Kompas.com - 05/10/2020, 12:21 WIB
Ilustrasi. ThinkstockIlustrasi.

KOMPAS.com – Kesehatan punggung menentukan banyak hal, termasuk postur tubuh, kemampuan bergerak, dan keseimbangan.

Kesehatan punggung juga memungkinkan organ, struktur rangka, dan lainnya untuk dapat bekerja dengan baik.

Oleh sebab itu, adanya gangguan kesehatan pada punggung, termasuk kemunculan bonjolan di bagian tubuh ini layak untuk diwaspadai.

Baca juga: 7 Penyebab Anak Terlambat Bicara dan Cara Mengatasinya

Merangkum Bouyhealth, ada banyak hal yang bisa menjadi penyebab benjolan di punggung muncul, mulai dari infeksi, reaksi alergi, gangguan kulit, termasuk penyakit yang lebih serius, seperti tumor hingga kanker.

Berikut ini adalah beberapa kemungkinan penyebab benjolan di punggung yang baik diwaspadai:

1. Struktur belakang

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Benjolan di punggung bisa jadi muncul sebagai hasil dari struktur dasar di punggung yang tumbuh tidak teratur.

Ada berbagai struktur khusus di tubuh belakang, termasuk di antaranya:

  • Saraf

Bagian tubuh belakang adalah rumah bagi sumsum tulang belakang, yang merupakan struktur pendukung sentral tubuh dan pusat penyiaran untuk pesan-pesan yang masuk ke dan dari tubuh dan otak.

Saraf yang berasal dari tulang belakang memberikan sensasi dan memungkinkan pergerakan ke berbagai bagian tubuh.

  • Otot

Ada banyak otot di punggung, baik dangkal maupun dalam.

Otot-otot ini memungkinkan Anda untuk bisa membungkuk, memelintir, berdiri, dan mengangkat.

Otot ekstensor membantu Anda menahan tubuh agar tetap tegak, otot fleksor membantu Anda menekuk, dan otot miring membantu Anda berputar.

Baca juga: 3 Penyebab Nyeri Otot dan Cara Mengatasinya

  • Lemak

Terdapat lapisan jaringan lemak di bawah kulit yang menyimpan energi, mengatur suhu tubuh, dan berfungsi sebagai bantalan pelindung.

  • Limfatik

Sistem limfatik membantu membersihkan tubuh dari limbah dan racun.

Ini termasuk jaringan jaringan dan struktur baik di tubuh maupun di bawah kulit, seperti kelenjar getah bening, yang berperan penting dalam melawan infeksi.

  • Kulit

Mungkin terlihat jelas, tetapi kulit adalah organ penting bagi seluruh tubuh dan seringkali menjadi penyebab paling umum dari benjolan di kulit.

Baca juga: Dokter Sebut Ubah Warna Kulit Jadi Putih Bisa Picu Kanker Kulit

Ketiga lapisan kulit, yakni epidermis, dermis, dan lapisan subkutan dapat menyebabkan benjolan.

Folikel rambut di dalam kulit juga bisa menyebabkan benjolan di punggung.

2. Penyebab neurologis

Sumsum tulang belakang memiliki banyak saraf yang dilindungi oleh selubung membran yang disebut dura, serta kolom tulang yang dikenal sebagai vertebra.

Benjolan atau massa dapat muncul dari salah satu struktur di dalam sistem ini, termasuk dura dan menghasilkan tonjolan yang mungkin dapat Anda rasakan dan lihat di punggung.

Benjolan atau massa ini bisa jinak atau ganas dan memerlukan tindak lanjut dari dokter.

  • Intrameduler

Istilah ini dapat diterjemahkan sebagai "di dalam membran" dan mengacu pada pertumbuhan dari sel-sel di dalam sumsum tulang belakang itu sendiri.

  • Ekstrameduler

Istilah ini dapat diterjemahkan sebagai "di luar membran" dan mengacu pada pertumbuhan dari salah satu struktur di luar sumsum tulang belakang, termasuk saraf yang memanjang dari kanal, tulang, dan dura itu sendiri.

Baca juga: Sudahi Perdebatan, Ini Waktu Berjemur yang Tepat Hasil Kajian Perdoski

3. Penyebab kulit atau jaringan lunak

Benjolan di punggung mungkin juga berhubungan dengan kulit atau jaringan lunak.

Seperti apa saja?

  • Dermatologis

Ada banyak kondisi dermatologis yang bisa menyebabkan benjolan di punggung.

Misalnya, melanoma adalah bentuk kanker kulit berbahaya yang dapat terjadi di bagian tubuh mana pun.

Ini mungkin dimulai sebagai noda kecil atau titik pada kulit yang bisa tumbuh dan menjadi keras dan berubah warna dalam prosesnya.

