Cara Mencegah Stretch Mark pada Ibu Hamil sesuai Usia Kehamilan

Kompas.com - 02/08/2020, 20:58 WIB
ilustrasi stretch mark pada ibu hamil Shutterstock/bearmoneyilustrasi stretch mark pada ibu hamil

KOMPAS.com - Stretch mark adalah guratan di kulit yang biasanya berwarna putih, kuning, cokelat, merah, atau ungu.

Guratan atau jaringan parut yang kerap dianggap mengganggu penampilan ini paling sering muncul di bagian perut, pantat, paha, dada, serta pinggul.

Stretch mark jamak dialami ibu hamil. Namun, siapa saja bisa memiliki stretch mark. Terutama orang yang punya saudara atau keturunan memiliki masalah kulit ini.

Baca juga: 8 Manfaat Olahraga bagi Ibu Hamil Menurut Dokter Obgyn

Melansir What to Expect, stretch mark pada ibu hamil biasanya muncul ketika kehamilan memasuki usia 13-21 minggu.

Munculnya jaringan parut atau stretch mark ini sebenarnya bukanlah penyakit. Melainkan robekan kecil di lapisan jaringan di bawah kulit.

Selama hamil, kulit di sejumlah bagian tubuh ibu hamil tertarik atau meregang dengan maksimal.

Selain itu, penyebab stretch mark lainnya yakni penambahan berat badan yang cepat selama kehamilan.

Ibu hamil yang punya warna kulit lebih gelap dan badan lebih kecil cenderung memiliki stretch mark dibandingkan ibu hamil yang berkulit putih.

Kendari guratan khas di kulit ini keniscayaan bagi para ibu, namun ada beberapa cara untuk meminimalkan guratan ini agar tidak terlalu kentara.

Baca juga: Anemia pada Ibu Hamil: Penyebab, Ciri-ciri, Cara Mengatasi

Berikut cara mencegah stretch mark pada ibu hamil sesuai usia kehamilan:

Halaman:

Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

5 Makanan yang Tidak Boleh Dimakan Penderita Asam Urat

5 Makanan yang Tidak Boleh Dimakan Penderita Asam Urat

Health
7 Obat Glaukoma dan Efek Sampingnya

7 Obat Glaukoma dan Efek Sampingnya

Health
14 Gejala Tonsilitis yang Perlu Diwaspadai

14 Gejala Tonsilitis yang Perlu Diwaspadai

Health
8 Minuman yang Baik untuk Penderita Asam Lambung

8 Minuman yang Baik untuk Penderita Asam Lambung

Health
Apakah Pisang Baik untuk Penderita Diabetes?

Apakah Pisang Baik untuk Penderita Diabetes?

Health
6 Penyakit Tiroid dan Cara Mengatasinya

6 Penyakit Tiroid dan Cara Mengatasinya

Health
14 Makanan yang Baik untuk Penderita Diabetes

14 Makanan yang Baik untuk Penderita Diabetes

Health
8 Penyebab Haid Tidak Teratur pada Remaja dan Kapan Perlu Waspada

8 Penyebab Haid Tidak Teratur pada Remaja dan Kapan Perlu Waspada

Health
5 Gejala Aritmia Jantung yang Perlu Diwaspadai

5 Gejala Aritmia Jantung yang Perlu Diwaspadai

Health
5 Cara Mengatasi Asam Urat pada Kaki

5 Cara Mengatasi Asam Urat pada Kaki

Health
8 Obat Asam Urat dan Efek Sampingnya

8 Obat Asam Urat dan Efek Sampingnya

Health
Apa itu Operasi Lasik Mata?

Apa itu Operasi Lasik Mata?

Health
13 Gejala Anemia pada Remaja dan Cara Mengatasinya

13 Gejala Anemia pada Remaja dan Cara Mengatasinya

Health
7 Perbedaan Diabetes Tipe 1 dan Diabetes Tipe 2

7 Perbedaan Diabetes Tipe 1 dan Diabetes Tipe 2

Health
9 Gejala Penyakit Celiac yang Perlu Diwaspadai

9 Gejala Penyakit Celiac yang Perlu Diwaspadai

Health
komentar di artikel lainnya
Close Ads X