Kompas.com - 25/09/2021, 18:00 WIB
Ilustrasi ThinkstockIlustrasi

KOMPAS.com - Konjungtivitis merupakan istilah untuk peradangan umum atau infeksi mata.

Kondisi ini mempengaruhi konjungtiva, membran bening yang sangat tipis dan menutupi bagian putih mata (sklera) serta permukaan bagian dalam kelopak mata.

Ketika pembuluh darah kecil di konjungtiva meradang, bagian ini menjadi lebih terlihat.

Inilah yang menyebabkan bagian putih mata menjadi berwarna merah.

Baca juga: 3 Cara Mudah Mengatasi Mata Merah

Penyebab

Penyebab konjungtivitis terbagi menjadi tiga jenis, yakni karena virus dan bakteri, alergi, serta iritasi.

  • Konjungtivitis virus dan bakteri

Sebagian besar kasus mata merah karena virus disebabkan oleh adenovirus.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Selain itu, virus lain yang bisa membuat konjungtivitis adalah virus herpes simpleks, virus varicella-zoster, dan berbagai virus lainnya, termasuk Covid-19.

Konjungtivitis virus dan bakteri dapat terjadi bersamaan dengan pilek atau gejala infeksi pernapasan, seperti sakit tenggorokan.

Mengenakan lensa kontak yang tidak dibersihkan atau menggunakan milik orang lain dapat menyebabkan konjungtivitis bakteri.

Jenis mata merah ini bisa menyebar melalui kontak langsung atau tidak langsung dengan cairan dari mata seseorang yang terinfeksi.

  • Konjungtivitis alergi

Konjungtivitis alergi memengaruhi kedua mata dan merupakan respons terhadap zat penyebab alergi seperti serbuk sari.

Sebagai respons terhadap alergen, tubuh menghasilkan antibodi yang disebut imunoglobulin E (IgE).

Baca juga: Waspadai, Mata Merah Bisa Jadi Gejala Covid-19

Antibodi ini memicu sel khusus yang disebut sel mast di lapisan mukosa mata dan saluran udara untuk melepaskan zat inflamasi, termasuk histamin.

Pelepasan histamin tubuh dapat menghasilkan sejumlah tanda dan gejala alergi, termasuk mata merah.

  • Konjungtivitis akibat iritasi

Iritasi dari percikan bahan kimia atau benda asing di mata dapat menyebabkan konjungtivitis.

Terkadang pembilasan dan pembersihan mata untuk menghilangkan bahan kimia atau benda asing juga menyebabkan kemerahan dan iritasi.

Kondisi ini biasanya hilang dengan sendirinya dalam waktu sekitar satu hari.

Jika bahan kimia yang mengiritasi mata bersifat kaustik seperti alkali, temui dokter atau spesialis mata sesegera mungkin.

Sebab, percikan bahan kimia ke mata dapat menyebabkan kerusakan mata permanen.

Faktor risiko

Faktor risiko yang meningkatkan potensi terkena konjungtiva adalah:

  • Paparan zat yang membuat alergi
  • Paparan seseorang yang terinfeksi dengan bentuk virus atau bakteri dari konjungtivitis
  • Menggunakan lensa kontak, terutama lensa dengan pemakaian jangka panjang

Gejala

Selain mata merah yang tampak, gejala-gejala berikut dpaat terjadi ketika terkena konjungtivitis:

Baca juga: 4 Penyebab Mata Merah dan Cara Menghilangkannya

  • Kemerahan di satu atau kedua mata
  • Gatal pada satu atau kedua mata
  • Perasaan berpasir di satu atau kedua mata
  • Keluarnya cairan di satu atau kedua mata yang membentuk kerak pada malam hari yang dapat mencegah mata terbuka di pagi hari
  • Mata berkaca-kaca

Diagnosis

Konjungtivitis dapat didiagnosis melalui pemeriksaan mata yang komprehensif.

Cara diagnosis konjungtivitis yang dilakukan dokter dapat mencakup:

  • Menanyakan riwayat kesehatan dan gejala pasien
  • Pengukuran ketajaman visual untuk menentukan apakah penglihatan telah terpengaruh
  • Evaluasi konjungtiva dan jaringan mata eksternal menggunakan cahaya terang dan pembesaran
  • Evaluasi struktur bagian dalam mata untuk memastikan tidak ada jaringan lain yang terpengaruh oleh kondisi tersebut
  • Pengujian tambahan jika diperlukan seperti mengambil kultur atau apusan jaringan konjungtiva

Meskipun umumnya tidak berbahaya, terdapat kondisi serius yang bisa menyebabkan mata merah.

