Kompas.com - 07/06/2022, 10:00 WIB
  • Ketidaknyamanan di area hati
  • Kelelahan
  • Penurunan berat badan tiba-tiba.

Mengutip NHS, saat kebiasaan minum alkohol merusak hati lebih parah, gejala yang lebih jelas dan serius dapat berkembang, seperti:

  1. Menguningnya kulit dan bagian putih mata (jaundice).
  2. Pembengkakan di betis, pergelangan kaki, dan telapak kaki yang disebabkan oleh penumpukan cairan (edema).
  3. Pembengkakan di perut Anda yang disebabkan oleh penumpukan cairan yang dikenal sebagai asites.
  4. Suhu tinggi (demam) dan serangan menggigil
  5. kulit sangat gatal.
  6. Rambut rontok.
  7. Ujung jari dan kuku yang melengkung tidak biasa (jari dipukul).
  8. Telapak tangan merah bernoda.
  9. Penurunan berat badan yang signifikan.
  10. Kelemahan dan pengecilan otot.
  11. Linglung dan masalah memori, sulit tidur (insomnia), dan perubahan kepribadian Anda yang disebabkan oleh penumpukan racun di otak.
  12. Mengeluarkan BAB berwarna hitam, lembek, dan muntah darah akibat pendarahan internal.
  13. Kecenderungan untuk lebih mudah berdarah dan memar, seperti sering mimisan dan gusi berdarah.
  14. Lebih sensitif terhadap alkohol dan obat-obatan karena hati tidak dapat memprosesnya.

Penyakit hati berlemak alkoholik dapat diatasi dengan tidak minum alkohol setidaknya selama beberapa minggu.

Jumlah waktu yang tepat dapat bervariasi menurut individu. Bagi sebagian orang, perlu menghentikan kebiasaan minum alkohol secara permanen.

Baca juga: Tanda-tanda Hati Tidak Sehat yang Harus Diperhatikan

2. Hepatitis alkoholik

Mengutip Healthline, jika kebiasaan minum alkohol berlebihan terus berlanjut, tingkat peradangan dapat mulai meningkat di hati.

Hal ini dapat menyebabkan kondisi yang disebut hepatitis alkoholik.

Hepatitis alkoholik dapat memiliki gejala berikut:

  • Nyeri di area hati
  • Kelelahan
  • Kehilangan selera makan
  • Demam
  • Mual dan muntah
  • Penyakit kuning (menguningnya kulit dan mata).

penyakit hati ini bisa ringan atau berat.

Pada hepatitis alkoholik ringan, kerusakan hati terjadi secara perlahan selama bertahun-tahun.

Hepatitis alkoholik yang parah dapat terjadi secara tiba-tiba, seperti setelah pesta minuman keras dan dapat mengancam nyawa.

Jika Anda telah mengembangkan hepatitis alkoholik, Anda mungkin dapat memulihkan kerusakan dengan tidak mengonsumsi alkohol secara permanen.

Halaman:

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.