Kompas.com - 22/03/2021, 08:06 WIB
Ilustrasi kolesterol SHUTTERSTOCKIlustrasi kolesterol

KOMPAS.com -Kolesterol adalah sejenis zat lilin yang ditemukan dalam darah dan sel tubuh.

Hati Anda menghasilkan sebagian besar kolesterol dalam tubuh.

Sisanya berasal dari makanan yang Anda makan.

Kolesterol selama ini sering kali dianggap sebagai zat jahat penyebab munculnya bermacam penyakit berbahaya.

Baca juga: 12 Makanan yang Mengandung Kolesterol Tinggi

Padahal tidak demikian jika kadar kolesterol di dalam tubuh dalam batas normal.

Tubuh Anda membutuhkan kolesterol antara lain untuk membuat hormon, vitamin D, dan cairan pencernaan.

Sejumlah 60% keuntungan dari artikel Health Kompas.com disalurkan untuk warga terdampak Covid-19.

#JernihkanHarapan dengan membagikan artikel-artikel Health Kompas.com yang bermanfaat di media sosial agar lebih banyak warga terbantu. — Bagikan artikel ini

Apakah Bisa Kolesterol Tinggi Karena Keturunan?
Kolesterol tinggi bisa dipicu oleh faktor keturunan, jadi siapa saja yang memiliki kerabat dengan kolesterol tinggi harus lebih waspada.
Bagikan artikel ini melalui

Kolesterol juga bisa membantu organ Anda berfungsi dengan baik.

Namun, memiliki terlalu banyak kolesterol dalam darah memang bisa menjadi masalah.

Kolesterol yang tinggi dari waktu ke waktu dapat merusak arteri Anda, berkontribusi pada penyakit jantung dan meningkatkan risiko stroke.

Banyak orang selama ini mungkin telah memahami bahwa kolesterol tinggi bisa disebabkan oleh faktor gaya hidup.

Tapi, beberapa orang mungkin merasa sudah menjalankan pola makan dengan baik dan berolahraga secara teratur tapi tetap saja mengidap kolesterol tinggi.

Jadi, apakah bisa kolesterol tinggi karena keturunan?

Jawabannya adalah bisa.

Merangkum Medical News Today, ada banyak faktor yang dapat berperan pada tingkat kadar kolesterol Anda.

Salah satunya memang termasuk genetika atau faktor keturunan.

Baca juga: 12 Makanan yang Mengandung Kolesterol Tinggi

Di mana, jika kerabat dekat Anda memiliki kolesterol tinggi, Anda cenderung bisa mengidapnya sendiri.

Namun, banyak faktor gaya hidup, terutama pola makan dan olahraga juga dapat memengaruhi kadar kolesterol dalam darah.

Penyebab kadar kolesterol tidak sehat terjadi dalam tubuh

Secara umum, ada dua bentuk utama kolesterol yang dapat ditemukan dalam tubuh.

Pertama, kolesterol low-density lipoprotein (LDL) atau sering disebut sebagai kolesterol jahat.

Memiliki kadar kolesterol LDL yang tinggi dalam tubuh Anda dianggap sebagai kondisi tidak sehat karena bisa memicu penyakit jantung hingga stroke.

Jenis kolesterol utama lainnya, yakni high-density lipoprotein (HDL) atau kadang-kadang disebut sebagai kolesterol baik.

Berbanding terbalik dengan kadar kolesterol LDL, memiliki kadar kolesterol HDL yang lebih tinggi bisa menjadi tanda kesehatan yang baik.

Baca juga: 8 Faktor Penyebab Kolesterol Tinggi, Tak Hanya dari Makanan

Jika dokter memberi tahu bahwa Anda memiliki kolesterol tinggi, mereka biasanya mengacu pada tingkat kolesterol LDL yang tinggi atau tingkat kolesterol total yang tinggi.

Kolesterol total juga kadang-kadang disebut kolesterol serum. Itu adalah jumlah kolesterol LDL dan HDL dan 20 persen trigliserida Anda.

