Kompas.com - 12/10/2021, 17:00 WIB
Ilustrasi fraktur gigi atau gigi retak Ilustrasi fraktur gigi atau gigi retak

KOMPAS.com - Selain berfungsi untuk menghaluskan makanan dan membantu memperjelas ucapan, gigi juga memengaruhi penampilan.

Oleh karena itu, kesehatan gigi sangat penting untuk diperhatikan agar gigi tetap dalam kondisi baik dan terhindar dari sakit gigi.

Selain itu, pemilihan makanan atau minuman juga dapat memengaruhi kondisi gigi. Misalnya menggigit atau mengunyah makanan keras dapat menyebabkan gigi retak.

Gigi retak atau patah dalam istilah medis disebut dengan fraktur gigi, menimbulkan ketidaknyamanan akibat rasa sakit dan pembengkakan.

Baca juga: 11 Cara Mengatasi Sakit Gigi di Malam Hari

Bentuk

Fraktur gigi dapat memengaruhi beberapa atau seluruh lapisan gigi.

Melansir Healthline, terdapat beberapa bentuk fraktur gigi, yaitu:

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

  1. Garis halus atau craze lines
    Retakan sangat kecil pada enamel gigi atau lapisan terluar gigi dan tidak menimbulkan rasa sakit sehingga tidak memerlukan perawatan apa pun
  2. Retak pada cusp atau cracked cusp
    Cusp merupakan ujung runcing dari permukaan gigitan (mahkota) gigi. Ketika cusp rusak maka gigi dapat patah disertai nyeri tajam saat menggigit
  3. Retak yang meluas ke garis gusi
    Menyebabkan retakan meluas hingga ke garis gusi dan menyebabkan gigi retak seluruhnya
  4. Gigi terbelah
    Terjadi retakan hingga ke akar gigi yang menyebabkan gigi terbelah menjadi dua bagian
  5. Fraktur akar vertikal
    Retakan dimulai dari akar gigi dan bergerak ke atas menuju permukaan kunyah gigi

Gejala

Dilansir dari Medical News Today, gigi retak sering kali tidak disertai gejala. Namun, jika terdapat gigi retak beberapa gejala yang dirasakan adalah:

  • rasa sakit saat makan, terutama saat mengunyah atau menggigit
  • pembengkakan gusi di sekitar gigi retak
  • gigi menjadi lebih sensitif terhadap rasa manis
  • gigi menjadi lebih sensitif terhadap makanan panas atau dingin
  • rasa sakit yang cenderung datang dan pergi tetapi jarang berlangsung terus-menerus

Baca juga: 8 Penyebab Sakit Gigi yang Sering Terjadi

Penyebab

Mengutip Dental Health, fraktur gigi atau gigi retak dapat disebabkan oleh beberapa kondisi berikut, di antaranya:

  1. Penggilingan gigi yang ekstrem, menyebabkan gigi mendapat tekanan yang sangat besar
  2. Tambalan gigi yang besar, menyebabkan gigi berbenturan dengan gigi lain saat menggigit
  3. Mengunyah atau menggigit sesuatu yang keras, misalnya es batu, kacang, permen, atau tulang daging
  4. Pukulan atau cedera yang mengenai dagu atau rahang bawah
  5. Mengalami penyakit gusi yang menyebabkan pengeroposan tulang sehingga gigi berisiko terkena fraktur akar
  6. Perubahan temperatur yang mendadak pada rongga mulut

Diagnosis

Dikutip dari Cleveland Clinic, terdapat beberapa cara untuk mendiagnosis fraktur gigi, yaitu:

  • Melakukan anamnesis, tanya jawab antara dokter dan pasien untuk membantu menentukan diagnosis
  • Melakukan pemeriksaan gigi dan gusi secara menyeluruh dengan lensa pembesar, untuk melihat apakah terdapat peradangan dan gigi patah
  • Menggunakan dental explorer, yaitu alat runcing yang digunakan untuk menangkap tepi kasar dan retak pada permukaan gigi
  • Menggunakan probe untuk meraba permukaan gigi
  • Melakukan tes gigit, penderita diminta untuk menggigit tongkat untuk melihat posisi gigi yang bermasalah
  • Mengoleskan pewarna khusus pada gigi agar retakan gigi tampak lebih jelas
  • Melakukan rontgen pada gigi, untuk melihat kondisi pulpa gigi

Baca juga: 5 Cara Mengatasi Sakit Gigi di Malam Hari Tanpa Obat

Perawatan

Mengutip Healthline, penanganan fraktur gigi disesuaikan dengan posisi retakan dan tingkat kerusakannya.

