Kompas.com - 25/03/2021, 20:08 WIB
Ilustrasi penis terasa sakit. SHUTTERSTOCKIlustrasi penis terasa sakit.

KOMPAS.com - Jumlah sperma yang rendah berarti cairan (air mani) yang diejakulasikan oleh pria selama orgasme mengandung lebih sedikit sperma dari biasanya.

Dalam dunia kesehatan, jumlah sperma yang rendah dapat disebut oligospermia.

Sedangkan tidak adanya sperma disebut azoospermia.

Baca juga: 3 Teknik Menunda Ejakulasi untuk Cegah Ejakulasi Dini

Jumlah sperma pria bisa dianggap lebih rendah dari biasanya jika memiliki kurang dari 15 juta sperma per mililiter (ml) air mani.

Kondisi ini pun layak diantisipasi atau diwaspadai.

Pasalnya, jumlah sperma yang sedikit dapat memengaruhi peluang kehamilan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Melansir Health Line, beberapa pria dengan oligospermia memang masih bisa membuat pasanganya hamil meski jumlah spermanya lebih sedikit.

Tapi, proses pembuahan dan kehamilan mungkin akan menjadi lebih sulit.

Pasangan dengan masalah oligospermia mungkin perlu lebih banyak upaya daripada pasangan tanpa masalah kesuburan ini.

Beberapa penyebab oligospermia yang paling umum juga dapat meningkatkan risiko pria untuk masalah kesuburan lainnya. Ini termasuk masalah motilitas sperma.

Motilitas sperma mengacu pada seberapa "aktif" sperma di dalam air mani pria.

Aktivitas normal memungkinkan sperma berenang menuju sel telur untuk pembuahan dengan mudah.

Baca juga: Untuk Pria, Kenali 5 Penyebab Ejakulasi Dini dan Cara Mengatasinya

Motilitas yang tidak normal dapat berarti sperma tidak cukup bergerak untuk mencapai sel telur.

Sperma juga dapat bergerak dalam pola yang tidak dapat diprediksi yang akan mencegah mereka mencapai sel telur.

Penyebab jumlah sperma sedikit

Produksi sperma adalah proses yang kompleks dan membutuhkan fungsi normal testis serta hipotalamus dan kelenjar pituitari (organ di otak yang menghasilkan hormon yang memicu produksi sperma).

Setelah diproduksi di testis, sperma kemudian diangkut sampai bercampur dengan air mani dan dikeluarkan dari penis.

Melansir Mayo Clinic, masalah dengan salah satu sistem ini dapat memengaruhi produksi sperma.

Selain itu, masalah dengan salah satu sistem reproduksi pria ini juga dapat menyebabkan adanya masalah bentuk (morfologi) sperma yang abnormal, dan gerakan (motilitas) atau fungsi sperma.

Baca juga: Apakah Sperma Sering Tumpah Bisa Jadi Penyebab Sulit Hamil?

Namun, penyebab rendahnya jumlah sperma sering kali tidak teridentifikasi.

Berikut ini adalah beberapa kemungkinan penyebab jumlah sperma sedikit yang baik diketahui:

1. Penyebab medis

Jumlah sperma yang rendah dapat disebabkan oleh sejumlah masalah kesehatan dan perawatan medis.

Beberapa di antaranya termasuk:

  • Varikokel

Varikokel adalah pembengkakan pembuluh darah vena yang mengalirkan testis. Ini adalah penyebab infertilitas pria yang paling umum.

Meskipun alasan pasti mengapa varikokel menyebabkan infertilitas tidak diketahui, hal itu mungkin terkait dengan regulasi suhu testis yang tidak normal.

Varikokel bisa menyebabkan penurunan kualitas sperma.

Baca juga: 11 Tanda Awal Kehamilan yang Sering Tak Disadari, Termasuk Jerawat?

  • Infeksi

Beberapa infeksi dapat mengganggu produksi sperma, kesehatan sperma, atau dapat menyebabkan jaringan parut yang menghalangi jalannya sperma.

Ini termasuk peradangan epididimis (epididimitis) atau peradangan testis (orkitis) dan beberapa infeksi menular seksual, termasuk gonore atau HIV.

Meskipun beberapa infeksi dapat menyebabkan kerusakan testis permanen, sering kali sperma masih dapat diambil.

  • Masalah ejakulasi

Ejakulasi retrograde terjadi ketika air mani masuk kandung kemih saat orgasme alih-alih keluar dari ujung penis.

Berbagai kondisi kesehatan dapat menyebabkan ejakulasi retrograde atau kurangnya ejakulasi, termasuk diabetes, cedera tulang belakang, dan operasi kandung kemih, prostat, atau uretra.

Obat-obatan tertentu juga dapat menyebabkan masalah ejakulasi, seperti obat tekanan darah yang dikenal sebagai penghambat alfa.

Beberapa masalah ejakulasi bisa diatasi, sementara yang lain bersifat permanen.

