Kompas.com - 25/12/2021, 19:00 WIB

KOMPAS.com - Kanker endometrium adalah jenis kanker yang dimulai di dalam rahim.

Rahim adalah organ panggul berongga berbentuk buah pir ketika perkembangan janin terjadi.

Kanker endometrium dimulai pada lapisan sel yang membentuk lapisan (endometrium) rahim.

Baca juga: Belajar dari Ria Irawan, Ini Cara Deteksi Dini Kanker Endometrium

Kanker endometrium kadang-kadang disebut kanker rahim.

Jenis kanker lain dapat terbentuk di dalam rahim, termasuk sarkoma rahim, tetapi mereka jauh lebih jarang daripada kanker endometrium.

Penyebab

Kanker endometrium adalah jenis kanker rahim yang paling umum.

Penyebab pasti dari kanker endometrium tidak diketahui. Peningkatan kadar hormon estrogen mungkin berperan memicu kondisi ini.

Hal tersebut merangsang penumpukan lapisan rahim sehingga menyebabkan pertumbuhan berlebih abnormal dari endometrium dan kanker.

Sebagian besar kasus kanker endometrium terjadi antara usia 60 dan 70 tahun.

Beberapa kasus dapat terjadi sebelum usia 40 tahun.

Faktor-faktor berikut yang terkait dengan hormon meningkatkan risiko kanker endometrium:

  • Terapi penggantian estrogen tanpa menggunakan progesteron
  • Sejarah polip endometrium
  • Menstruasi yang jarang
  • Tidak pernah hamil
  • Kegemukan
  • Diabetes
  • Sindrom ovarium polikistik (PCOS)
  • Mulai menstruasi pada usia dini (sebelum usia 12 tahun)
  • Mulai menopause setelah usia 50
  • Tamoxifen, obat yang digunakan untuk pengobatan kanker payudara.

Baca juga: Mengenal Cara Mencegah dan Mendeteksi Kanker Ovarium

Wanita dengan kondisi berikut juga berisiko lebih tinggi terkena kanker endometrium:

  • Kanker usus besar atau payudara
  • Penyakit kandung empedu
  • Tekanan darah tinggi.

Gejala

Gejala kanker endometrium meliputi:

  • Pendarahan abnormal dari vagina, termasuk pendarahan di antara periode haid atau bercak pendarahan setelah menopause
  • Episode perdarahan vagina yang sangat lama, berat, atau sering setelah usia 40 tahun
  • Sakit perut bagian bawah atau kram panggul.

Diagnosis

Selama tahap awal penyakit, pemeriksaan panggul seringkali normal.

Pada stadium lanjut, umumnua ada perubahan ukuran, bentuk, atau rasa dari rahim atau struktur di sekitarnya.

Tes pap smear dapat dilakukan untuk melihat lebih jelas kanker endometrium, tetapi tidak mendiagnosisnya.

Berdasarkan gejala dan temuan lainnya, tes lain mungkin diperlukan, antara lain:

  • Biopsi endometrium
  • Histeroskopi
  • Ultrasound
  • Sonohisterografi
  • Magnetic resonance imaging (MRI).

Baca juga: Gejala Awal Kanker Ovarium yang Kerap Tak Disadari

Jika kanker ditemukan, tes pencitraan dapat dilakukan untuk melihat apakah kanker telah menyebar ke bagian lain dari tubuh yang disebut pementasan.

Stadium kanker endometrium adalah:

  • Stadium 1: Kanker hanya ada di rahim
  • Stadium 2: Kanker ada di rahim dan leher rahim
  • Stadium 3: Kanker telah menyebar di luar rahim, tetapi tidak di luar daerah panggul yang sebenarnya. Kanker mungkin melibatkan kelenjar getah bening di panggul atau di dekat aorta
  • Stadium 4: Kanker telah menyebar ke permukaan bagian dalam usus, kandung kemih, perut, atau organ lainnya.

Kanker juga digambarkan sebagai grade 1, 2, atau 3. Grade 1 adalah yang paling tidak agresif dan grade 3 adalah yang paling agresif.

Agresif berarti kanker tumbuh dan menyebar dengan cepat.

Perawatan

Pilihan pengobatan kanker endometrium meliputi:

  • Operasi
  • Terapi radiasi
  • Kemoterapi.

Pembedahan untuk mengangkat rahim (histerektomi) dapat dilakukan pada wanita dengan kanker stadium awal 1.

Dokter juga dapat mengangkat tuba dan ovarium.

Baca juga: Kenali 9 Penyebab Kanker Ovarium

Pembedahan dikombinasikan dengan terapi radiasi adalah pilihan pengobatan lain. Metode ini sering digunakan untuk wanita dengan:

  • Penyakit stadium 1 yang memiliki peluang tinggi untuk kembali, telah menyebar ke kelenjar getah bening, atau berada pada grade 2 atau 3
  • Penyakit stadium 2
  • Kemoterapi atau terapi hormonal dapat dipertimbangkan dalam beberapa kasus, paling sering bagi mereka dengan penyakit stadium 3 dan 4.

Hubungi untuk membuat janji dengan dokter jika memiliki salah satu gejala dari yang berikut:

  • Setiap pendarahan atau bercak yang terjadi setelah awal menopause
  • Pendarahan atau bercak setelah hubungan seksual atau douching
  • Pendarahan berlangsung lebih dari 7 hari
  • Siklus menstruasi tidak teratur yang terjadi dua kali per bulan
  • Keputihan baru setelah menopause dimulai
  • Nyeri panggul atau kram yang tidak kunjung hilang.

Komplikasi

Komplikasi dapat mencakup salah satu dari masalah berikut ini:

  • Anemia karena kehilangan darah jika tidak didiagnosis
  • Perforasi (lubang) rahim, yang mungkin terjadi selama D dan C atau biopsi endometrium
  • Masalah dari operasi, radiasi, dan kemoterapi.

Pencegahan

Tidak ada tes skrining yang efektif untuk kanker endometrium (rahim).

Wanita dengan faktor risiko kanker endometrium harus terus melakukan evaluasi ke dokter, faktor risiko yang dimaksud meliputi:

Baca juga: Bagaimana Kanker Ovarium Dapat Memengaruhi Kehidupan Seks?

  • Terapi penggantian estrogen tanpa terapi progesteron
  • Tamoxifen selama lebih dari 2 tahun
  • Pemeriksaan panggul yang sering, Pap smear, USG vagina, dan biopsi endometrium dapat dipertimbangkan dalam beberapa kasus.

Risiko kanker endometrium berkurang dengan:

  • Menjaga berat badan normal
  • Menggunakan pil KB selama lebih dari setahun.
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Artikel ini tidak diperuntukkan untuk melakukan self diagnosis. Harap selalu melakukan konsultasi dengan dokter untuk mendapatkan pemeriksaan dan penanganan yang tepat.

Indeks Penyakit


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.