Kompas.com - 07/01/2022, 21:00 WIB

KOMPAS.com - Disfungsi ereksi adalah ketidakmampuan pria untuk mendapatkan dan mempertahankan ereksi yang cukup kuat dalam berhubungan seksual.

Masalah ereksi dari waktu ke waktu adalah kondisi yang wajar.

Namun, disfungsi ereksi adalah masalah yang berkelanjutan sehingga menyebabkan stres, memengaruhi kepercayaan diri, dan menjadi permasalahan dalam hubungan.

Baca juga: Gejala dan Cara Mengetahui Disfungsi Ereksi

Gangguan terkait mendapatkan atau memertahankan ereksi juga dapat menjadi tanda kondisi kesehatan mendasar yang memerlukan perawatan dan faktor risiko penyakit jantung.

Segera hubungi dokter untuk melakukan konsultasi bila merasa terdapat gangguan terkait ereksi, bahkan jika merasa malu.

Mengobati kondisi yang mendasari dapat mengembalikkan kembali fungsi ereksi. Akan tetapi, dalam kasus lian, diperlukan obat-obatan atau perawatan lainnya.

Gejala

Seseorang dapat memiliki disfungsi ereksi jika secara teratur mengalami:

  • kesulitan mendapatkan ereksi
  • kesulitan memertahankan ereksi selama aktivitas seksual
  • berkurangnya minat pada seks.

Gangguan lain yang berhubungan dengan disfungsi ereksi meliputi:

  • ejakulasi dini
  • ejakulasi tertunda
  • anorgasmia atau ketidakmampuan mencapai orgasme setelah banyak rangsangan.

Jika mengalami gejala-gejala di atas selama setidaknya tiga bulan atau lebih, bicarakan dengan dokter.

Penyebab

Disfungsi ereksi dapat disebabkan oleh masalah kesehatan, masalah emosional, atau keduanya.

Baca juga: Benarkah Terlalu Sering Bersepeda Sebabkan Disfungsi Ereksi?

Beberapa faktor risiko yang diketahui adalah:

  • berusia di atas 50 tahun
  • memiliki gula darah tinggi (diabetes)
  • memiliki tekanan darah tinggi
  • memiliki penyakit kardiovaskular
  • memiliki kolesterol tinggi
  • merokok
  • menggunakan obat-obatan atau minum terlalu banyak alkohol
  • memiliki berat badan lebih
  • kurang olahraga.

Meskipun disfungsi ereksi menjadi lebih umum seiring bertambahnya usia pria, gangguan ini tidak selalu disebabkan oleh pertambahan umur.

Beberapa pria tetap berfungsi secara seksual hingga usia 80-an. Disfungsi ereksi dapat menjadi tanda awal dari masalah kesehatan yang lebih serius.

Penting untuk mengobati kondisi yang mendasari penyebab disfungsi ereksi.

Diagnosis

Beberapa tes yang dapat mengonfirmasi diagnosis disfungsi ereksi, yaitu:

  • pemeriksaan fisik: termasuk pemeriksaan yang cermat terhadap penis dan testis, serta memeriksa saraf untuk mengecek sensasi
  • tes darah: sampel akan dikirim ke laboratorium untuk memeriksa tanda-tanda penyakit, jantung, diabetes, kadar testosteron rendah, dan kondisi kesehatan lainnya
  • tes urin (urinalisa): seperti tes darah, digunakan untuk mencari tanda-tanda dan kondisi kesehatan lain yang mendasarinya
  • USG: biasa dilakukan oleh spesialis di kantor, menggunakan alat seperti tongkat (transduser) yang ditempatkan di atas pembuluh darah yang memasok penis. Alat ini dapat membantu dokter melihat jika terdapat masalah pada aliran darah

    Tes ini terkadang dilakukan dalam kombinasi dengan suntikan obat ke dalam penis untuk merangsang aliran darah dan menghasilkan ereksi

  • evaluasi psikologis: dokter mungkin akan mengajukan pertanyaan yang dapat menyingkirkan kemungkinan gangguan psikologis yang dapat menyebabkan disfungsi ereksi.

Baca juga: Stres Sebabkan Disfungsi Ereksi, Kok Bisa?

Perawatan

Perawatan untuk disfungsi ereksi dapat dimulai dengan menjaga kesehatan jantung dan pembuluh darah.

Selain itu, dokter juga akan memberi saran terkait faktor risiko yang dimiliki seseorang agar dapat ditangani lebih baik.

Beberapa kebiasaan tertentu mungkin perlu diubah atau bahkan dihentikan secara keseluruhan, seperti makan makanan tertentu, merokok, memperbanyak olahraga, menghentikan penggunaan obat-obatan atau alkohol.

Penyedia layanan kesehatan juga mungkin akan menyarankan untuk menangani masalah emosional.

Masalah ini dapat berasal dari konflik hubungan, stres kehidupan, depresi, atau kecemasan dari masalah masa lalu dengan disfungsi ereksi (kecemasan kinerja.)

Beberapa obat-obatan juga mungkin akan diberikan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Artikel ini tidak diperuntukkan untuk melakukan self diagnosis. Harap selalu melakukan konsultasi dengan dokter untuk mendapatkan pemeriksaan dan penanganan yang tepat.

Indeks Penyakit


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.