Kompas.com - 29/09/2021, 09:00 WIB

KOMPAS.comEksim (dermatitis atopik) adalah kondisi peradangan kulit yang mempengaruhi sekitar 10 persen orang di seluruh dunia.

Kondisi ini berkembang sebagai akibat dari reaksi sistem kekebalan terhadap berbagai zat, mulai dari alergen (zat yang menyebabkan reaksi alergi) hingga bahan kimia.

Melansir dari Healthline, eksim menciptakan ruam dengan gejala berikut:

  • merah
  • gatal
  • bersisik
  • kering
  • retak
  • sakit atau menyakitkan

Bagi sebagian orang, eksim dianggap sebagai kondisi kronis (seumur hidup) dengan kekambuhan yang membutuhkan waktu beberapa minggu untuk mereda dengan pengobatan.

Baca juga: Makanan yang Harus Dihindari Penderita Eksim

 

Banyak orang, terutama anak-anak, dapat mengharapkan gejalanya mereda seiring bertambahnya usia.

Meskipun tidak akan selalu mengalami ruam eksim tertentu selamanya, Anda mungkin berisiko untuk kambuh setiap kali Anda menemukan pemicu eksim Anda.

Apakah eksim hilang?

Tidak ada obat yang diketahui untuk eksim dan ruam tidak akan hilang begitu saja jika tidak ditangani.

Bagi kebanyakan orang, eksim adalah kondisi kronis yang membutuhkan penghindaran pemicu yang hati-hati untuk membantu mencegah kekambuhan.

Usia juga dianggap berperan: Sekitar 60 persen orang yang menderita eksim mengembangkannya saat bayi.

Jika memiliki potensi eksim, Anda mungkin mengalami gejala yang lebih baik seiring bertambahnya usia.

Berapa lama eksim kambuh?

Waktu penyembuhan dari eksim pada akhirnya tergantung pada penyebab yang mendasarinya.

Jika Anda mengalami flare-up dari pemicu eksim kontak, ruam kemungkinan akan hilang dalam beberapa minggu setelah perawatan.

Pemicu alergi dapat menyebabkan flare yang bertahan lebih lama.

Tahapan eksim

Eksim dapat dibagi menjadi tiga tahap:

  • Kronis. Ini adalah tahap eksim yang paling umum, dan sering berkembang pada anak-anak sebelum mereka berusia 12 bulan. Eksim kronis umumnya berlangsung seumur hidup dengan sesekali kambuh meskipun eksim masa kanak-kanak dapat membaik seiring bertambahnya usia.
  • Akut. Eksim jangka pendek mungkin merupakan akibat dari kepekaan kulit setelah bersentuhan dengan zat yang mengiritasi. Kasus akut hanya berlangsung beberapa minggu saat kulit Anda sembuh.
  • Subakut. Ini adalah bagian dari fase penyembuhan eksim yang masih bisa kambuh menjadi ruam penuh jika tidak ditangani.

Baca juga: Cara Mengatasi Eksim dengan Lidah Buaya

Cara mencegah kambuhnya eksim

Meskipun tidak ada obat yang diketahui untuk eksim, Anda dapat membantu mengurangi terjadinya flare-up melalui langkah-langkah pencegahan berikut.

Hindari pemicu Anda

Cara terbaik untuk mencegah timbulnya eksim adalah dengan menghindari pemicunya jika memungkinkan.

Ini termasuk alergen yang diketahui, serta kepekaan terhadap bahan kimia atau kain.

Stres dan hormon juga dapat menyebabkan kekambuhan atau memperburuknya.

Lindungi Kulitmu

Melindungi penghalang kulit Anda dengan losion pelembab adalah penting, terutama setelah mandi.

Gunakan losion yang bebas pengawet dan pewangi.

Cara lain Anda dapat melindungi kulit Anda adalah dengan menghindari godaan untuk menggaruk ruam eksim yang berkembang.

Ini dapat membantu mencegah keretakan dan luka, yang dapat menyebabkan risiko infeksi.

Jika Anda memiliki luka terbuka, pastikan untuk melindungi kulit Anda dengan perban.

Kontrol panas dan kelembaban

Sementara eksim itu sendiri terkadang bisa kering, kondisi kulit ini biasanya diperburuk oleh panas dan kelembapan.

Pertimbangkan untuk menjaga rumah Anda sedikit lebih kering dan lebih sejuk sebagai cara untuk mengelola dan mencegah gejolak.

Namun, beberapa orang mengalami gejolak selama bulan-bulan musim dingin yang kering.

Jika ini Anda, menggunakan pelembab udara dapat membantu meringankan gejala eksim Anda.

Panas tubuh juga bisa berperan.

Mengenakan kain bernapas seperti katun dapat membantu menghilangkan panas dari tubuh Anda.

Mandi air dingin setelah berolahraga juga dapat membantu.

Baca juga: Eksim: Gejala, Penyebab, dan Penanganannya

Apa yang menyebabkan eksim?

Eksim disebabkan oleh peradangan yang mendasarinya.

Perkembangan kondisi kulit inflamasi ini melibatkan zat yang menciptakan reaksi imun negatif.

Ini termasuk berbagai alergen serta faktor keturunan dan lingkungan.

Salah satu penyebab umum eksim adalah alergi.

Ruam berikutnya dapat berkembang sebagai respons terhadap alergen tertentu, termasuk serbuk sari, bulu hewan peliharaan, dan makanan.

Kemungkinan penyebab eksim lainnya adalah kontak fisik dengan bahan kimia, kain, dan pewarna yang mungkin membuat Anda alergi.

Ruam kulit yang dihasilkan disebut dermatitis kontak.

Kemungkinan pelakunya meliputi:

  • parfum
  • sabun atau deterjen dengan pengawet dan pewarna
  • nikel
  • wol
  • tanaman, seperti poison ivy
  • spiritus
  • pemutih
  • pestisida

Meskipun eksim bukanlah penyakit menular, eksim cenderung diturunkan dalam keluarga.

Anda mungkin sangat berisiko jika orang tua atau kerabat lainnya memiliki riwayat alergi dan gejala eksim terkait.

Masalah pencernaan dan kepekaan terhadap makanan juga dapat berperan, meskipun hubungannya dengan eksim belum diketahui dengan baik.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.