Kompas.com - 25/09/2021, 12:00 WIB
ilustrasi glositis ilustrasi glositis

KOMPAS.com - Lidah merupakan indra pengecap yang berperan dalam proses makan, seperti mengunyah, menelan, dan mengeluarkan air liur.

Lidah yang sehat normalnya berwarna merah muda dan memiliki tekstur permukaan yang kasar karena adanya bintik-bintik kecil atau disebut dengan papila.

Namun, terdapat suatu penyakit yang menyebabkan perubahan tekstur dan warna pada lidah.

Penyakit ini disebut dengan glositis, yaitu bentuk peradangan lidah yang menyebabkan lidah membengkak, berubah warna, dan tampak berbeda.

Baca juga: Kenapa Lidah Berwarna Putih?

Hal ini dikarenakan pembengkakan yang semakin parah sehingga menyebabkan papila di permukaan lidah mengecil, dan permukaan lidah tampak merah mengkilat.

Kasus glositis yang parah dapat terasa menyakitkan dan memengaruhi cara seseorang berbicara atau makan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Jenis

Dikutip dari Medical News Today, terdapat beberapa jenis glositis, di antaranya:

  1. Glositis akut
    Peradangan muncul secara tiba-tiba dan sering kali diikuti gejala yang parah, biasanya muncul akibat reaksi alergi
  2. Glositis kronis
    Peradangan terjadi berulang dalam waktu yang lama (kronis) dan dapat disebabkan penyakit lain dalam tubuh
  3. Glositif atrofi atau Hunter’s glossitis
    Terjadi ketika papila banyak menghilang sehingga lidah mengalami perubahan warna dan tekstur, serta tampak mengkilat
  4. Median rhomboid glossitis
    Glositis disebabkan oleh infeksi jamur atau akibat penyakit diabetes mellitus atau kencing manis

Gejala

Melansir Healthline, gejala glositis dapat bervariasi dari orang ke orang karena disesuaikan dengan penyebab yang mendasari peradangan.

Baca juga: 10 Penyebab Dysgeusia, Kondisi saat Lidah Terasa Tidak Enak

Berikut beberapa gejala umum glositis, yaitu:

  • Lidah terasa sakit atau nyeri
  • Lidah mengalami pembengkakan
  • Lidah mengalami perubahan warna, misalnya berwarna merah pucat atau cerah
  • Lidah merasakan sensasi gatal, terbakar, perih, sakit, atau panas
  • Perubahan tekstur permukaan lidah akibat perubahan ukuran dan bentuk papila
  • Hilangnya papila di permukaan lidah
  • Pada kasus yang jarang, glositis menyebabkan hilangnya kemampuan untuk berbicara dan mengunyah, serta kesulitan menelan

Penyebab

Merangkum MedlinePlus dan Medical News Today, terdapat beberapa faktor yang dapat menyebabkan glositis, di antaranya:

  1. Reaksi alergi terhadap obat-obatan, makanan, atau produk perawatan mulut
  2. Cedera, seperti luka bakar, gigi kasar, luka akibat kawat gigi, atau pemasangan gigi palsu yang tidak pas
  3. Infeksi dari bakteri, jamur, atau virus, termasuk herpes oral
  4. Faktor hormonal
  5. Kekurangan zat besi
  6. Penyakit tertentu, seperti:
    - penyakit celiac
    - malnutrisi energi protein
    - anemia pernisiosa
    - mulut kering akibat Sjögren's Syndrome

Faktor Risiko

Dikutip dari Healthline, terdapat beberapa kondisi yang meningkatkan risiko glositis, di antaranya:

Baca juga: 5 Cara Mengobati Sariawan di Lidah

  • Mengalami luka mulut
  • Sering mengonsumsi makanan pedas
  • Menggunakan kawat gigi atau gigi palsu yang menyebabkan iritasi pada lidah
  • Menderita herpes oral
  • Memiliki kadar zat besi yang rendah
  • Memiliki alergi terhadap makanan tertentu
  • Memiliki gangguan sistem kekebalan tubuh

Diagnosis

Dilansir dari Medical News Today, jika seseorang mengalami gejala glositis, maka dapat melakukan konsultasi dengan dokter gigi atau dokter umum.

