Kompas.com - 24/10/2021, 21:00 WIB
Ilustrasi payudara Ilustrasi payudara

KOMPAS.com - Infeksi payudara merupakan infeksi yang terjadi di dalam jaringan payudara yang menyebabkan pembengkakan, benjolan, dan rasa nyeri.

Pada umumnya, sebagian besar infeksi payudara disebabkan saat wanita menyusui karena saluran susu yang tersumbat.

Namun, infeksi payudara juga dapat berhubungan dengan jenis kanker payudara yang langka.

Baca juga: Kenali Gejala dan Penyebab Infeksi Payudara

Penyebab

Mengutip Healthline, sebagian besar infeksi payudara disebabkan oleh bakteri Staphylococcus aureus dan Streptococcus agalactiae.

Pada ibu menyusui, infeksi dapat terjadi akibat faktor berikut:

  • Saluran susu yang tersumbat atau bakteri dari mulut bayi
  • ASI yang menumpuk di payudara
  • Bakteri dari mulut bayi.

Selain itu, pada wanita yang tidak menyusui, infeksi payudara dapat terjadi akibat:

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

  • Sistem kekebalan tubuh yang lemah
  • Gangguan kesehatan
  • Cedera pada payudara
  • Abses payudara.

Faktor risiko

Berkaitan dengan penyebab yang mendasarinya, berikut beberapa faktor yang dapat meningkatkan risiko Anda mengalami infeksi payudara, yaitu:

  • Kelelahan
  • Stres
  • Kekurangan asupan nutrisi
  • Merokok
  • Riwayat infeksi payudara
  • Penggunaan bra yang terlalu ketat
  • Menjalani terapi radiasi
  • Menderita diabetes.

Baca juga: Gejala Mastitis, Infeksi Payudara yang Kerap Dialami Ibu Menyusui

Gejala

Pada umumnya, Anda dapat melihat lesi yang terinfeksi pada permukaan payudara saat mengalami infeksi ini.

Selain itu, berdasarkan Medical News today, gejala infeksi payudara dapat meliputi:

  • Payudara terasa panas saat disentuh
  • Puting retak atau rusak
  • Demam
  • Gejala seperti flu, termasuk nyeri tubuh dan rasa lelah
  • Mual
  • Nyeri di payudara
  • Garis merah di dada
  • Luka di payudara yang tidak kunjung sembuh
  • Bisul pada kulit yang dapat mengeluarkan nanah atau darah.

Diagnosis

Melansir Healthline, terdapat berbagai jenis-jenis pemeriksaan yang dapat dilakukan untuk mendiagnosis infeksi payudara, yaitu:

  • Pemeriksaan fisik dan tinjauan gejala untuk mendeteksi abses
  • Uji ASI untuk mendeteksi bakteri
  • Mamografi atau biopsi jaringan payudara untuk menyingkirkan kemungkinan kanker payudara.

Perawatan

Menurut Medical News Today, berikut perawatan infeksi payudara yang dapat Anda lakukan tergantung dengan penyebab dan tingkat keparahannya, seperti:

Baca juga: Pentingnya Deteksi Dini Kanker Payudara

Perawatan medis

  • Pengeringan abses
  • Resep antibiotik jika infeksi disebabkan oleh bakteri
  • Operasi, menjadi opsi perawatan terakhir dengan mengangkat saluran yang rusak agar infeksi tidak terjadi kembali.

Perawatan rumahan

Perawatan ini dilakukan untuk meminimalkan rasa sakit dan ketidaknyamanan akibat infeksi.

  • Mengonsumsi obat pereda nyeri yang dijual bebas, seperti asetaminofen atau ibuprofen
  • Minum banyak cairan
  • Istirahat yang cukup
  • Mengenakan pakaian dalam yang nyaman dan hindari bra yang ketat
  • Kompres hangat untuk mengurangi rasa sakit dan membantu laktasi
  • Kosongkan payudara dari ASI dengan baik
  • Obat anti-inflamasi, dapat membantu menghilangkan rasa sakit
  • Gunakan berbagai posisi untuk menyusui
  • Jika memungkinkan, hindari pembengkakan berkepanjangan sebelum menyusui.

Pencegahan

Dilansir dari Healthline, terdapat cara yang dapat Anda lakukan untuk mengurangi kemungkinan infeksi payudara saat menyusui, yaitu:

  • Jangan terlambat untuk menyusui
  • Kosongkan setidaknya satu payudara dengan baik setiap menyusui
  • Hindari selalu menggunakan bagian payudara yang sama setiap menyusui
  • Hindari perubahan mendadak dalam jadwal makan
  • Hindari penggunaan sabun pada puting secara intensif
  • Tambahkan sedikit lesitin atau lemak jenuh ke dalam makanan Anda setiap hari
  • Pijat payudara, terutama jika Anda merasakan adanya penebalan atau benjolan
  • Cobalah posisi menyusui yang berbeda
  • Kompres handuk ke payudara sebelum menyusui untuk meningkatkan aliran ASI
  • Hindari bra yang terlalu ketat.

Baca juga: Payudara Bengkak

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Artikel ini tidak diperuntukkan untuk melakukan self diagnosis. Harap selalu melakukan konsultasi dengan dokter untuk mendapatkan pemeriksaan dan penanganan yang tepat.

Indeks Penyakit


Rekomendasi untuk anda
PENYAKIT
Bakteremia
Bakteremia
PENYAKIT
Aspergillosis
Aspergillosis
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

8 Penyebab Selangkangan Hitam, Bisa Terkait Penyakit

8 Penyebab Selangkangan Hitam, Bisa Terkait Penyakit

Health
3 Gejala Ejakulasi Dini yang Perlu Diperhatikan

3 Gejala Ejakulasi Dini yang Perlu Diperhatikan

Health
Penis Gatal

Penis Gatal

Penyakit
9 Bahaya Obesitas yang Perlu Diwaspadai

9 Bahaya Obesitas yang Perlu Diwaspadai

Health
Premenstrual Syndrome (PMS)

Premenstrual Syndrome (PMS)

Penyakit
Vitiligo pada Bayi, Kenali Penyebab dan Cara Menyembuhkannya

Vitiligo pada Bayi, Kenali Penyebab dan Cara Menyembuhkannya

Health
Gangguan Pendengaran

Gangguan Pendengaran

Penyakit
Apakah Flu Penyakit yang Berbahaya?

Apakah Flu Penyakit yang Berbahaya?

Health
Fenilketonuria

Fenilketonuria

Penyakit
Apakah Demam Berdarah (DBD) Menular?

Apakah Demam Berdarah (DBD) Menular?

Health
Hiperemesis Gravidarum

Hiperemesis Gravidarum

Penyakit
3 Manfaat Kesehatan Buah Naga

3 Manfaat Kesehatan Buah Naga

Health
Seasonal Affective Disorder (SAD)

Seasonal Affective Disorder (SAD)

Penyakit
7 Gejala Pembekuan Darah di Otak yang Perlu Diwaspadai

7 Gejala Pembekuan Darah di Otak yang Perlu Diwaspadai

Health
Batu Ginjal

Batu Ginjal

Penyakit
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.