Kolesterol LDL dan kolesterol total dapat digunakan sebagai indikator risiko terkena penyakit kardiovaskular dan komplikasi lainnya.

Berbagai faktor risiko dapat berkontribusi pada tingkat kolesterol yang tidak sehat.

Ini termasuk:

  • Genetika
  • Pilihan gaya hidup
  • Kombinasi keduanya

Berikut penjelasannya:

1. Mengenal hiperkolesterolemia familial, kolesterol tinggi yang diturunkan

Melansir Health Line, jika Anda memiliki kerabat dekat, seperti orang tua, saudara kandung, atau kakek-nenek yang memiliki kadar kolesterol tinggi, kemungkinan besar Anda akan mengidapnya sendiri.

Baca juga: 8 Tanda Kolesterol Tinggi yang Sering Tak Disadari

Hal ini sebagian besar disebabkan oleh penerusan gen dari orang tua ke anak-anak yang dapat meningkatkan kadar kolesterol dalam darah, seperti gen yang mengkode reseptor yang rusak atau cacat.

Kondisi ini dikenal sebagai hiperkolesterolemia familial.

Hiperkolesterolemia familial adalah bentuk kolesterol tinggi yang diturunkan.

Orang dengan hiperkolesterolemia familial pada umumnya memiliki kadar kolesterol lebih tinggi daripada orang tanpa kondisi ini, meskipun ada pilihan gaya hidup.

Hal itu dikarenakan, orang dengan kondisi hiperkolesterolemia familial tidak dapat mengatur kadar kolesterol seefisien orang lain.

Orang dengan hiperkolesterolemia familial tidak dapat mengontrol kolesterol hanya melalui diet dan olahraga. Penderita mungkin juga perlu menggunakan obat-obatan.

Namun perlu dipahami, memiliki risiko genetik untuk kolesterol tinggi tidak menjamin bahwa Anda akan memiliki kolesterol tinggi. Itu hanya berarti Anda memiliki peningkatan risiko terhadap kolesterol tinggi.

Jika Anda merasa berisiko terkena hiperkolesterolemia familial, dokter mungkin merekomendasikan pengujian genetik.

Baca juga: 9 Penyebab Trigliserida Tinggi yang Perlu Diwaspadai

Pengujian genetik dapat mengidentifikasi gen yang salah dan menentukan apakah Anda menderita hiperkolesterolemia familial atau tidak.

Jika Anda ternyata positif hiperkolesterolemia familial, Anda mungkin memerlukan panel lipid (tes kolesterol) yang lebih sering.

Dokter dapat membantu Anda mengelola kolesterol dan memantau tingkat Anda, sehingga jika Anda mengembangkan kolesterol tinggi, Anda dapat segera memulai pengobatan.

2. Obesitas atau lingkar pinggang besar

Beberapa orang secara genetik cenderung mengalami obesitas atau lingkar pinggang yang besar.

Sementara, keduanya dapat meningkatkan risiko kolesterol tinggi.

Faktor gaya hidup juga berperan dalam kedua faktor risiko tersebut.

Baca juga: 3 Cara Mengukur Obesitas, Mana yang Terbaik?

Obesitas didefinisikan sebagai indeks massa tubuh (BMI) 30 atau lebih tinggi.

Sementara, lingkar pinggang yang besar adalah 102 cm atau lebih untuk pria dan 89 cm atau lebih untuk wanita.

Lemak yang menumpuk di pinggang Anda dapat meningkatkan risiko peningkatan kolesterol dan komplikasi kardiovaskular lainnya.

3. Gula darah tinggi

Kadar glukosa yang tinggi dapat meningkatkan kolesterol LDL dan menurunkan kolesterol HDL.

Kadar glukosa yang tinggi dalam darah Anda juga dapat merusak lapisan arteri. Itu dapat meningkatkan risiko penumpukan lemak di arteri Anda.

Seperti obesitas dan lingkar pinggang, beberapa orang secara genetik lebih cenderung mengalami gula darah tinggi.