Dokter akan memeriksa rongga mulut dan lidah secara menyeluruh untuk melihat gejala glositis dan mendeteksi adanya kelainan atau iritasi pada lidah atau gusi.

Selain itu, jika diperlukan dokter akan melakukan tes darah untuk mendeteksi adanya penyakit yang mendasarinya dan memeriksa kekurangan nutrisi

Perawatan

Penanganan untuk glositis akan disesuaikan dengan penyebab atau penyakit yang menyertainya.

Jika glositis terjadi akibat infeksi, maka dokter akan memberikan antibiotik, antijamur, atau antivirus.

Bagi penderita glositis akibat masalah gizi, dokter akan melakukan perubahan pola makan dan memberikan suplemen tambahan.

Baca juga: Kenapa Lidah Gatal Setelah Makan Nanas?

Dokter juga akan memberikan obat kortikosteroid topikal dalam bentuk krim atau salep, untuk meredakan peradangan dan rasa nyeri akibat glositis.

Pencegahan

Masih belum ada cara yang tepat untuk mencegah glositis, tetapi terdapat beberapa cara yang dapat dilakukan untuk mengurangi risiko terkena glositis, misalnya:

  1. Menerapkan pola makan sehat dan memenuhi kebutuhan nutrisi tubuh
  2. Mempraktikkan kebersihan mulut yang baik, seperti menyikat gigi secara teratur dan menggunakan obat kumur untuk menjaga kesehatan mulut
  3. Menghindari iritan, seperti makanan pedas, panas, atau asam, alkohol, dan rokok
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Artikel ini tidak diperuntukkan untuk melakukan self diagnosis. Harap selalu melakukan konsultasi dengan dokter untuk mendapatkan pemeriksaan dan penanganan yang tepat.

Indeks Penyakit


Rekomendasi untuk anda
PENYAKIT
Nyeri Kronis
Nyeri Kronis
PENYAKIT
Nyeri Mata
Nyeri Mata
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

5 Beda LPR dan GERD yang Penting Diketahui

5 Beda LPR dan GERD yang Penting Diketahui

Health
Gairah Seks Menurun Setelah Menopause, Begini Cara Mengatasinya

Gairah Seks Menurun Setelah Menopause, Begini Cara Mengatasinya

Health
7 Penyebab Ambeien Berdarah yang Perlu Diwaspadai

7 Penyebab Ambeien Berdarah yang Perlu Diwaspadai

Health
Parafimosis

Parafimosis

Penyakit
11 Penyebab Tenggorokan Terasa Panas yang Bisa Terjadi

11 Penyebab Tenggorokan Terasa Panas yang Bisa Terjadi

Health
Asam Urat

Asam Urat

Penyakit
Mengenal Indeks Glikemik pada Makanan dan Efeknya Pada Tubuh

Mengenal Indeks Glikemik pada Makanan dan Efeknya Pada Tubuh

Health
Nyeri Mata

Nyeri Mata

Penyakit
Tanda-Tanda Si Kecil Siap Memulai MPASI

Tanda-Tanda Si Kecil Siap Memulai MPASI

Health
Kutil

Kutil

Penyakit
7 Penyebab Faringitis yang Perlu Diwaspadai

7 Penyebab Faringitis yang Perlu Diwaspadai

Health
Amnesia

Amnesia

Penyakit
9 Penyebab Sering Berdeham, Termasuk Bisa Jadi Gejala Penyakit

9 Penyebab Sering Berdeham, Termasuk Bisa Jadi Gejala Penyakit

Health
Mitos atau Fakta, Sering Marah Bikin Darah Tinggi?

Mitos atau Fakta, Sering Marah Bikin Darah Tinggi?

Health
Hepatitis D

Hepatitis D

Penyakit
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.