Kondisi ini dapat menyebabkan sakit mata, perasaan bahwa ada sesuatu yang tersangkut di mata (sensasi benda asing), penglihatan kabur dan sensitivitas cahaya.

Jika mengalami gejala-gejala di atas, segera periksakan diri ke dokter.

Baca juga: 5 Cara Mengatasi Mata Merah sesuai Penyebabnya

Apabila mata merah disebabkan karena lensa kontak dan gejala tidak mulai membaik dalam 12 hingga 24 jam, buatlah janji dengan dokter untuk memastikan tidak adanya infeksi mata yang lebih serius.

Perawatan

Konjungtivitis umumnya dapat hilang sendiri setelah beberapa hari.

Waktu pemulihan konjungtivitis dapat berkisar dari beberapa hari hingga beberapa minggu, tergantung pada penyebab, keparahan dan kapan memulai perawatan (jika diperlukan).

Jika memakai lensa kontak, lepaskan lensa dan kenakan kacamata hingga mendapat penanganan dokter.

Mengenakan lensa kontak dapat meningkatkan risiko mata merah dan juga dapat memperburuk gejala.

Gunakan juga lensa photochromic. Lensa ini dapat membantu mengurangi sensitivitas cahaya yang terkait dengan konjungtivitis.

Lensa photochromic juga dapat membantu melindungi matadari radiasi UV dan cahaya biru, baik di dalam maupun di luar ruangan.

Komplikasi

Konjungtivitis dapat menyebabkan peradangan pada kornea sehingga berpotensi mengalami masalah penglihatan.

Pencegahan

Praktikkan kebersihan yang baik untuk mencegah mata merah. Contohnya:

Baca juga: Benarkah Mata Merah Bisa Jadi Gejala Covid-19?

  • Jangan menyentuh mata dengan tangan secara langsung
  • Sering-sering mencuci tangan
  • Gunakan handuk bersih dan waslap setiap hari
  • Jangan berbagi handuk atau waslap
  • Ganti sarung bantal sesering mungkin
  • Jangan gunakan kosmetik mata seperti maskara jika terkena konjungtivitas untuk menghindari penyebaran
  • Jangan berbagi kosmetik mata atau barang perawatan mata pribadi.
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Artikel ini tidak diperuntukkan untuk melakukan self diagnosis. Harap selalu melakukan konsultasi dengan dokter untuk mendapatkan pemeriksaan dan penanganan yang tepat.

Indeks Penyakit


Rekomendasi untuk anda
PENYAKIT
Trikomoniasis
Trikomoniasis
PENYAKIT
Asites
Asites
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

5 Beda LPR dan GERD yang Penting Diketahui

5 Beda LPR dan GERD yang Penting Diketahui

Health
Gairah Seks Menurun Setelah Menopause, Begini Cara Mengatasinya

Gairah Seks Menurun Setelah Menopause, Begini Cara Mengatasinya

Health
7 Penyebab Ambeien Berdarah yang Perlu Diwaspadai

7 Penyebab Ambeien Berdarah yang Perlu Diwaspadai

Health
Parafimosis

Parafimosis

Penyakit
11 Penyebab Tenggorokan Terasa Panas yang Bisa Terjadi

11 Penyebab Tenggorokan Terasa Panas yang Bisa Terjadi

Health
Asam Urat

Asam Urat

Penyakit
Mengenal Indeks Glikemik pada Makanan dan Efeknya Pada Tubuh

Mengenal Indeks Glikemik pada Makanan dan Efeknya Pada Tubuh

Health
Nyeri Mata

Nyeri Mata

Penyakit
Tanda-Tanda Si Kecil Siap Memulai MPASI

Tanda-Tanda Si Kecil Siap Memulai MPASI

Health
Kutil

Kutil

Penyakit
7 Penyebab Faringitis yang Perlu Diwaspadai

7 Penyebab Faringitis yang Perlu Diwaspadai

Health
Amnesia

Amnesia

Penyakit
9 Penyebab Sering Berdeham, Termasuk Bisa Jadi Gejala Penyakit

9 Penyebab Sering Berdeham, Termasuk Bisa Jadi Gejala Penyakit

Health
Mitos atau Fakta, Sering Marah Bikin Darah Tinggi?

Mitos atau Fakta, Sering Marah Bikin Darah Tinggi?

Health
Hepatitis D

Hepatitis D

Penyakit
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.