Baca juga: 18 Makanan yang Mengandung Vitamin E Tinggi

  • Jaringan lunak

Pertumbuhan dapat muncul dari salah satu jaringan yang mendukung dan mengelilingi berbagai bagian tubuh, seperti otot, tendon lemak, dan bahkan lapisan sendi.

Pertumbuhan lemak dan jaringan lunak pada kulit dikenal sebagai lipoma dan sering muncul sebagai nodul lunak, bulat, atau oval tanpa nyeri.

Lipoma paling sering terjadi di punggung dan ekstremitas atas tetapi dapat muncul di lokasi lain.

4. Penyebab limfatik

Kelenjar getah bening mengandung sel kekebalan untuk melawan infeksi dan menyaring zat berbahaya dari tubuh.

Ketika terinfeksi, kelanjar getah bening ini bisa membengkak dan menghasilkan benjolan yang teraba.

Jika pembengkakan kelenjar getah bening menyebabkan benjolan di punggung, Anda mungkin juga mengalami nyeri tekan dan demam.

5. Kista kulit

Kista adalah kantung atau benjolan kecil, berisi cairan, udara, lemak, atau bahan lain, yang mulai tumbuh di suatu tempat di tubuh tanpa alasan yang jelas.

Baca juga: Manfaat Vitamin C untuk Kecantikan dan Cara Penggunaannya

Kista kulit adalah kista yang terbentuk tepat di bawah kulit, termasuk di bagian punggung.

Kista kulit diyakini terbentuk di sekitar sel keratin yang terperangkap.

Keratin adalah materi dasar penyusun kulit, rambut dan kaku manusia.

Kista ini tidak menular.

Siapa pun bisa terkena kista kulit, tetapi paling sering terjadi pada mereka yang berusia di atas 18 tahun, berjerawat, atau terluka pada kulit.

Gejala kista kulit berupa munculnya benjolan kecil bulat di bawah kulit.

Kista ini biasanya tidak menimbulkan rasa sakit kecuali jika terinfeksi, yang akan memerah dan nyeri serta berisi nanah.

Diagnosis dapat dilakukan melalui pemeriksaan fisik.

Kista kecil dapat dibiarkan begitu saja, namun jika tidak sedap dipandang atau cukup besar untuk mengganggu gerakan, dapat diangkat dengan prosedur sederhana yang dilakukan di ruang praktik dokter.

Baca juga: 10 Penyebab Kanker Serviks yang Harus Diwaspadai

Kista yang terinfeksi harus dirawat agar infeksinya tidak menyebar.

6. Lipoma

Lipoma adalah kata yang diterjemahkan sebagai "tumor lemak".

Tetapi, lipoma bukanlah kanker.

Lipoma hanyalah pertumbuhan lemak di antara lapisan otot dan kulit di atasnya.

Penyebab lipoma pastinya tidak atau belum diketahui.

Kondisi ini biasanya terjadi karena adanya riwayat keluarga dan dikaitkan dengan sindrom yang tidak biasa lainnya, seperti adiposis dolorosa.

Lipoma paling sering muncul setelah usia 40 tahun.

Gejala berupa benjolan lembut dan mudah digerakkan di bawah kulit, berukuran sekitar dua inci atau 5 cm.

Baca juga: 9 Cara Mencegah Kanker Serviks Saran Dokter Obgyn

Lipoma tidak menimbulkan rasa sakit kecuali pertumbuhannya mengiritasi saraf di sekitarnya.

Benjolan ini paling sering ditemukan di punggung, leher, dan perut, dan terkadang bisa di lengan atau kaki bagian atas.

Adalah benar jika Anda punya rencana untuk memeriksakan pertumbuhan benjolan baru atau tidak biasa kepada dokter, hanya untuk memastikan itu jinak atau tidak.

Diagnosis lipoma dapat ditegakkan melalui pemeriksaan fisik, biopsi, dan pencitraan seperti USG atau CT scan.

Biasanya pengobatan untuk lipoma tidak diperlukan kecuali lipoma dianggap tidak sedap dipandang atau mengganggu struktur lain.

Lipma dapat dihilangkan melalui operasi atau sedot lemak.

7. Abses kulit

Abses kulit adalah kantong besar nanah yang terbentuk tepat di bawah kulit.

Kondisi ini disebabkan oleh bakteri yang berada di bawah kulit, biasanya melalui luka kecil atau goresan, dan mulai berkembang biak.

Baca juga: 4 Cara Deteksi Dini Kanker Serviks

Gejala abses kulit antara lain berupa:

  • Benjolan nanah yang besar
  • Benjolan berwarna merah
  • Bengkak
  • Nyeri di bagian tubuh mana pun di bawah kulit yang terkena
  • Mungkin ada demam, menggigil, dan nyeri tubuh akibat infeksi

Jika tidak ditangani, ada risiko abses membesar, menyebar, dan menyebabkan penyakit serius.

