Kompas.com - 09/12/2021, 06:00 WIB

KOMPAS.com - Memiliki menstruasi yang tidak teratur bagi sebagian orang merupakan hal yang umum.

Namun, perlu diingat bahwa menstruasi yang tidak teratur juga bisa berasal dari kondisi kesehatan yang mendasarinya.

Dokter menganggap seseorang mengalami menstruasi yang tidak teratur jika siklusnya lebih lama dari 38 hari, atau jika panjang setiap siklus bervariasi lebih dari 7-9 hari.

Berikut ini beberapa penyebab menstruasi tidak teratur, seperti dilansir dari Medical News Today.

Baca juga: Berapa Lama Normalnya Wanita Mengalami Menstruasi?

1. Kehamilan

Kehamilan menyebabkan seseorang berhenti menstruasi.

Menstruasi yang terlewat atau bercak alih-alih menstruasi bisa menjadi tanda paling awal.

Tanda - tanda awal kehamilan lainnya mungkin termasuk:

  • mual di pagi hari
  • mual
  • kepekaan terhadap bau
  • payudara kesemutan atau nyeri tekan
  • kelelahan

Jika menstruasi seseorang terlambat, ia bisa melakukan tes kehamilan yang dijual bebas atau meminta tes dari dokter.

Jika hasil tes yang dibeli di toko positif, konsultasikan dengan profesional kesehatan tentang langkah selanjutnya.

 

2. Kontrol kelahiran hormonal

Kontrol kelahiran hormonal bekerja dengan menekan ovulasi.

Ini berarti bahwa seseorang tidak memiliki siklus menstruasi yang benar.

Namun, orang yang menggunakan pil KB hormonal, patch, implan, dan alat kontrasepsi dalam rahim, yang disebut IUD, masih bisa mengalami pendarahan vagina.

Pendarahan ini dapat terjadi kira-kira sebulan sekali, seperti menstruasi biasa.

Beberapa orang mengalami bercak, pendarahan tidak teratur, pendarahan ringan, atau pendarahan yang lebih berat setelah mereka memulai bentuk pengendalian kelahiran ini.

Beberapa orang lainnya, pendarahan berhenti sepenuhnya.

Pendarahan tidak teratur karena kontrasepsi biasanya tidak berbahaya, tetapi jika seseorang mengalami keraguan, bisa priksakan kondisi ke dokter.

Baca juga: Menorrhagia (Pendarahan Menstruasi Berat)

3. Menyusui

Prolaktin adalah hormon yang berperan dalam produksi ASI.

Hormon ini juga dapat menekan ovulasi, terutama pada orang yang secara eksklusif dan sering menyusui selama bulan-bulan pertama kehidupan bayi.

Dengan demikian, ia mungkin tidak mendapatkan menstruasi selama waktu tersebut.

Dokter menyebut kondisi ini sebagai amenore laktasi.

Hal ini tidak berbahaya.

Menstruasi biasanya kembali normal segera setelah seseorang mulai jarang menyusui atau ketika mereka berhenti menyusui.

4. Perimenopause

Perimenopause adalah tahap pertama menopause, dan itu dimulai 4-8 tahun sebelum menopause dimulai, biasanya ketika seseorang berusia 40-an.

Selama perimenopause, siklus menstruasi bisa lebih panjang atau lebih pendek di berbagai titik.

Akhirnya, periode terjadi lebih jarang, dan mereka berhenti sama sekali ketika menopause dimulai.

Tanda-tanda perimenopause lainnya yang mungkin termasuk:

  • hot flashes
  • keringat malam
  • perubahan suasana hati
  • sulit tidur
  • vagina kering

 

5. Stres

Tingkat stres yang tinggi dikaitkan dengan menstruasi yang tidak teratur.

Para ilmuwan mengonfirmasi hal ini pada tahun 2021 dengan melakukan studi retrospektif tentang keteraturan siklus selama pandemi Covid-19.

Dari 210 peserta, 54 persen melaporkan perubahan siklus menstruasi mereka di bulan-bulan awal pandemi.

Mereka yang memiliki stres yang dilaporkan sendiri lebih tinggi cenderung memiliki menstruasi yang lebih lama dan lebih berat.

Saat seseorang stres, tubuh melepaskan hormon stres, seperti adrenalin dan kortisol.

Hormon ini dapat berinteraksi dengan hormon seks yang mengatur menstruasi.

Baca juga: 3 Cara Atasi Masalah Pencernaan Saat Menstruasi

6. Sindrom ovarium polikistik

Menstruasi yang tidak teratur paling umum ditandai dengan sindrom ovarium polikistik (PCOS), yang terjadi ketika kista tumbuh di ovarium.

Orang dengan kondisi ini sering kali memiliki kadar androgen yang tinggi, yaitu hormon seks pria.

Hal ini dapat menghentikan ovulasi, menghasilkan menstruasi yang tidak teratur.

