Kompas.com - 07/01/2022, 15:00 WIB

KOMPAS.com - Tidak sedikit orang yang pernah mencabut atau mengelupas kulit mereka sendiri, misalnya mencabut kulit bekas jerawat atau luka yang mengering.

Kondisi ini memang wajar dilakukan, tetapi jika seseorang memiliki dorongan untuk terus melakukannya maka menjadi gejala dari masalah kesehatan yang disebut dermatillomania.

Dermatillomania atau excoriation disorder merupakan kondisi psikologis di mana seseorang memiliki kebiasaan untuk berulang kali mencabut kulit mereka sendiri.

Baca juga: 4 Bahaya Kebiasaan Mengigit Kuku

Penyakit yang juga disebut skin picking ini, merupakan penyakit yang dianggap berkaitan dengan gangguan obsesif kompulsif (OCD).

Meskipun demikian, tidak semua penderita OCD akan mengalami dermatillomania. Namun, sebagian besar penderita dermatillomania juga mengalami OCD.

Perilaku mencabut kulit yang dilakukan penderita dermatillomania dapat berlangsung selama beberapa menit hingga beberapa jam.

Jika tidak diobati, kondisi ini dapat datang dan pergi dalam beberapa minggu, bulan, bahkan bertahun-tahun.

Selain itu, dermatillomania juga dapat menyebabkan perdarahan, iritasi pada kulit, terbentuknya jaringan parut (bekas luka), dan menimbulkan luka baru.

Gejala

Merangkum Mental Health America dan Healthline, berikut beberapa gejala dermatillomania:

  • Mencabut, menggaruk, atau merobek kulit untuk menghilangkan ketidaksempurnaan yang dirasakan meski dapat menyebabkan luka baru
  • Menghabiskan banyak waktu untuk mencabuti kulit, bahkan dapat seharian penuh
  • Kebiasaan mencabuti kulit mengganggu kehidupan secara keseluruhan
  • Muncul bekas luka dan terjadi infeksi akibat sering mencabuti kulit
  • Menghindari acara publik karena kondisi kulit yang buruk, seperti banyak bekas luka.

Selain itu, terdapat beberapa kriteria seseorang mengalami dermatillomania atau excoriation disorder, di antaranya:

Baca juga: Bahaya Kebiasaan Ngupil dan Cara untuk Berhenti

  • Mencabut kulit secara berulang yang menyebabkan lesi atau luka pada kulit
  • Upaya berulang untuk menghentikan perilaku
  • Mengalami gangguan psikologis, fisik, atau sosial yang signifikan akibat kebiasaan mencabut kulit
  • Gejala tidak disebabkan oleh kondisi medis lain, seperti dermatologi
  • Gejalanya berbeda dengan gangguan kejiwaan lain.

Penyebab

Mengutip Medical News Today, penyebab dermatillomania masih belum dapat diketahui secara pasti.

Namun, dermatillomania diduga terjadi akibat beberapa kondisi berikut:

  • Infeksi, ruam, atau cedera yang menimbulkan keropeng

Keropeng atau bekas luka yang mengering kerap menimbulkan rasa gatal yang menyebabkan seseorang menggaruk atau mencabutnya.

Garukan yang terlalu keras dapat menyebabkan kulit berdarah sehingga membentuk luka atau keropeng baru.

Kondisi ini dapat berkembang menjadi kebiasaan hingga menjadi siklus skin picking atau excoriation disorder.

  • Stres

Bagi sebagian orang, mencabut kulit, menarik rambut, atau menggigit kuku kerap dilakukan sebagai upaya menghilangkan stres atau cemas.

Baca juga: 6 Dampak Negatif Kebiasaan Mengupil dan Cara Mengatasinya

Diagnosis

Dilansir dari Healthline, dermatillomania merupakan kondisi yang tidak dapat didiagnosis sendiri.

Dokter akan melakukan pemeriksaan fisik guna mengesampingkan kondisi mendasar lainnya.

Setelah itu, dokter akan melakukan anamnesis mengenai kebiasaan dan perasaan yang pasien rasakan saat melakukan kebiasaan (mencabut kulit) tersebut.

Dokter juga akan menentukan apakah luka atau koreng yang pasien cabut termasuk kelainan atau penyakit kulit lain, seperti eksim dan psoriasis.

Apabila dokter mencurigai pasien menderita dermatillomania maka pasien akan dirujuk ke profesional kesehatan mental, seperti psikolog atau psikiater.

Dokter akan membuat rujukan ini apabila mereka menduga bahwa kondisi atau kebiasaan yang dilakukan pasien disebabkan oleh stres, kecemasan, atau OCD.

Perawatan

Dikutip dari Medical News Today, dermatillomania dapat ditangani dengan terapi dan pengobatan medis sesuai dengan kondisi yang mendasarinya.

  • Pengobatan

Terdapat beberapa jenis obat-obatan yang akan diresepkan dokter untuk membantu mengatasi kebiasaan mencabuti kulit, seperti:

  1. Antidepresan, misalnya selective serotonin reuptake inhibitor (SSRI)
  2. Antipsikotik. misalnya risperidone.

Baca juga: 4 Cara Setop Kebiasaan Sentuh Wajah agar Tak Gampang Tertular Penyakit

  • Terapi

Penderita dermatillomania dapat melakukan terapi perilaku kognitif, yang berfokus pada mengatasi stres, kecemasan, kebiasaan buruk, dan gangguan kontrol impuls.

Selama melakukan terapi, terapis atau konselor akan membantu penderita mengidentifikasi dan mengatasi sesuatu yang memicu kebiasaan mencabut kulit.

Mereka mungkin akan menyarankan aktivitas alternatif yang lebih aman sebagai respons terhadap stres, kecemasan, atau rasa bosan.

Beberapa kegiatan alternatif yang dapat dilakukan, meliputi:

  1. Meremas bola karet
  2. Bermain rubik
  3. Menggambar
  4. Melukis
  5. Merajut.

Kegiatan-kegiatan tersebut akan mengalihkan fokus pasien agar mereka tidak kembali mencabuti kulit.

Selain terapi dan pengobatan medis terdapat beberapa tindakan yang dapat dilakukan secara mandiri untuk mengatasi kebiasaan skin picking, di antaranya:

  1. Mengoleskan salep topikal agar terhindar dari gatal, seperti gel lidah buaya atau minyak kelapa
  2. Rutin berolahraga untuk mengatasi stres atau rasa bosan
  3. Melakukan yoga, meditasi, atau teknik pernapasan dalam untuk mengatasi stres atau kecemasan
  4. Jauhkan alat apa pun yang dapat menarik kulit, seperti penjepit, pemotong kuku, pinset, dan gunting.

Baca juga: 5 Cara Menghilangkan Kebiasaan Ngemil Tak Sehat

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Artikel ini tidak diperuntukkan untuk melakukan self diagnosis. Harap selalu melakukan konsultasi dengan dokter untuk mendapatkan pemeriksaan dan penanganan yang tepat.

Indeks Penyakit


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.