Diagnosis abses kulit dapat dilakukan melalui pemeriksaan fisik.

Abses kecil bisa sembuh dengan sendirinya, melalui sistem kekebalan tubuh.

Tetapi, beberapa abses mungkin perlu dikeringkan atau “ditusuk” di ruang perawatan dokter agar nanah dapat dibersihkan.

Selain itu, antibiotik biasanya juga diresepkan.

Menjaga kebersihan kulit dan senantiasa menggunakan pakaian serta handuk bersih dapat membantu memastikan abses tidak kambuh.

8. Karsinoma sel basal

Karsinoma sel basal adalah bentuk kanker kulit yang tumbuh lambat.

Baca juga: 6 Cara Mengobati Bisul Secara Alami

Kanker kulit sendiri terbagi dalam dua kelompok besar, yakni non-melanoma dan melanoma.

Karsinoma sel basal adalah jenis kanker kulit non-melanoma.

Gejala utama karsinoma sel basal di antaranya yakni:

  • Perubahan wujud kulit
  • Benjolan merah muda atau merah
  • Benjolan kecil di punggung dan bisa juga di wajah
  • Benjolan tidak nyeri
  • Benjolan semakin membesar

9. Kutil

Kutil atau dapat disebut sebagai veruka dapat muncul di berbagai bagian tubuh, termasuk punggung.

Baca juga: Waspada Kutil Kelamin (1): Gejalanya Kerap Tak Disadari

Kutil yang tumbul di punggung biasanya berukuran kecil, kasar, dan membulat di lapisan atas kulit.

Kutil ini bisa muncul sendiri atau dalam kelompok.

Kutil biasa disebabkan oleh human papillomavirus (HPV) dan menular melalui kontak langsung.

Benjolan ini dapat menyebar dari satu tempat di tubuh ke tempat lain hanya melalui sentuhan.

10. Bisul (furunkel)

Bisul adalah infeksi pada folikel rambut.

Infeksi terbentuk di bawah kulit di akar rambut dan dapat terjadi di mana saja di tubuh.

Infeksi ini disebabkan oleh bakteri, paling sering yakni Staphylococcus aureus.

Iritasi yang disebabkan oleh pakaian atau hal lain yang menggosok kulit dapat menyebabkan kulit rusak dan memungkinkan bakteri masuk.

Bakteri staph sendiri bisa ditemukan di mana-mana.

Baca juga: 6 Cara Mengobati Bisul Secara Alami

Sering mencuci tangan dan selalu menjaga kebersihan badan akan sangat membantu mencegah penyebaran bisul.

Orang yang paling rentan terkena bisul adalah mereka yang memiliki sistem kekebalan yang lemah, pengidap diabetes; dan infeksi kulit lainnya.

Gejala bisul, antara lain berupa:

  • Benjolan tunggal di bawah kulit
  • Timbul nyeri
  • Benjolan berwarna merah
  • Berisi nanah

Penting untuk mengobati bisul, karena infeksi dapat menyebar ke aliran darah dan menyebar ke seluruh tubuh.

Diagnosis dibuat melalui pemeriksaan fisik dan terkadang sampel cairan dari bisul.

Perawatan mungkin melibatkan sayatan dan drainase infeksi, diikuti dengan krim untuk dioleskan ke tempat bisul dan / atau pengobatan antibiotik.

Baca juga: Waspada Kutil Kelamin (2): Bisa Sebesar Melon dan Jadi Kanker

11. Jerawat

Tak hanya bisa berkembang di wajah, benjolan jerawat juga bisa muncul di punggung.

Secara medis, jerawat adalah erupsi kulit kecil yang berisi minyak, sel kulit mati, dan bakteri.

Jerawat sering kali muncul pertama kali saat pubertas, ketika hormon meningkatkan produksi minyak di kulit dan terkadang menyumbat pori-pori.

Maka dari itu, orang yang paling rentan terkena jerawat adalah remaja berusia sekitar 13 hingga 17 tahun.

Gejala jerawat di antaranya yakni:

  • Berupa pori-pori tersumbat yang mungkin tampak datar dan hitam di permukaan, karena minyak menjadi gelap saat terpapar udara
  • Berupa pori-pori tersumbat yang tampak putih di permukaan karena tertutup oleh sel kulit mati
  • Lepuh bengkak
  • Berwarna kuning-putih
  • BBrisi nanah yang dikelilingi oleh kulit yang memerah

Pecahnya jerawat pada kulit dapat menyebabkan rasa sakit serta ketidaknyamanan pada kulit.

Tak hanya itu, pecahnya jerawat juga dapat memunculkan bekas jerawat yang bisa mengganggu penampilan.

