Kompas.com - 27/08/2021, 19:00 WIB

KOMPAS.com - Orang Indonesia tentu tidak asing dengan istilah penyakit “dengkul kopong”. Banyak masyarakat mengaitkan dengkul kopong atau lutut kopong dengan kebiasaan onani atau masturbasi.

Melansir Medhelp, anggapan tersebut hingga hari ini hanya klaim kosong. Belum ada penelitian yang membuktikan keterkaitan onani dan lutut kopong.

Seperti halnya masuk angin, dengkul kopong sebenarnya tidak tercatat dalam dunia medis. Akan tetapi dalam istilah medis, fenomena dengkul yang berbunyi disebut dengan krepitasi.

Baca juga: 7 Gejala Radang Sendi Lutut yang Perlu Diketahui

Penyebab

Bunyi serupa letupan ketika bergerak menumpu pada lutut atau saat jongkok adalah hal wajar.

Hal ini dikarenakan semakin tinggi usia seseorang, jaringan tulang rawan menjadi tidak rata yang memungkinkan tulang saling bersentuhan sehingga berbunyi.

Selain faktor usia, mengencangnya ligamen ketika beraktivitas bisa jadi penyebab lutut kopong.

Di samping itu, adanya lapisan sendi yang bergerak di atas lapisan tulang juga bisa menyebabkan bunyi pada lutut.

Dengkul kopong memang tidak berbahaya, pun juga tidak bisa dianggap remeh apabila disertai bengkak atau nyeri.

Melansir Healthline, dalam kondisi tertentu lutut kopong juga bisa disebabkan hal yang serius seperti:

  • Osteoarthritis
  • Tulang tumbuh
  • Tendon membentur tulang di sekitar sendi
  • Kerusakan tulang rawan dalam sendi
  • Gelembung gas
  • Sindrom Patellofemoral
  • Patellofemoral tidak stabil
  • Cedera
  • Kerusakan cairan meniskus
  • Chondromalacia patella
  • Pembedahan

Baca juga: 5 Obat Sakit Lutut Alami

Perawatan

Lutut kopong biasanya tidak berbahaya dan tidak memerlukan pengobatan. Pengecualian apabila mengalami rasa sakit atau pembengkakan. 

Perawatan akan tergantung pada penyebab yang mendasarinya. Melansir Healthline, berikut saran yang bisa dilakukan untuk mengatasi dengkul kopong:

  • Menjaga berat badan tetap ideal
  • Olahraga, seperti berjalan dan berenang
  • Menggunakan obat antiinflamasi nonsteroid (NSAID)
  • Obat resep, termasuk suntikan steroid ke dalam sendi
  • Mengompres dengan suhu panas dan es untuk mengurangi peradangan
  • Terapi fisik dan latihan untuk memperkuat otot-otot yang mendukung sendi dan meningkatkan jangkauan gerak
  • Terapi perilaku kognitif

Diagnosis

Penderita mesti segera memeriksakan ke layanan kesehatan terdekat jika merasa nyeri saat terdengar bunyi.

Hal tersebut dapat mengindikasikan beberapa penyakit seperti osteoarthtritis dan rheumatoid atau radang sendi menular.

Baca juga: 14 Penyebab Sakit Lutut yang Sering Dikeluhkan

Secara umum, lutut kopong adalah kondisi yang wajar dan tidak mengkhawatirkan apabila tidak disertai nyeri atau pembengkakan.

Anggapan onani atau masturbasi sebagai penyebab lutut kopong sampai saat ini juga belum dapat diverifikasi kebenarannya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Artikel ini tidak diperuntukkan untuk melakukan self diagnosis. Harap selalu melakukan konsultasi dengan dokter untuk mendapatkan pemeriksaan dan penanganan yang tepat.

Indeks Penyakit


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.