Kompas.com - 03/09/2021, 08:00 WIB
Ilustrasi demam berdarah dengue (DBD) ShutterstockIlustrasi demam berdarah dengue (DBD)

KOMPAS.com - Demam berdarah (DBD) merupakan infeksi virus yang diakibatkan oleh virus Aedes aegypti atau Aedes albopictus.

Penyakit ini umumnya terjadi di daerah sub-tropis dan tropis di banyak bagian dunia.

Setiap tahunnya, terjadi sekitar 15 ribu kasus demam berdarah di Indonesia. Daerah lain yang umum ditemukan demam berdarah, di antaranya:

Baca juga: 3 Fase Demam Berdarah yang Penting Diketahui

  • Anak benua India
  • Asia Tenggara
  • Cina Selatan
  • Taiwan
  • Kepulauan Pasifik
  • Karibia (kecuali Kuba dan Kepulauan Cayman)
  • Meksiko
  • Afrika
  • Amerika Tengah dan Selatan (kecuali Chili, Paraguay, dan Argentina)

Mengutip NHS, demam berdarah tergolong dalam infeksi ringan dan dapat hilang setelah sekitar satu minggu tanpa menyebabkan komplikasi yang berkepanjangan.

Akan tetapi, dalam beberapa kasus langka infeksi ini dapat menjadi serius dan berpotensi mengancam nyawa.

Tidak ada pengobatan khusus yang tersedia secara luas untuk demam berdarah, jadi penting untuk menghindari digigit nyamuk saat mengunjungi daerah di mana infeksi umum ditemukan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Gejala

Melansir NHS, gejala demam berdarah biasanya berkembang secara tiba-tiba, biasanya 5 sampai 8 hari setelah infeksi menyebar.

Baca juga: 3 Pemeriksaan Demam Berdarah (DBD)

Gejalanya bisa meliputi:

  • suhu tinggi, atau merasa panas dan menggigil (40 derajat celcius)
  • sakit kepala parah
  • sakit di belakang mata
  • nyeri otot dan sendi
  • ruam merah yang meluas
  • sakit perut dan hilang napsu makan
  • mual dan muntah
  • kelenjar bengkak

Gejala yang timbul biasanya hilang setelah sekitar satu minggu, meskipun penderita akan merasa lelah dan tidak sehat selama beberapa minggu setelahnya.

Dalam beberapa kasus langka, demam berdarah yang parah dapat berkembang setelah gejala awal timbul.

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), pasien dapat memasuki fase kritis biasanya sekitar 3-7 hari setelah gejala awal muncul.

Saat demam turun (di bawah 38 derajat celcius) pada penderita, gejala yang berkaitan dengan demam berdarah parah dapat muncul.

Demam berdarah yang parah merupakan komplikasi yang berpotensi fatal akibat kebocoran plasma, akumulasi cairan, gangguan pernapasan, pendarahan hebat, atau kerusakan organ.

Baca juga: 5 Pertolongan Pertama dan Pengobatan Demam Berdarah (DBD)

Gejala tambahan yang dapat timbul, di antaranya:

  • sakit perut parah
  • muntah terus-menerus
  • pendarahan dari gusi atau hidung
  • darah dalam urin, tinja, atau muntah
  • pendarahan di bawah kulit yang terlihat seperti memar
  • napas sesak atau memburu
  • iritabilitas atau gelisah

Diagnosis

Dokter akan melakukan tes darah untuk memeriksa jika ada virus atau antibodi terhadap demam berdarah.

Jika mengalami gejala di atas, segera hubungi dokter agar dapat ditangani dengan cepat.

Perawatan

Tidak ada pengobatan khusus untuk demam berdarah. Dokter hanya akan mengobati gejala yang timbul hingga infeksi hilang.

Penderita juga dapat mengobatinya sendiri di rumah.

Beberapa hal berikut dapat dilakukan untuk mengobadi demam berdarah di rumah.

  • Minum paracetamol untuk meredakan nyeri dan demam
  • Jangan minum aspirin atau ibuprofen karena dapat menyebabkan masalah pendarahan bagi penderita demam berdarah
  • Minum banyak cairan untuk mencegah dehidrasi. Jika penderita sedang berada di luar negeri, dianjurkan hanya minum air kemasan dari botol yang tertutup rapat
  • Perbanyak istirahat

Baca juga: Benarkah Daun Pepaya Bisa Obati Demam Berdarah?

Gejala biasanya akan mereda setelah sekitar satu minggu, meskipun tetap harus beristirahat beberapa minggu sebelum tubuh benar-benar kembali sehat.

Segera cari penanganan medis jika gejala tidak kunjung membaik.

Penyebaran

Demam berdarah disebabkan oleh virus Aedes aegypti atau Aedes albopictus pada nyamuk.

Menurut NHS, nyamuk ini menggigit pada siang hari atau pada sore hari sebelum senja.

Nyamuk ini juga biasa ditemukan dekat air tenang yang ditampung, seperti sumur, tangki penyimpanan air, atau ban mobil tua.

Demam berdarah tidak dapat menular dari orang ke orang.

Namun, ada empat jenis virus demam berdarah. Jika Anda pernah terkena satu dari virus tersebut, Anda bisa terkena jenis yang lainnya.

Untuk mencegah terkena demam berdarah, hindari gigitan nyamuk atau bepergian ke daerah endemiknya.

Selain itu, gunakan obat anti-serangga yang mengandung DEET, memakai pakaian pelindung, tidur dengan kelambu anti-nyamuk, juga menghilangkan genangan air di sekitar rumah.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Artikel ini tidak diperuntukkan untuk melakukan self diagnosis. Harap selalu melakukan konsultasi dengan dokter untuk mendapatkan pemeriksaan dan penanganan yang tepat.

Indeks Penyakit


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

7 Gejala Kanker Ovarium, Wanita Perlu Waspada

7 Gejala Kanker Ovarium, Wanita Perlu Waspada

Health
Gangguan Stress Pascatrauma (PTSD)

Gangguan Stress Pascatrauma (PTSD)

Penyakit
5 Manfaat Sunat untuk Kesehatan Laki-laki

5 Manfaat Sunat untuk Kesehatan Laki-laki

Health
Eklampsia

Eklampsia

Penyakit
13 Cara Mengatasi Sakit Perut saat Haid Pakai Obat dan Secara Alami

13 Cara Mengatasi Sakit Perut saat Haid Pakai Obat dan Secara Alami

Health
Patah Tulang

Patah Tulang

Penyakit
10 Obat Eksim Alami yang Bisa Dijajal di Rumah

10 Obat Eksim Alami yang Bisa Dijajal di Rumah

Health
Regurgitasi Aorta

Regurgitasi Aorta

Penyakit
Mengenal Double Pneumonia, ketika Infeksi Menyerang Kedua Paru

Mengenal Double Pneumonia, ketika Infeksi Menyerang Kedua Paru

Health
Apakah Susu Efektif untuk Mencegah Osteoporosis?

Apakah Susu Efektif untuk Mencegah Osteoporosis?

Health
Gangguan Makan

Gangguan Makan

Penyakit
Cara Meredakan Sakit Akibat Gigi Bungsu Tumbuh

Cara Meredakan Sakit Akibat Gigi Bungsu Tumbuh

Health
5 Hal yang Bisa Membuat Gula Darah Melonjak

5 Hal yang Bisa Membuat Gula Darah Melonjak

Health
Iktiosis

Iktiosis

Penyakit
Kenali Pendarahan Implantasi, Tanda-tanda Awal Kehamilan

Kenali Pendarahan Implantasi, Tanda-tanda Awal Kehamilan

Health
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.