Kompas.com - 27/10/2020, 10:33 WIB
Ilustrasi mual Ilustrasi mual

KOMPAS.com - Sejumlah kondisi dapat membuat Anda merasa mual setelah makan, mulai dari keracunan makanan hingga kehamilan.

Melihat lebih dekat gejala lain dapat membantu Anda menentukan penyebab mual setelah makan yang dialami.

Setelah Anda mengidentifikasi masalahnya, dokter dapat membantu Anda menemukan pengobatan yang akan menjauhkan Anda dari sakit perut.

Baca juga: 21 Penyebab Sakit Perut Setelah Makan

Setelah itu, Anda pun bisa menikmati makanan bebas mual.

Berikut ini adalah beragam kondisi yang bisa menjadi penyebab mual setalah makan:

1. Alergi makanan

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Melansir Health Line, makanan tertentu, seperti kerang, kacang-kacangan, atau telur, dapat menipu sistem kekebalan tubuh untuk mengidentifikasi mereka sebagai bahan asing yang berbahaya.

Ketika Anda makan salah satu makanan pemicu ini, sistem kekebalan tubuh bisa meluncurkan serangkaian peristiwa yang mengarah pada pelepasan histamin dan bahan kimia lainnya.

Bahan kimia ini menghasilkan gejala alergi.

Selain mual, berikut ini gejala alergi makanan lainnya yang bisa menyertai:

  • Gatal-gatal
  • Mulut dan tenggorokan bengkak
  • Sulit bernapas
  • Napas mengi
  • Sakit perut
  • Muntah

Baca juga: Beda Gejala Sakit Perut Akibat Virus dan Keracunan Makanan

2. Keracunan makanan

Makanan yang didiamkan terlalu lama atau tidak disimpan dengan benar akan menarik bakteri, virus, dan parasit yang dapat membuat Anda sakit.

Gejala keracunan makanan seperti mual, muntah, diare, dan demam biasanya dimulai dalam beberapa jam setelah Anda makan makanan yang terkontaminasi.

3. Flu perut

Virus perut atau terkadang disebut juga sebagai flu perut adalah penyakit yang menginfeksi usus dan memicu gejala gastrointestinal seperti mual, muntah, dan diare.

Di masyarakat, gastroenteritis lebih dikenal sebagai muntaber.

Anda dapat tertular flu perut dengan berada terlalu dekat dengan seseorang yang sakit, atau dengan makan makanan atau minum air yang telah terkontaminasi virus tersebut.

Baca juga: 10 Penyebab Sakit Perut yang Perlu Diwaspadai dan Cara Mengatasinya

Virus merupakan penyebab paling sering dari gastroenteritis.

Virus penyebab gastroenteritis di antaranya, yakni Norovirus dan Rotavirus.

Bakteri juga bisa menyebabkan flu perut, seperti Staphylococcus, Salmonella, Shigela, dan E. coli.

Sedangkan contoh parasit yang bisa menyebabkan flu perut adalah Giardia, Cryptosporidium, dan Entamoeba.

4. Kehamilan

Salah satu tanda awal kehamilan adalah perasaan tidak nyaman dan mual, yang biasanya dimulai pada bulan kedua kehamilan.

Perubahan kadar hormon memicu mual kehamilan ini.

Meskipun secara resmi disebut "morning sickness", mual pada dasarnya bisa menyerang kapan saja, termasuk setelah makan.

Terkadang bau atau rasa dari makanan tertentu cukup membuat perut ibu hamil merasa mual.

Perasaan itu pada umumnya bersifat sementara, dan tidak akan merugikan ibu hamil atau bayi dalam kandungan.

Mual sebagai tanda awal kehamilan biasanya disertai dengan gejala lain, seperti:

  • Payudara bengkak
  • Terlambat haid
  • Kelelahan

Baca juga: 11 Tanda Awal Kehamilan yang Sering Tak Disadari, Termasuk Jerawat?