Orang dengan PCOS mungkin melewatkan menstruasi dan mengalami pendarahan hebat saat menstruasi tiba. Gejala lain termasuk:

  • kelebihan rambut wajah atau tubuh
  • kulit berjerawat dan berminyak
  • penambahan berat badan
  • rambut rontok
  • sulit hamil
  • resistensi insulin

7. Kondisi tiroid

Tiroid adalah kelenjar berbentuk kupu-kupu di leher yang menghasilkan hormon tiroid.

Ini memiliki pengaruh pada siklus menstruasi.

Memiliki tiroid yang kurang aktif – suatu kondisi yang disebut hipotiroidisme – berarti kelenjar tiroid tidak menghasilkan cukup hormon.

Kondisi ini dapat menyebabkan menstruasi yang lebih lama dan lebih berat.

Gejala lain termasuk kelelahan, kepekaan terhadap dingin, dan penambahan berat badan.

Tiroid yang terlalu aktif, atau hipertiroidisme, dapat menyebabkan periode yang lebih pendek dan lebih ringan.

Seseorang dengan kondisi ini juga dapat mengalami penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan, kecemasan, dan jantung berdebar-debar.

8. Fibroid rahim

Fibroid adalah pertumbuhan yang dapat berkembang di dinding rahim.

Kebanyakan fibroid tidak bersifat kanker.

Mereka dapat berkisar dari ukuran biji apel hingga ukuran jeruk bali.

Seseorang dengan fibroid mungkin mengalami menstruasi yang menyakitkan dan cukup berat, bahkan bisa menyebabkan anemia. Mereka mungkin juga mengalami:

  • nyeri atau tekanan panggul
  • menurunkan nyeri punggung
  • sakit kaki
  • rasa sakit saat berhubungan seks

Namun, beberapa orang tidak memiliki gejala selain menstruasi yang tidak teratur.

9. Endometriosis

Endometriosis mempengaruhi 1 dari 10 perempuan usia reproduktif.

Kondisi ini menyebabkan jaringan yang biasanya melapisi rahim tumbuh di luar rahim.

Ini dapat menyebabkan rasa sakit yang signifikan, terutama di sekitar menstruasi.

Gejala lain termasuk:

  • pendarahan hebat
  • waktu yang lama
  • perdarahan antar periode
  • buang air besar yang menyakitkan
  • rasa sakit selama atau setelah hubungan seksual

Baca juga: 12 Tanda Awal Kehamilan, Tak Melulu Menstruasi Terlambat

10. Berat badan kurang

Penurunan berat badan yangcepat dapat menyebabkan menstruasi menjadi kurang teratur atau berhenti.

Kondisi ini terjadi ketika bagian otak berhenti melepaskan hormon yang memengaruhi siklus menstruasi.

Istilah medisnya adalah amenore hipotalamus dan ini menyebabkan defisiensi estrogen.

Seseorang dengan berat badan kurang dapat mengembangkan:

  • kulit atau rambut kering
  • menipiskan rambut
  • kelelahan
  • kesulitan berkonsentrasi
  • kesulitan menjadi hangat
  • suasana hati yang rendah

11. Olahraga berlebihan

Olahraga berlebihan juga dapat mengganggu hormon yang bertanggung jawab untuk menstruasi.

Hal ini bisa terjadi pada atlet wanita, penari, dan lainnya yang berlatih secara intensif.

Jika olahraga intens dikombinasikan dengan diet ketat, seseorang mungkin mengembangkan "triad atlet wanita", yang meliputi :

  • makan tidak teratur
  • perubahan menstruasi
  • kepadatan mineral tulang yang rendah, atau osteoporosis

Hal ini dapat terjadi akibat tekanan untuk menjadi kurus bagi orang yang berpartisipasi dalam olahraga tertentu, seperti balet atau senam.

Dalam beberapa kasus, mungkin ada keunggulan kompetitif memiliki berat badan yang lebih rendah.

Beberapa orang merasa sulit untuk berhenti berolahraga dan istilah medis untuk ini adalah latihan kompulsif.

Baca juga: Mengenal Proctalgia Fugax, Nyeri di Dubur saat Menstruasi

12. Obat-obatan

Obat-obatan tertentu dapat mempengaruhi siklus menstruasi, termasuk:

  • obat pengencer darah, seperti aspirin
  • obat antiinflamasi nonsteroid, atau NSAID , seperti ibuprofen (Advil, Motrin)
  • obat tiroid
  • antidepresan
  • obat epilepsi
  • obat kemoterapi

Perubahan terkait obat pada menstruasi tidak selalu berbahaya.

Namun, jika seseorang percaya bahwa menstruasi yang tidak teratur terkait dengan pengobatan, mereka mungkin harus berbicara dengan dokter tentang alternatifnya.

13. Kanker serviks dan endometrium

Serviks dan endometrium kanker dapat menyebabkan perdarahan yang tidak biasa dari rahim yang dapat menyerupai suatu menstruasi.

Seseorang mungkin juga melihat pendarahan di antara menstruasi atau setelah berhubungan seks.

Jenis kanker ini menyebabkan sedikit gejala pada tahap awal, jadi sangat penting untuk berbicara dengan dokter tentang pendarahan vagina yang tidak dapat dijelaskan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.