Kompas.com - 11/01/2022, 13:00 WIB
Ilustrasi penyakit fatty liver, bahaya fatty liver, penyebab fatty liver Shutterstock/ExplodeIlustrasi penyakit fatty liver, bahaya fatty liver, penyebab fatty liver

KOMPAS.com - Penyakit hati berlemak dapat terjadi ketika terdapat lemak yang berlebihan atau menumpuk di hati.

Tipe

Melansir Healthline, terdapat berbagai tipe penyakit hati berlemak, antara lain:

Baca juga: Gejala Fatty Liver dan Penyebabnya

  • Penyakit hati berlemak non alkohol (NAFLD) yaitu ketika lemak menumpuk di hati orang yang tidak minum banyak alkohol
  • Steatohepatitis non alkohol (NASH) adalah jenis NAFLD yang terjadi ketika penumpukan lemak berlebih di hati disertai dengan peradangan.
  • Penyakit hati berlemak alkoholik (AFLD) yaitu terjadi akibat konsumsi alkohol berlebihan dan menjadi tahap paling awal dari penyakit hati terkait alkohol
  • Steatohepatitis alkoholik (ASH) adalah jenis AFLD yang terjadi ketika penumpukan lemak berlebih di hati akibat alkohol disertai dengan peradangan
  • Perlemakan hati akut kehamilan (AFLP), terjadi ketika kelebihan lemak menumpuk di hati selama kehamilan.

Faktor risiko

Pada dasarnya, penyebab penyakit hati berlemak tidak sepenuhnya jelas.

Dilansir dari Medical News Today, berikut beberapa faktor risiko penyakit hati berlemak yang perlu Anda ketahui, antara lain:

  • Kondisi medis tertentu seperti obesitas, tekanan darah tinggi, diabetes tipe 2, sindrom metabolik, infeksi atau resistensi insulin
  • Kondisi genetik langka tertentu
  • Kehamilan
  • Efek samping dari beberapa jenis obat
  • Penyalahgunaan alkohol dan alkoholisme.

Gejala

Penderita penyakit hati berlemak mungkin tidak mengalami gejala apa pun, bahkan saat penyakitnya berkembang.

Baca juga: Apakah Fatty Liver Berbahaya?

Namun, berdasarkan Medical News today, penyakit ini dapat memperbesar hati yang menyebabkan gejala seperti:

  • Rasa nyeri atau tidak nyaman pada sisi kanan atas perut, yaitu di antara pinggul dan dada
  • Kehilangan selera makan
  • Merasa sakit atau muntah
  • Penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan
  • Kelelahan.

Diagnosis

Berdasarkan Medical News Today, diagnosis penyakit hati berlemak meliputi:

  • Diskusi mengenai riwayat kesehatan, diet, dan kebiasaan gaya hidup seseorang
  • Pemeriksaan fisik
  • Tes darah, mengukur tingkat enzim hati tertentu yang lebih tinggi
  • Tes pencitraan, seperti USG, CT scan, atau MRI untuk mengidentifikasi lemak di hati atau tanda-tanda lain dari penyakit hati berlemak
  • Biopsi untuk memeriksa penyakit.

Perawatan

Melansir Medical News Today, pilihan perawatan untuk mengatasi penyakit hati berlemak meliputi:

  • Mengurangi berat badan secara bertahap dengan diet seimbang dan olahraga teratur
  • Tidak mengonsumsi alkohol
  • Resep obat dan operasi untuk mengatasi komplikasi yang terjadi seperti gagal hati.

Baca juga: Kenali Tahapan Fatty Liver dari Grade 0 sampai 3

Pencegahan

Mengutip Healthline, melakukan perubahan gaya hidup sangat penting dalam

  • Mengelola berat badan Anda
  • Makan makanan kaya nutrisi yang rendah lemak dan karbohidrat olahan
  • Mengambil langkah-langkah untuk mengelola gula darah, kadar trigliserida, dan kadar kolesterol
  • Mengikuti rencana perawatan yang direkomendasikan dokter untuk diabetes, jika Anda memiliki kondisi ini
  • Melakukan olahraga teratur.
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Artikel ini tidak diperuntukkan untuk melakukan self diagnosis. Harap selalu melakukan konsultasi dengan dokter untuk mendapatkan pemeriksaan dan penanganan yang tepat.

Indeks Penyakit


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
PENYAKIT
Sirosis
Sirosis
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

6 Penyebab Kram Perut saat Hamil yang Perlu Diwaspadai

6 Penyebab Kram Perut saat Hamil yang Perlu Diwaspadai

Health
5 Minuman Pelega Sakit Tenggorokan dan Jaga Daya Tahan Tubuh

5 Minuman Pelega Sakit Tenggorokan dan Jaga Daya Tahan Tubuh

Health
Benarkah Ibu Menyusui Tak Boleh Konsumsi Makanan Pedas?

Benarkah Ibu Menyusui Tak Boleh Konsumsi Makanan Pedas?

Health
Sindrom Zollinger-Ellison (ZES)

Sindrom Zollinger-Ellison (ZES)

Penyakit
Benarkah Susu Sapi Ampuh Redakan Gejala Heartburn?

Benarkah Susu Sapi Ampuh Redakan Gejala Heartburn?

Health
Limfangitis

Limfangitis

Penyakit
Terlihat Sama, Ini Beda Depresi dan PTSD

Terlihat Sama, Ini Beda Depresi dan PTSD

Health
Penyakit Jantung Rematik

Penyakit Jantung Rematik

Penyakit
3 Cara Mengatasi Bayi Sungsang secara Alami dan Medis

3 Cara Mengatasi Bayi Sungsang secara Alami dan Medis

Health
Pahami 5 Gejala Awal Kanker Usus

Pahami 5 Gejala Awal Kanker Usus

Health
6 Gejala Asam Urat di Lutut

6 Gejala Asam Urat di Lutut

Health
Karsinoma Sel Skuamosa

Karsinoma Sel Skuamosa

Penyakit
10 Penyebab Sakit Perut Bagian Atas

10 Penyebab Sakit Perut Bagian Atas

Health
Rahim Turun

Rahim Turun

Penyakit
6 Jenis Gangguan Pola Tidur dan Cara Mengatasinya

6 Jenis Gangguan Pola Tidur dan Cara Mengatasinya

Health
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.