Kompas.com - 13/06/2020, 20:08 WIB
. SHUTTERSTOCK.

KOMPAS.com - Banyak orang tak berdaya saat menghadapi kandasnya hubungan asmara.

Putus cinta bisa menyebabkan seseorang patah hati sampai mengalami kesedihan mendalam.

Dampak putus cinta ini ada juga yang sampai berujung pada sindrom patah hati. Seperti dilansir Web MD, gejala sindrom patah hati mirip serangan jantung.

Baca juga: Sering Stres dan Gampang Emosi, Waspadai Sindrom Patah Hati

Apa yang terjadi saat seseorang putus cinta?

Psikolog klinis Adam Borland, PsyD. menjelaskan, kesedihan karena putus cinta sama dengan saat ditinggal mati orang yang dicintai.

"Kedua pengalaman menyedihkan tersebut sama-sama menyebabkan syok," jelas dia seperti dilansir Cleveland Clinic (23/1/2019).

Setelah putus cinta atau ditinggal meninggal dunia, seseorang bisa merasa takut, marah, bingung, dan kesepian.

Sejumlah 60% keuntungan dari artikel Health disalurkan untuk warga terdampak Covid-19.

Bagikan artikel-artikel Health yang bermanfaat di media sosial agar lebih banyak warga terbantu. — Bagikan artikel ini

Bersedih Secukupnya setelah Putus Cinta Baik untuk Kesehatan Mental
Bersedih setelah putus cinta adalah proses alami yang dapat membantu otak menyesuaikan diri menghadapi kenyataan yang baru.
Bagikan artikel ini melalui

Selain itu, seseorang yang baru mengalami perpisahan merasa kehilangan arah karena gamang menghadapi masa depan.

Akibatnya, mereka jadi gampang cemas karena tidak memiliki tujuan dan rencana pasti lagi. Kondisi ini bisa menyebabkan krisis identitas.

"Orang yang putus cinta bisa ragu pada dirinya sendiri bisa kembali bangkit. Bahkan ada yang pesimistis dengan cinta," kata Borland.

Baca juga: 8 Ciri-ciri Orang Kreatif Menurut Psikologi Positif

Kendati kesedihan saat putus cinta dianggap sama dengan saat ditinggal meninggal dunia, namun pada dasarnya keduanya berbeda.

Halaman:

Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X