Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 16/04/2022, 19:00 WIB

KOMPAS.com - Mudik Lebaran 2022 membawa anak itu bukan hal yang mudah, apa pun moda transportasinya, apalagi di situasi yang masih pandemi Covid-19 saat ini.

Presiden Joko Widodo sudah mengizinkan pada Lebaran 2022 ini masyarakat umum boleh menjalankan tradisi mudik, yang sebelumnya dilarang.

Namun, izin mudik Lebaran 2022 bersyarat.

Baca juga: Pelayanan TBC di Kala Pandemi Covid-19

Pemerintah mewajibkan pemudik mendapatkan vaksin booster Covid-19 untuk meningkatkan kekebalan imunitas.

Mengutip Sehat Negeriku, Juru Bicara Vaksinasi Covid-19 Dr. Siti Nadia Tarmizi mengatakan bahwa kewajiban itu diberikan berdasarkan pertimbangan yang jelas.

“Mobilitas masyarakat yang masif memungkinkan penularan Covid-19 yang lebih tinggi. Maka dari itu, vaksinasi booster penting dilakukan untuk membantu mengurangi dampak kesakitan jika tertular Covid-19,” kata Dr. Siti.

Ada beberapa hal yang perlu diperhatikan orangtua untuk membawa anaknya mudik Lebaran di tengah pandemi Covid-19:

Baca juga: 8 Cara Menjaga Kesehatan Jantung di Masa Pandemi Covid-19 menurut Ahli Perki

1. Imunisasi

Menurut berita Kompas.com sebelumnya, Sekretaris Direktorat Jenderal Kesehatan Masyarakat Kementerian Kesehatan (Kemenkes) Siti Nadia Tarmizi meminta para orangtua untuk melengkapi imunisasi anak usia di bawah 6 tahun, sebelum melakukan perjalanan mudik.

Nadia mengatakan bahwa imunisasi dilakukan karena anak usia di bawah 6 tahun merupakan kelompok rentan terinfeksi Covid-19 dan penyakit lainnya.

Pemberian imunisasi yang terlambat pada anak menjadi salah satu hambatan dalam meningaktkan proteksi.

Namun, anak usia di bawah 18 tahun belum diwajibkan vaksin booster Covid-19.

Hal tersebut merujuk Surat Edaran (SE) Nomor HK.02.02/II/252/2022 yang dikeluarkan oleh Kementerian Kesehatan tentang Vaksinasi Covid-19 Dosis lanjutan (Booster).

Isinya menyebutkan bahwa sasaran vaksin booster Covid-19 ialah masyarakat usia 18 tahun ke atas.

Mengutip Sehat Negeriku, adapun jenis imunisasi rutin lengkap terdiri dari:

Imunisasi dasar lengkap pada bayi usia 0-11 bulan

  • HB0 1 dosis
  • BCG 1 dosis
  • DPT-HB-Hib 3 dosis
  • Polio tetes (OPV) 4 dosis
  • Polio suntik (IPV) 1 dosis
  • Campak Rubela 1 dosis

Imunisasi lanjutan baduta pada anak usia 18-24 bulan

  • DPT-HB-Hib 1 dosis
  • Campak Rubela 1 dosis

Imunisasi lanjutan anak sekolah dasar/sederajat pada program tahunan BIAS (Bulan Imunisasi Anak Sekolah)

  • Campak Rubela dan diphteria tetanus (Dt) pada anak kelas 1
  • Tetanus diphteria (Td) pada anak kelas 2 dan 5

Baca juga: Tips Bepergian Selama Pandemi Covid-19

2. eHAC

Mengutip Sehat Negeriku, Digital Transformation Office Kementerian Kesehatan (DTO Kemenkes RI) mengumumkan bahwa pada tahun ini pengisian electronic-health alert card (eHAC) di PeduliLindungi menjadi syarat melakukan perjalanan mudik Lebaran 2022 di seluruh moda transportasi. 

Namun, aturan pengisian eHAC tidak diwajibkan bagi anak berusia 6 tahun ke bawah, yang dibebaskan dari syarat vaksinasi Covid-19 dan tidak wajib melakukan tes antigen atau RT-PCR sebagai syarat perjalanan.

