Kompas.com - 17/04/2016, 18:43 WIB
Ilustrasi sakit kepala SHUTTERSTOCKIlustrasi sakit kepala
|
EditorBestari Kumala Dewi

KOMPAS.com - Anda sedang sakit kepala berdenyut-denyut? Agak sulit untuk mendiagnosa sakit kepala, terutama jika tidak ada penyebab jelasnya.

 

Gunakan grafik langkah demi langkah ini, untuk mencari tahu apa yang sebenarnya yang menyebabkan sakit kepala Anda - apakah Anda menderita sakit kepala karena terlalu tegang, sakit kepala cluster, migrain, atau sakit kepala PMS. Kemudian temukan obat yang tepat untuk mengatasinya.

 

Sakit kepala karena tegang

Obat penghilang rasa sakit yang dijual bebas seperti ibuprofen dan naproxen, biasanya bisa membantu meredakan gejala.

 

Tapi untuk menghindari sakit kepala ini, Anda sebaiknya mengatasi kemungkinan pemicunya, seperti stres, ketegangan pada otot wajah dan leher, postur tubuh yang buruk, atau gigi beradu seperti ketika sedang geram.

 

Cobalah teknik pengurangan stres seperti meditasi dan terapi perilaku kognitif (CBT), ujar Richard B. Lipton, MD, profesor neurologi di Albert Einstein College of Medicine dan direktur Montefiore Headache Center di New York City.

 

Jika sakit kepala menyerang selama lebih dari 15 hari atau lebih perbulan, artinya Anda mengalami sakit kepala kronis. Mintalah kepada dokter Anda untuk memberi penghilang rasa sakit yang lebih kuat atau obat-obatan untuk pencegahan.

 


Migrain

Untuk beberapa orang, dua atau tiga butir ibuprofen mungkin bisa menghentikan sakit kepala berdenyut sebelah sisi.

 

Namun, jika Anda menderita migrain 15 hari atau lebih dalam sebulan, pergilah ke dokter Anda untuk mendapat obat yang lebih manjur seperti obat golongan triptans, yang berfungsi menyempitkan pembuluh darah di otak.

 

Obat-obatan yang dapat membantu mencegah migrain termasuk beta-blocker, obat antikejang, antidepresan, calcium channel blockers, dan untuk migrain kronis saja bisa mendapat suntikan Botox.

 

Untuk solusi alami, koenzim Q10, vitamin B2, dan magnesium juga dapat membantu. Konsultasikan dengan dokter Anda sebelum mencoba salah satu jenis terapi.

 

Ada juga pengobatan berteknologi tinggi seperti Cefaly, yang telah disetujui FDA. Guna perangkat ini adalah merangsang cabang saraf trigeminal di atas mata untuk mencegah rasa sakit, dan menstimulasi magnetik transkranial, memicu pulsa magnetik ke belakang kepala untuk meredakan migrain dengan aura.

 

Penting juga untuk Anda mengetahui dan menghindari pemicu migrain seperti misalnya stres, lupa makan, perubahan pola tidur, bahan kimia dan pengawet (seperti MSG atau nitrat) dalam makanan dan minuman, kafein, perubahan pola cuaca, dan fluktuasi hormonal. Anda juga bisa mencoba metode alami penghilang stres seperti yoga, meditasi mindfulness, dan biofeedback.

 

Sakit kepala klaster

Sakit kepala klaster biasanya tidak terkait dengan pemicu eksternal, tapi berkaitan dengan kelainan pada hipotalamus.

 

Ketika kambuh, terapi oksigen dan suntikan sumatriptan (obat nyeri) dapat menghentikan gejalanya. Dokter mungkin menggunakan obat-obatan seperti calcium channel blockers dan kortikosteroid, serta suntikan pemblokir saraf, untuk mencegah kekambuhan.

 

Sakit kepala PMS

Apakah Anda mengalami sakit kepala sebelum atau selama periode menstruasi? Anda tidak sendiri. "Salah satu pemicu terkuat sakit kepala ini adalah perubahan hormonal, karena turunnya kadar estrogen," jelas Jack Schim, MD.

 

Untuk mengatasinya, mungkin Anda bisa mempertimbangkan minum pil KB. "Jika Anda tidak mengalami penurunan hormon, Anda tidak akan merasakan sakit kepala," jelas Lauren Streicher, MD, profesor klinis kebidanan dan ginekologi di Northwestern University Feinberg School of Medicine.

 

Tidak ingin minum pil? Pertimbangkan pil estrogen dosis rendah. Konsumsi selama seminggu, mulai tiga hari sebelum periode menstruasi Anda.

 

"Ini berguna untuk menjaga kadar estrogen turun dengan drastis," kata Dr Streicher. Anda masih akan mendapatkan haid, tapi tidak akan sesengsara biasanya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

6 Cara Mengobati Kanker Usus, Terapi Obat sampai Operasi

6 Cara Mengobati Kanker Usus, Terapi Obat sampai Operasi

Health
Penyebab Hipertensi pada Lansia dan Cara Mencegahnya

Penyebab Hipertensi pada Lansia dan Cara Mencegahnya

Health
7 Herbal yang Berkhasiat untuk Menjaga Kesehatan Jantung

7 Herbal yang Berkhasiat untuk Menjaga Kesehatan Jantung

Health
Pelonggaran Aturan Pakai Masker Bikin Cemas, Begini Cara Mengatasinya…

Pelonggaran Aturan Pakai Masker Bikin Cemas, Begini Cara Mengatasinya…

Health
6 Cara Mencegah Kanker Usus Besar

6 Cara Mencegah Kanker Usus Besar

Health
Update Hepatitis Akut: 4 Orang Bisa Sembuh

Update Hepatitis Akut: 4 Orang Bisa Sembuh

Health
4 Gejala Flu Singapura yang Perlu Diwaspadai

4 Gejala Flu Singapura yang Perlu Diwaspadai

Health
Mengapa Sarapan Penting untuk Kesehatan?

Mengapa Sarapan Penting untuk Kesehatan?

Health
Mengapa Manusia Butuh Protein?

Mengapa Manusia Butuh Protein?

Health
Mengapa Stres Bisa Membuat Kita Jatuh Sakit?

Mengapa Stres Bisa Membuat Kita Jatuh Sakit?

Health
Mengapa Stres Bisa Menganggu Siklus Menstruasi?

Mengapa Stres Bisa Menganggu Siklus Menstruasi?

Health
Pentingnya Vaksin Kanker Serviks

Pentingnya Vaksin Kanker Serviks

Health
Gejala Klamidia, Infeksi Menular Seksual yang Suka Muncul Diam-diam

Gejala Klamidia, Infeksi Menular Seksual yang Suka Muncul Diam-diam

Health
7 Penyebab Hipertensi pada Anak

7 Penyebab Hipertensi pada Anak

Health
Flu Tulang

Flu Tulang

Penyakit
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.