Kompas.com - 08/04/2021, 20:07 WIB

Pada ibu hamil, hipertensi yang tidak terkontrol juga dapat menyebabkan cedera pada otak, jantung, paru-paru, ginjal, hati, dan organ utama lainnya.

Dalam kasus yang parah, cedera ini bisa mengancam jiwa.

5. Persalinan premature

Terkadang persalinan dini diperlukan atau disarankan oleh dokter untuk mencegah komplikasi yang berpotensi mengancam nyawa saat wanita memiliki darah tinggi selama kehamilan.

6. Penyakit kardiovaskular di masa depan

Preeklamsia dapat meningkatkan risiko penyakit jantung dan pembuluh darah (kardiovaskular) pada seorang wanita di masa depan.

Risiko wanita terkena penyakit kardiovaskular di masa depan lebih tinggi jika pernah mengalami preeklamsia lebih dari sekali atau pernah mengalami kelahiran prematur karena memiliki tekanan darah tinggi selama kehamilan.

Baca juga: Berapa Tekanan Darah Normal pada Anak-anak dan Remaja?

Klasifikasi darah tinggi pada ibu hamil

Memantau tekanan darah adalah bagian penting dari perawatan prenatal pada ibu hamil.

Jika ibu hamil menderita hipertensi kronis, yakni sudah mengalami hipertensi sebelum memasuki masa kehamilan atau sebelum usia kehamilan 20 minggu, dokter biasanya akan lebih dulu menentukan kategori hipertensi yang dialami.

Hal ini diperlukan salah satunya untuk mendukung proses pengobatan.

Halaman:

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.