Kompas.com - 20/01/2022, 09:00 WIB

KOMPAS.com - Rakitis adalah melemah dan melunaknya tulang pada anak-anak. Kondisi ini dapat disebabkan oleh defisiensi vitamin D yang ekstrem dan berkepanjangan.

Masalah genetika yang langka juga dapat menyebabkan rakitis.

Vitamin D dapat membantu tubuh anak menyerap kalsium dan fosfor dari makanan. Jika tidak ada kadar vitamin D yang cukup, tulang tidak dapat mempertahankan mineral tersebut.

Baca juga: 6 Gejala Rakhitis, Kelainan Tulang yang Perlu Diwaspadai

Gejala

Tanda dan gejala rakhitis meliputi:

  • pertumbuhan tertunda
  • keterampilan motorik yang tertunda
  • nyeri pada tulang belakang, panggul, dan kaki
  • kelemahan otot

Karena rakitis melunakkan area jaringan yang tumbuh di ujung tulang anak (lempeng pertumbuhan), kondisi ini dapat menyebabkan kelainan bentuk tulang seperti:

  • kaki tertekuk atau lutut terbentur
  • pergelangan tangan dan kaki menebal
  • proyeksi tulang dada

Penyebab

Kekurangan vitamin D atau kalsium adalah penyebab umum dari rakitis.

Vitamin D sebagian besar berasal dari paparan sinar matahari pada kulit, tetapi juga ditemukan dalam beberapa makanan, seperti ikan berminyak dan telur.

Vitamin D sangat penting untuk pembentukan tulang yang kuat dan sehat pada anak.

Jarang, anak dilahirkan dengan bentuk genetik rakitis. Kondisi ini juga dapat berkembang jika terdapat hal lain yang memengaruhi bagaimana vitamin dan mineral diserap oleh tubuh, seperti:

Baca juga: 6 Posisi Duduk yang Benar untuk Menjaga Kesehatan Tulang

  • penyakit celiac
  • penyakit radang usus
  • fibrosis kistik
  • masalah ginjal.

Diagnosis

Dokter dapat mendiagnosis rakitis dengan melakukan pemeriksaan fisik. Mereka akan memeriksa nyeri tekan atau nyeri pada tulang dengan menekannya dengan ringan.

Dokter juga mungkin memesan tes tertentu untuk membantu membuat diagnosis rakitis, termasuk:

  • tes darah untuk mengukur kadar kalsium dan fosfat dalam darah
  • rontgen tulang untuk memeriksa kelainan bentuk tulang.

Dalam beberapa kasus tertentu, biopsi tulang mungkin diperlukan. Prosedur ini melibatkan pembedahan dengan sayatan kecil untuk mengambil sampel jaringan tulang.

Sampel tersebut kemudian dibawa ke laboratorium untuk dianalisis.

Komplikasi

Jika tidak diobati, rakitis dapat menimbulkan komplikasi, seperti:

  • gagal tumbuh
  • tulang belakang melengkung tidak normal
  • deformitas tulang
  • cacat gigi
  • kejang.

Baca juga: 4 Cara Menjaga Kesehatan dan Kekuatan Tulang

Perawatan

Bagi kebanyakan anak dengan rakitis, penanganan dapat dilakukan dengan memberi asupan makanan yang mengandung kalsium dan vitamin D.

Suplemen vitamin juga dapat menjadi pilihan.

Jika anak memiliki masalah dalam menyerap vitamin dan mineral, mereka mungkin memerlukan dosis suplemen yang lebih tinggi atau melakukan suntikan vitamin D tahunan.

Dokter juga dapat merekomendasikan:

  • meningkatkan paparan terhadap sinar matahari
  • membuat perubahan pola makan
  • mengonsumsi minyak ikan
  • mendapatkan lebih banyak sinar UVB
  • mengonsumsi kalsium dan fosfor.
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Artikel ini tidak diperuntukkan untuk melakukan self diagnosis. Harap selalu melakukan konsultasi dengan dokter untuk mendapatkan pemeriksaan dan penanganan yang tepat.

Indeks Penyakit


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
PENYAKIT
Flu Tulang
Flu Tulang
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.