5. Asam lambung naik

Rasa terbakar di belakang tulang dada Anda, yang dikenal sebagai heartburn adalah gejala khas gastroesophageal disease (GERD).

Kondisi ini juga dapat menyebabkan mual.

GERD terjadi ketika katup otot antara kerongkongan dan lambung tidak berfungsi, sehingga asam lambung bocor naik ke kerongkongan.

6. Stres dan cemas

Stres tidak hanya memengaruhi emosi, tapi juga bisa memengaruhi kesehatan fisik.

Putus cinta yang sulit atau kehilangan pekerjaan dapat membuat Anda kehilangan nafsu makan, atau merasa mual setelah makan.

Rasa mual akan mereda setelah Anda mengendalikan stres.

Baca juga: Cara Mengatasi Sakit Mag dengan Kunyit

Selain mual setelah makan, stres dan rasa cemas dapat pula menimbulkan ragam gejala lain, seperti:

  • Nyeri otot
  • Kelelahan
  • Kehilangan gairah seks
  • Masalah tidur
  • Kesedihan
  • Mudah tersinggung 

7. Efek samping pengobatan

Beberapa obat kemoterapi menyebabkan mual sebagai efek samping.

Beberapa obat termasuk antibiotik dan obat pereda nyeri Mual juga memiliki efek samping berupa rasa mual yang bisa jadi terjadi juga setelah makan.

Rasa mual yang disebabkan oleh efek samping pengobatan biasanya akan hilang setelah Anda menyelesaikan perawatan.

8. Penyakit batu empedu

Kantung empedu adalah organ yang berada di sisi kanan atas perut. Organ ini membantu tubuh mencerna lemak.

Baca juga: 5 Gejala Batu Empedu yang Perlu Diwaspadai

Batu empedu dan penyakit kandung empedu lainnya dapat memengaruhi kemampuan Anda untuk mencerna lemak. Akibatnya, Anda akan merasa mual, terutama setelah makan makanan yang kaya lemak.

9. Sindrom iritasi usus besar 

Irritable bowel syndrome (IBS) atau sindrom iritasi usus besar adalah kumpulan gejala akibat iritasi pada saluran pencernaan yang dapat mencakup sakit perut, diare, dan sembelit.

Mual adalah salah satu keluhan paling umum pada penderita IBS.

10. Mabuk perjalanan

Beberapa orang sangat sensitif terhadap gerakan.

Jika Anda termasuk di antara mereka, gerakan kendaraan yang melaju akan membuat Anda merasa mual.

Makan sebelum atau sesudah bersepeda dapat membuat mual semakin parah.

Baca juga: 8 Cara Menghilangkan Kantuk Saat Berkendara

11. Gangguan psikologis lain

Melansir Medical News Today, anorexia nervosa dan bulimia nervosa adalah gangguan makan paling umum yang ditandai dengan kebiasaan makan yang tidak normal.

Anoreksia nervosa dapat menyebabkan mual akibat asam lambung berlebih atau kelaparan.

Sedangkan, bulimia nervosa dapat menyebabkan mual setelah makan karena keharusan untuk memuntahkan makanan yang dikonsumsi.

12. Masalah vaskular

Mual setelah makan juga bisa menjadi tanda penyempitan pembuluh darah di usus.

Penyempitan pembuluh darah ini membatasi aliran darah.

Mual setelah makan bisa disertai dengan sakit perut yang hebat dan mungkin mengindikasikan kondisi yang dikenal sebagai iskemia mesenterika kronis.

Kondisi ini tiba-tiba bisa memburuk dan mengancam nyawa.

13. Sindrom sakit kepala

Migrain juga bisa menyebabkan mual setelah makan, yang bisa disertai dengan sakit perut yang hebat, muntah, dan pusing.

Baca juga: Sakit Kepala Tegang: Gejala, Penyebab, dan Cara Mengobati

14. Masalah jantung 

Dalam beberapa kasus, mual setelah makan bisa menjadi tanda peringatan serangan jantung.