Baca juga: Waspada Kutil Kelamin (3): Belum Ada Pengobatan Sempurna, tapi Vaksin Mahal

Penyedia medis dapat membantu menangani kondisi tersebut, terkadang melalui rujukan ke dokter kulit.

Diagnosis jerawat dibuat melalui pemeriksaan fisik.

Perawatan untuk jerawat antara lain melibatkan:

  • Perbaikan pola makan
  • Menjaga kebersihan kulit, rambut, dan handuk
  • Menggunakan obat jerawat atas saran dokter

12. Melanoma

Melanoma adalah jenis kanker kulit yang paling serius.

Seringkali tanda pertama melanoma adalah perubahan dalam ukuran, bentuk atau warna dari tahi lalat atau bintik kulit yang ada.

Baca juga: 4 Gejala Tumor Otak pada Anak yang Perlu Diwaspadai

Kebanyakan melanoma memiliki area hitam atau biru kehitaman.

Melanoma mungkin juga muncul sebagai tahi lalat baru.

Gejala yang selalu terjadi dengan melanoma, yakni fitur atipikal dari benjolan wajah.

13. Angioma ceri

Angioma ceri adalah temuan benjolan kecil, merah, dan tidak berbahaya yang pada umumnya terjadi pada orang lanjut usia (lansia).

Angioma ceri adalah gumpalan sel yang tumbuh berlebihan yang berasal dari bagian dalam pembuluh darah, atau endotel vaskular.

Angioma ceri paling sering mulai muncul sekitar usia 40 tahun.

Cara mengobati benjolan di punggung

Merangkum Medical News Today, karena penyebab benjolan punggung bervariasi, penting untuk membuat janji dengan dokter untuk mendapatkan diagnosis dan pengobatan yang tepat.

Bergantung pada penyebab gejala Anda, dokter mungkin akan menyarankan hal berikut:

1. Pembedahan

Pembedahan sering kali merupakan pilihan lini pertama untuk menghilangkan pertumbuhan benjolan jinak dan ganas yang muncul di bagian punggung maupun area tubuh lainnya.

Penting untuk berhati-hati dalam menghilangkan pertumbuhan tersebut karena kerusakan pada sumsum tulang belakang dan komponennya dapat mengakibatkan konsekuensi serius, seperti kelumpuhan permanen.

Baca juga: 10 Penyebab Leher Sakit dan Cara Mengatasinya

2. Pengangkatan dengan pembedahan non-invasif

Ada banyak pilihan semibedah non-invasif untuk menghilangkan benjolan dermatologis tertentu yang mungkin muncul di punggung.

Modalitas pengobatan seperti elektrodesikasi, eksisi cukur, dan bahkan gunting dapat menghilangkan lesi di punggung.

3. Antibiotik

Jika Anda mengalami pembengkakan kelenjar getah bening akibat infeksi, dokter mungkin saja akan memberikan pengobatan antibiotik yang sesuai.

4. Perawatan kanker

Jika benjolan punggung Anda dan gejala yang terkait disebabkan oleh kanker, dokter biasanya akan mendiskusikan pilihan perawatan termasuk operasi, radiasi, atau kemoterapi.

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Nyeri Kronis

Nyeri Kronis

Penyakit
Kenapa Kolesterol LDL Tidak Boleh Tinggi?

Kenapa Kolesterol LDL Tidak Boleh Tinggi?

Health
Rosacea

Rosacea

Penyakit
8 Penyebab Anemia pada Ibu Hamil yang Perlu Diwaspadai

8 Penyebab Anemia pada Ibu Hamil yang Perlu Diwaspadai

Health
Bradikardia

Bradikardia

Penyakit
10 Penyebab Menopause Dini pada Wanita

10 Penyebab Menopause Dini pada Wanita

Health
Gangguan Sendi Rahang

Gangguan Sendi Rahang

Penyakit
Mengenali Tahap Pemulihan Operasi Caesar

Mengenali Tahap Pemulihan Operasi Caesar

Health
Cacar Api

Cacar Api

Penyakit
7 Efek Gagal Jantung dan Cara Mencegahnya

7 Efek Gagal Jantung dan Cara Mencegahnya

Health
Ptosis

Ptosis

Penyakit
9 Penyebab Pergelangan Tangan Sakit yang Perlu Diwaspadai

9 Penyebab Pergelangan Tangan Sakit yang Perlu Diwaspadai

Health
9 Gejala Anemia pada Ibu Hamil yang Perlu Diwaspadai

9 Gejala Anemia pada Ibu Hamil yang Perlu Diwaspadai

Health
Herpes Genital

Herpes Genital

Penyakit
Hubungan Anemia dan Gagal Jantung yang Penting Diketahui

Hubungan Anemia dan Gagal Jantung yang Penting Diketahui

Health
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.