Kompas.com - 12/01/2022, 17:00 WIB

KOMPAS.com - Pectus excavatum adalah suatu kondisi ketika tulang dada seseorang cekung ke dalam dada.

Dalam kasus yang parah, pectus excavatum dapat terlihat seolah-olah bagian tengah dada telah dicabut, meninggalkan penyok yang dalam.

Sementara tulang dada yang cekung sering terlihat segera setelah lahir, keparahan pectus excavatum biasanya memburuk selama percepatan pertumbuhan remaja.

Baca juga: 11 Penyebab Dada Bagian Tengah Sakit Saat Bangun Tidur

Kasus pectus excavatum yang parah dapat mengganggu fungsi jantung dan paru-paru.

Penyebab

Penyebab pasti penyakit ini tidak diketahui. Ada pun pectus excavatum terjadi dengan sendirinya.

Selain riwayat keluarga yang mengidap pectus excavatum, masalah medis lain yang terkait dengan kondisi ini meliputi:

  • Sindrom Marfan (penyakit jaringan ikat)
  • Sindrom Noonan (gangguan yang menyebabkan banyak bagian tubuh berkembang secara tidak normal)
  • Sindrom Polandia (gangguan yang menyebabkan otot tidak berkembang sepenuhnya atau sama sekali)
  • Rakhitis (pelunakan dan pelemahan tulang)
  • Skoliosis (kelengkungan tulang belakang yang tidak normal).

Gejala

Gejala umum pectus excavatumatum adalah sedikit lekukan di dada.

Pada beberapa orang, kedalaman lekukan memburuk pada awal masa remaja dan dapat terus memburuk hingga dewasa.

Pada kasus pectus excavatum yang parah, tulang dada dapat menekan paru-paru dan jantung. Tanda dan gejala yang mungkin terjadi antara lain:

  • Toleransi olahraga menurun
  • Detak jantung cepat atau jantung berdebar-debar
  • Infeksi saluran pernapasan berulang
  • Mengi atau batuk
  • Sakit dada
  • Bising jantung
  • Kelelahan
  • Pusing.

Baca juga: Ciri-ciri Skoliosis pada Anak-anak dan Dewasa

Diagnosis

Diagnosis pectus excavatum dilakukan dengan pemeriksaan fisik sederhana.

Cukup sering, cacat tidak terlihat sampai awal masa remaja.

Pemeriksaan yang lebih rinci, seperti MRI atau CT scan dan pengujian latihan kardiopulmoner (jantung dan paru-paru), secara akurat mengukur seberapa serius pektus dan pengaruhnya terhadap fungsi kardiopulmoner.

Ekokardiogram dan tes fungsi paru (PFT) juga dapat digunakan untuk mengevaluasi pectus excavatum.

Perawatan

Pengidap pectus excavatum ringan yang tidak terganggu oleh penampilan mereka dan tidak memiliki masalah pernapasan biasanya tidak memerlukan perawatan.

Dalam beberapa kasus, pembedahan dapat mengobati pectus excavatum. Dua jenis operasi yang digunakan ialah:

  • Prosedur terbuka (prosedur Ravitch yang dimodifikasi)
  • Perbaikan invasif minimal (prosedur Nuss).

Dalam prosedur Ravitch,  ahli bedah mengangkat tulang rawan dan tulang rusuk yang tidak normal, mematahkan tulang dada, dan menempatkan sistem pendukung di dada untuk menahannya pada posisi yang tepat.

Operasi ini biasanya digunakan untuk pasien berusia 14 hingga 21 tahun.

Prosedur Nuss adalah teknik yang lebih baru dan kurang invasif.

Baca juga: 6 Gejala Rakhitis, Kelainan Tulang yang Perlu Diwaspadai

Prosedur ini menggunakan sayatan kecil, ahli bedah memasukkan batang logam melengkung untuk mendorong keluar tulang dada dan tulang rusuk.

Dada secara permanen dibentuk kembali dalam 3 tahun dan kedua batang diangkat melalui pembedahan.

Prosedur Nuss dapat digunakan pada pasien berusia 8 tahun ke atas.

Dokter juga biasanya merekomendasikan terapi fisik dan olahraga untuk memperkuat otot dada dan memperbaiki postur tubuh.

Ekskavatum pectus ringan pada pasien muda dapat dirawat di rumah dengan perangkat bel vakum.

Dalam pendekatan nonoperasi ini, perangkat bel ditempatkan di dada yang terhubung ke pompa dan menciptakan ruang hampa yang menarik dada ke depan.

Seiring waktu, dinding dada tetap maju dengan sendirinya.

Hubungi penyedia layanan kesehatan jika melihat atau merasakan salah satu gejala berikut:

  • Sakit dada
  • Kesulitan bernapas
  • Perasaan depresi karena bentuk dada
  • Merasa lelah, bahkan ketika tidak beraktivitas.

Komplikasi

Kasus pectus excavatum yang parah dapat menekan jantung dan paru-paru atau mendorong jantung ke satu sisi.

Baca juga: 8 Macam Kelainan pada Tulang Manusia yang Perlu Diwaspadai

Bahkan kasus pectus excavatum ringan dapat mengakibatkan masalah kepercayaan diri dan kesehatan mental.

Pencegahan

Penyebab pectus excavatum tidak diketahui, sehingga tidak bisa dicegah tapi bisa diobati.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Artikel ini tidak diperuntukkan untuk melakukan self diagnosis. Harap selalu melakukan konsultasi dengan dokter untuk mendapatkan pemeriksaan dan penanganan yang tepat.

Indeks Penyakit


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.