Kapan harus ke dokter

Biasanya, mual setelah makan tidak terkait dengan kondisi yang serius.

Jika mual setelah makan berlanjut selama lebih dari 5 hari atau mual sudah dicurigai sebagai gejala penyakit tertentu, akan lebih baik bagi siapa saja untuk segera menghubungi dokter.

Anak-anak yang mengalami mual setelah makan mungkin membutuhkan perhatian lebih.

Baca juga: Penyebab Sakit Perut Saat Haid dan Cara Mengatasinya

Hubungi dokter jika:

  • Anak di bawah 6 bulan muntah
  • Seorang anak berusia di atas 6 bulan
  • Muntah dan demam lebih dari 101,4 derajat Fahrenheit atau 38,5 derajat Celsius
  • Seorang anak sudah muntah selama lebih dari 8 jam
  • Seorang anak muntah darah
  • Seorang anak tidak mengeluarkan air seni lebih dari 8 jam
  • Seorang anak mengantuk secara tidak normal
  • Seorang anak mengalami sakit perut selama 2 jam
  • Seorang anak sakit kepala

Mencatat waktu mual dan makanan yang dikonsumsi secara tepat dapat membantu dokter membuat diagnosis.

Bergantung pada penyebab yang dicurigai, mendapatkan diagnosis lengkap dapat melibatkan:

  • Tes darah atau urin
  • Tes kulit
  • Tes menelan
  • Kolonoskopi atau endoskopi bagian atas
  • CT scan atau MRI perut

Baca juga: 12 Makanan yang Baik untuk Pencernaan

Cara mengobati mual setelah makan

Perawatan atau pengobatan keluhan mual setelah makan akan tergantung pada hasil diagnosis penyebab dan dapat sangat bervariasi.

Misalnya, penderita GERD atau mulas mungkin memerlukan pengobatan dengan obat penghambat asam atau antibiotik untuk bakteri lambung, H. pylori.

Orang dengan riwayat reaksi alergi atau intoleran harus menghindari makanan tertentu.

Dalam kasus flu perut, orang harus tetap terhidrasi dengan baik dan makan makanan lunak begitu mual berkurang.

Kondisi yang lebih parah, seperti penyakit kandung empedu, mungkin memerlukan pembedahan.

Baca juga: 9 Makanan yang Mengandung Probiotik untuk Sehatkan Pencernaan

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Nyeri Kronis

Nyeri Kronis

Penyakit
Kenapa Kolesterol LDL Tidak Boleh Tinggi?

Kenapa Kolesterol LDL Tidak Boleh Tinggi?

Health
Rosacea

Rosacea

Penyakit
8 Penyebab Anemia pada Ibu Hamil yang Perlu Diwaspadai

8 Penyebab Anemia pada Ibu Hamil yang Perlu Diwaspadai

Health
Bradikardia

Bradikardia

Penyakit
10 Penyebab Menopause Dini pada Wanita

10 Penyebab Menopause Dini pada Wanita

Health
Gangguan Sendi Rahang

Gangguan Sendi Rahang

Penyakit
Mengenali Tahap Pemulihan Operasi Caesar

Mengenali Tahap Pemulihan Operasi Caesar

Health
Cacar Api

Cacar Api

Penyakit
7 Efek Gagal Jantung dan Cara Mencegahnya

7 Efek Gagal Jantung dan Cara Mencegahnya

Health
Ptosis

Ptosis

Penyakit
9 Penyebab Pergelangan Tangan Sakit yang Perlu Diwaspadai

9 Penyebab Pergelangan Tangan Sakit yang Perlu Diwaspadai

Health
9 Gejala Anemia pada Ibu Hamil yang Perlu Diwaspadai

9 Gejala Anemia pada Ibu Hamil yang Perlu Diwaspadai

Health
Herpes Genital

Herpes Genital

Penyakit
Hubungan Anemia dan Gagal Jantung yang Penting Diketahui

Hubungan Anemia dan Gagal Jantung yang Penting Diketahui

Health
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.