Berikut panduan dan langkah-langkah mengisi eHAC di aplikasi PeduliLindungi bagi pelaku perjalanan domestik:

  • Unduh aplikasi PeduliLindungi versi terbaru
  • Buat akun baru atau log in bila telah memiliki akun PeduliLindungi
  • Klik fitur “eHAC”, lalu pilih “Buat eHAC”
  • Pilih “Domestik” untuk pelaku perjalanan dalam negeri
  • Pilih sarana perjalanan yang ditumpangi
  • Pilih tanggal keberangkatan
  • Bagi transportasi darat dan laut, isi informasi mengenai jenis kendaraan, lokasi, asal dan tujuan perjalanan
  • Khusus bagi moda transportasi udara, isi nomor penerbangan
  • Jika nomor penerbangan tidak ditemukan, isi data penerbangan secara manual dengan memilih nama maskapai, bandara keberangkatan dan tujuan
  • Pastikan informasi sesuai, lalu klik “Lanjutkan”
  • Isi “Data Personal”, dapat diisi maksimal 4 orang sekaligus
  • Selanjutnya Anda dapat mengecek kelayakan untuk melakukan perjalanan. Bila dinyatakan layak, pilih simpan informasi yang telah Anda isi sebelumnya.
  • Setelah itu, pilih “Konfirmasi” dan selesai.

 

3. Rute perjalanan

Mengutip IDAI, usahakan untuk memilih perjalanan langsung yang tanpa transit, jika mudik dengan transportasi umum.

Sebaiknya juga memilih jadwal perjalanan yang sesuai dengan waktu anak tidur atau menyusui dan pilihlah tempat duduk dekat jendela untuk anak yang lebih besar.

Ketika Anda pergi dengan kereta api ataupun pesawat terbang usahakan tiba di bandara atau stasiun lebih awal, sehingga tidak terburu-buru.

Bila naik mobil, buat ruang tertentu agar anak bisa tidur.

Perlengkapan yang perlu dibawa

Saat bepergian, semua orang tua dan pengasuh harus mengambil tindakan untuk melindungi anak dari ancaman penyakit tau ketidaknyamanan.

Baca juga: 4 Cara Mudah Cegah Flu di Masa Pandemi Covid-19 yang Belum Usai

4. Masker anak

Mengutip Unicef, di tengah pandemi Covid-19 yang masih berlansung, orang tua perlu menyediakan masker anak untuk dipakai di tempat umum dan beberapa cadangan yang disimpan.

5. Alat kebersihan diri

Mengutip Parents, mempraktikkan kebersihan tangan yang tepat untuk kunci mencegah penularan Covid-19, sehingga beberapa barang ini mungkin perlu dibawa selama mudik:

  • Sabun cuci tangan: untuk antisipasi di tempat umum tidak menyediakannya.
  • Hand sanitizer
  • Tisu basah dan kering nonalkohol
  • Tisu berbasis alkohol atau desinfektan: untuk mengusap benda di tempat umum sebelum kita atau anak gunakan, seperti sandaran tangan.

Baca juga: 3 Jenis Diet yang Paling Banyak Dicari Selama Pandemi Covid-19

6. Pakaian

Mengutip IDAI, bawa pakaian ganti untuk anak dengan bahan yang terbuat dari bahan yang mudah menyerap keringat, seperti katun. Selain itu, siapkan baju hangat atau jaket, Sebaiknya membawa pakaian anak di tas khusus.

7. Obat-obatan

Mengutip IDAI, sistem kekebalan tubuh anak-anak belum matang, sehingga lebih rentan mengalami gangguan kesehatan dibandingkan oleh orang dewasa.

Oleh karena itu, jika membawa anak dalam perjalanan jauh bawalah obat-obatan.

Beberapa obat yang perlu disediakan, yaitu:

  • Obat penurun demam
  • Obat batuk
  • Obat pilek
  • Oralit
  • Obat luka (povidone iodine dan plester)
  • Minyak telon atau minyak kayu putih.

Baca juga: 6 Alasan Psikologi di Balik Panic Buying saat Pandemi Covid-19

8. Makanan dan mainan

Mengutip IDAI, siapkanlah barang–barang yang disuka oleh anak untuk menemani perjalannya.

Hal ini dapat berguna untuk mengalihkan perhatian anak ketika macet dan supaya anak tidak rewel selama perjalanan.

Barang tersebut termasuk:

  • Makanan ringan favoritanya
  • Buku bergambar
  • Mainan atau boneka.

Siapkan tas khusus untuk tempat camilan dan susu anak agar mudah diambil.

9. Waktu istirahat

Mengutip IDAI, saat waktunya anak tidur, sebaiknya orangtua beristirahat juga.

Waktunya dia makan, Anda berhenti dulu untuk makan. Jika tidak, anak bisa rewel sepanjang hari, bahkan mudah sakit.

Bila anak mulai gelisah, Anda dapat mampir di rest area.

Biarkan dia bermain dan berlari-lari di sekitar tempat istirahat. Biasanya dia rewel karena otot-otot badannya kaku.

Baca juga: 4 Olahraga di Rumah untuk Meningkatkan Daya Tahan Tubuh saat Pandemi Covid-19

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+