Kompas.com - 22/08/2021, 21:02 WIB

KOMPAS.com - Oral seks adalah tindakan foreplay  yang dilakukan dengan melibatkan ciuman atau jilatan area genital untuk kesenangan pasangan.

Namun, ada yang menyebutkan bahwa aktivitas ini dapat meningkatkan risiko kanker tenggorokan. Apakah hal ini benar adanya?

Melansir dari Medical News Today, human papillomavirus (HPV) dapat menyebar selama seks oral sehingga memang meningkatkan kemungkinan kanker.

Meskipun merokok tembakau dan minum alkohol adalah faktor risiko utama untuk kanker mulut, virus HPV juga dapat dikaitkan dengan kanker mulut.

Diperkirakan 35 persen kanker tenggorokan terkait dengan infeksi HPV.

HPV telah dibuktikan sebagai salah satu faktor risiko utama untuk kanker mulut dan tenggorokan, yang dikenal sebagai kanker orofaringeal.

Baca juga: Sakit saat Berhubungan Seks karena Endometriosis, Coba 5 Tips Berikut

Infeksi tidak secara langsung menyebabkan kanker mulut.

Virus memicu perubahan pada sel yang terinfeksi.

Materi genetik virus menjadi bagian dari sel kanker sehingga menyebabkan sel kanker tumbuh.

Hal ini dapat menyebabkan deteksi HPV pada orang yang memiliki kanker karena faktor lain.

Halaman:

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.