanjutnya
Halaman:

Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com