Pilihan gaya hidup, seperti diet tinggi soda, permen, atau makanan lain yang mengandung banyak gula, juga dapat berkontribusi pada peningkatan kadar gula darah.

Baca juga: Berapa Kadar Gula Darah Normal dalam Tubuh?

4. Faktor gaya hidup

Beberapa faktor risiko kolesterol tinggi dapat dikontrol sepenuhnya oleh pilihan gaya hidup. Ini termasuk diet, olahraga, dan merokok.

Makan makanan tinggi lemak jenuh dan trans dapat meningkatkan kadar kolesterol Anda.

Makanan tinggi lemak jenuh dan trans meliputi:

  • Daging merah
  • Susu dan yogurt penuh lemak
  • Makanan yang digoreng
  • Permen olahan tinggi

Olahraga dapat meningkatkan kolesterol HDL Anda dan menurunkan kolesterol LDL Anda.

Itu berarti menambahkan olahraga ke dalam rutinitas Anda dapat membantu meningkatkan kadar kolesterol yang sehat dalam tubuh.

Cobalah untuk melakukan latihan aerobik intensitas sedang hingga tinggi selama 150 menit setiap minggu.

Baca juga: Bagaimana Olahraga yang Tepat untuk Tingkatkan Daya Tahan Tubuh?

Pada awalnya, Anda tidak harus mulai berolahraga sebanyak itu jika Anda baru berolahraga.

Lakukanlah secara perlahan dan pastikan untuk berbicara dengan dokter sebelum memulai rutinitas olahraga baru.

Selain itu, akan lebih baik jika Anda mau menambahkan latihan ketahanan, seperti angkat beban atau yoga ke dalam rencana olahraga Anda.

Sementara itu, merokok telah terbukti dapat berdampak negatif pada kesehatan jantung. Itu karena tembakau dapatt merusak dinding pembuluh darah Anda. Ini membuatnya lebih mungkin untuk menumpuk timbunan lemak.

Bicaralah dengan dokter tentang program penghentian merokok yang mungkin berhasil untuk gaya hidup Anda.

Terkadang Anda mungkin perlu mencoba lebih dari satu metode untuk berhenti merokok.

 


Rekomendasi untuk anda
PENYAKIT
Demam
Demam
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Benarkah Tidur dengan Rambut Basah Bisa Memicu Penyakit?

Benarkah Tidur dengan Rambut Basah Bisa Memicu Penyakit?

Health
Badan Lemas

Badan Lemas

Penyakit
Fenomena Gancet saat Berhubungan Seksual, Bagaimana Fakta Medisnya?

Fenomena Gancet saat Berhubungan Seksual, Bagaimana Fakta Medisnya?

Health
Pinggiran Lidah Bergelombang

Pinggiran Lidah Bergelombang

Penyakit
3 Cara Mengobati Kencing Batu

3 Cara Mengobati Kencing Batu

Health
Infeksi Parasit

Infeksi Parasit

Penyakit
Lidah Geografik

Lidah Geografik

Penyakit
Bibir Sobek

Bibir Sobek

Penyakit
Cedera Olahraga, Pentingnya “Sedia Payung Sebelum Hujan” Bagi Atlet

Cedera Olahraga, Pentingnya “Sedia Payung Sebelum Hujan” Bagi Atlet

Health
Kaki Panjang Sebelah

Kaki Panjang Sebelah

Penyakit
Kisah M. Habib Shaleh, 'Lahir Kembali' setelah Koma Cedera Olahraga

Kisah M. Habib Shaleh, "Lahir Kembali" setelah Koma Cedera Olahraga

Health
Gangguan Elektrolit

Gangguan Elektrolit

Penyakit
4 Teh Herbal yang Bisa Mengatasi Sembelit

4 Teh Herbal yang Bisa Mengatasi Sembelit

Health
Leher Kaku

Leher Kaku

Penyakit
5 Buah yang Mudah Dicerna

5 Buah yang Mudah Dicerna

Health
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.