Retakan kecil yang tidak menimbulkan rasa sakit, biasanya tidak memerlukan penanganan khusus.

Namun, pada kasus fraktur gigi yang parah dapat ditangani dengan beberapa metode penanganan berikut:

  1. Penambalan gigi
    - Menggunakan resin plastik untuk mengisi atau menambal retakan sehingga gigi kembali seperti sedia kala
    - Metode ini dilakukan pada fraktur gigi yang tidak terlalu parah
  2. Memasang mahkota gigi
    - Sebagai penutup yang dipasang tepat di atas gigi yang rusak
    - Metode ini dilakukan jika akar gigi yang retak masih kuat
  3. Perawatan saluran akar (PSA)
    - Dilakukan untuk mengangkat saraf gigi yang telah rusak
    - Metode ini dipilih jika fraktur gigi telah meluas hingga ke pulpa
  4. Pencabutan gigi atau ekstraksi gigi
    Dilakukan jika fraktur gigi telah merusak struktur, saraf, dan akar gigi

Pencegahan

Melansir Medical News Today, gigi retak tidak selalu dapat dicegah, namun terdapat beberapa cara yang dapat dilakukan untuk mengurangi risiko mengalami fraktur gigi:

Baca juga: 4 Cara Mengatasi Sakit Gigi pada Ibu Hamil

  1. Hindari makanan yang sulit dikunyah, seperti es batu dan biji popcorn yang masih keras
  2. Hentikan kebiasaan yang dapat merusak gigi, seperti menggertakkan atau menggigit pulpen
  3. Berusaha untuk tidak mengatupkan gigi
  4. Gunakan pelindung mulut atau gum shield untuk melindungi gigi saat berolahraga
  5. Bagi penderita sleep bruxism, gunakan mouth guard saat tidur dapat mencegah gigi patah akibat gesekan
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Artikel ini tidak diperuntukkan untuk melakukan self diagnosis. Harap selalu melakukan konsultasi dengan dokter untuk mendapatkan pemeriksaan dan penanganan yang tepat.

Indeks Penyakit


Rekomendasi untuk anda
PENYAKIT
Gigi Bengkok
Gigi Bengkok
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

10 Penyebab Darah dalam Urine yang Perlu Diwaspadai

10 Penyebab Darah dalam Urine yang Perlu Diwaspadai

Health
Ulkus Kornea

Ulkus Kornea

Penyakit
7 Cara Memutihkan Gigi Kuning secara Alami

7 Cara Memutihkan Gigi Kuning secara Alami

Health
Arti Kesehatan Menurut Aroma Urin

Arti Kesehatan Menurut Aroma Urin

Health
Apakah Wanita yang Sudah Menopause Masih Bisa Hamil?

Apakah Wanita yang Sudah Menopause Masih Bisa Hamil?

Health
Darah Haid Menggumpal

Darah Haid Menggumpal

Penyakit
4 Cara Mengobati Aterosklerosis Secara Alami dan dengan Bantuan Obat

4 Cara Mengobati Aterosklerosis Secara Alami dan dengan Bantuan Obat

Health
Nyeri Kronis

Nyeri Kronis

Penyakit
Kenapa Kolesterol LDL Tidak Boleh Tinggi?

Kenapa Kolesterol LDL Tidak Boleh Tinggi?

Health
Rosacea

Rosacea

Penyakit
8 Penyebab Anemia pada Ibu Hamil yang Perlu Diwaspadai

8 Penyebab Anemia pada Ibu Hamil yang Perlu Diwaspadai

Health
Bradikardia

Bradikardia

Penyakit
10 Penyebab Menopause Dini pada Wanita

10 Penyebab Menopause Dini pada Wanita

Health
Gangguan Sendi Rahang

Gangguan Sendi Rahang

Penyakit
Mengenali Tahap Pemulihan Operasi Caesar

Mengenali Tahap Pemulihan Operasi Caesar

Health
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.