Kompas.com - 21/05/2021, 06:00 WIB

Oleh sebab itu, maka kiranya penting bagi siapa pun orang untuk dapat mengenal berbagai gejala syok septik sebagai bagian dari upaya diagnosis dini masalah kesehatan ini.

Baca juga: 4 Tahapan dan Gejala Syok Hipovolemik, Saat Volume Darah Turun

Gejala syok septik yang perlu diwaspadai

Dilansir dari Health Line, orang yang mengalami syok septik akan mengalami gejala sepsis parah.

Sepsis parah didefinisikan sebagai sepsis dengan bukti adanya kerusakan organ yang biasanya memengaruhi ginjal, jantung, paru-paru, atau otak.

Bedanya, orang yang mengalami syok septik juga akan memiliki tekanan darah sangat rendah yang tidak merespons penggantian cairan.

Jadi, berikut ini adalah beberapa kondisi yang bisa dicurigai sebagai gejala syok septik:

  1. Menurunnya frekuenasi maupun jumlah urine atau kencing
  2. Kebingungan akut
  3. Pusing
  4. Masalah pernapasan yang parah
  5. Perubahan warna kebiruan pada jari atau bibir (sianosis)
  6. Tekanan darah rendah (hipotensi)
  7. Kebutuhan obat untuk menjaga tekanan darah sistolik lebih dari atau sama dengan 65 mmHg
  8. Kadar asam laktat dalam darah (serum laktat) tinggi yang bisa menjadi indikator sel-sel tidak menggunakan oksigen secara benar

Jika mencurigai mengalami gejala syok septik, seseorang penting untuk segera menemui dokter.

Baca juga: 4 Jenis Syok yang Bisa Sebabkan Kematian

Tapi, tentu akan lebih baik jika orang-orang dapat lebih dulu mewaspadai gejala sepsis. Tindakan ini penting untuk mencegah sepsis berkembang menjadi sepsis parah dan memicu syok septik.

Berikut ini adalah beberapa gejala sepsis awal yang sebaiknya tidak diabaikan:

  • Demam biasanya lebih tinggi dari 38 derajat Celcius
  • Suhu tubuh rendah (hipotermia)
  • Detak jantung cepat
  • Napas cepat atau lebih dari 20 napas per menit

Sepsis dapat dengan cepat berkembang menjadi syok septik dan kematian apabila tidak ditangani secara tepat.

Beberapa jenis infeksi yang bisa menyebabkan sepsis dan berisiko menimbulkan syok septik di antaranya adalah infeksi pada saluran napas dan paru-paru, infeksi saluran pencernaan, infeksi saluran kemih, dan infeksi saluran reproduksi.

Halaman:

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.