Baca juga: 13 Makanan untuk Meningkatkan Gairah Seks

Pada kebanyakan kasus masalah ejakulasi permanen, sperma masih bisa diambil langsung dari testis.

  • Antibodi yang menyerang sperma

Antibodi anti-sperma adalah sel sistem kekebalan yang secara keliru mengidentifikasi sperma sebagai penyerang berbahaya dan berusaha menghancurkannya.

  • Tumor

Kanker dan tumor non-ganas dapat memengaruhi organ reproduksi pria secara langsung, melalui kelenjar yang melepaskan hormon yang berhubungan dengan reproduksi, seperti kelenjar pituitari, atau melalui penyebab yang tidak diketahui.

Pembedahan, radiasi, atau kemoterapi untuk mengobati tumor juga dapat memengaruhi kesuburan pria.

  • Testis tidak turun

Selama perkembangan janin, salah satu atau kedua buah zakar kadang gagal turun dari perut ke dalam kantung yang biasanya berisi buah pelir (skrotum).

Kesuburan yang menurun lebih mungkin terjadi pada pria dengan kondisi ini.

Baca juga: 3 Gejala Kanker Testis yang Perlu Diwaspadai

  • Ketidakseimbangan hormon

Hipotalamus, hipofisis, dan testis menghasilkan hormon yang diperlukan untuk membuat sperma.

Perubahan hormon ini, serta dari sistem lain seperti tiroid dan kelenjar adrenal, dapat mengganggu produksi sperma.

  • Cacat tubulus yang mengangkut sperma

Banyak saluran berbeda membawa sperma. Saluran-saluran ini dapat tersumbat karena berbagai penyebab, termasuk cedera yang tidak disengaja akibat operasi, infeksi sebelumnya, trauma atau perkembangan abnormal, seperti fibrosis kistik atau kondisi turunan serupa.

Penyumbatan dapat terjadi di semua tingkat, termasuk di dalam testis, di saluran yang mengalirkan testis, di epididimis, di vas deferens, di dekat saluran ejakulasi atau di uretra.

Baca juga: 9 Gejala Kanker pada Pria yang Perlu Diwaspadai

  • Cacat kromosom

Gangguan bawaan seperti sindrom Klinefelter, di mana seorang laki-laki dilahirkan dengan dua kromosom X dan satu kromosom Y, bukan satu X dan satu Y, dapat menyebabkan perkembangan abnormal pada organ reproduksi laki-laki.

Sindrom genetik lain yang terkait dengan infertilitas termasuk fibrosis kistik, sindrom Kallmann, dan sindrom Kartagener.

  • Penyakit celiac

Gangguan pencernaan yang disebabkan oleh kepekaan terhadap gluten, penyakit celiac dapat menyebabkan kemandulan pada pria.

Kesuburan dapat membaik setelah menjalankan diet bebas gluten.

  • Efek samping obat-obatan tertentu

Terapi penggantian testosteron, penggunaan steroid anabolik jangka panjang, obat kanker (kemoterapi), obat antijamur, antibiotik tertentu, dan beberapa obat maag dapat mengganggu produksi sperma dan menurunkan kesuburan pria.

Baca juga: Jenis-jenis Obat Diabetes Tipe 1 dan Obat Diabetes Tipe 2

  • Operasi sebelumnya

Beberapa pperasi tertentu mungkin saja dapat mencegah sperma keluar dalam ejakulasi, termasuk vasektomi, perbaikan hernia inguinalis, operasi skrotum atau testis, operasi prostat, dan operasi perut besar yang dilakukan untuk kanker testis dan rektal.

Dalam kebanyakan kasus, pembedahan dapat dilakukan untuk membalikkan penyumbatan ini atau mengambil sperma langsung dari epididimis dan testis.

2. Penyebab lingkungan

Produksi atau fungsi sperma dapat dipengaruhi oleh paparan berlebih pada elemen lingkungan tertentu.

Ini termasuk:

  • Bahan kimia industri

Paparan benzenes, toluene, xylene, herbicides, pestisida, pelarut organik, bahan pengecatan dan timbal dapat berkontribusi pada jumlah sperma yang rendah.

  • Eksposur logam berat

Paparan timbal atau logam berat lainnya juga dapat menyebabkan infertilitas.

Baca juga: 3 Cara Mengukur Obesitas, Mana yang Terbaik?

  • Radiasi atau X-rays

Paparan radiasi dapat menurunkan produksi sperma.

Jika pria mengalaminya, diperlukan beberapa tahun agar produksi sperma bisa kembali normal.

Dengan radiasi dosis tinggi, produksi sperma bisa berkurang secara permanen.

  • Testis terlalu panas

Suhu yang tinggi dapat mengganggu produksi dan fungsi sperma.

Meskipun penelitian terbatas dan tidak dapat disimpulkan, seringnya penggunaan sauna atau bak mandi air panas dapat mengganggu jumlah sperma untuk sementara.

Duduk dalam waktu lama, mengenakan pakaian ketat atau bekerja di depan komputer laptop untuk waktu yang lama juga dapat meningkatkan suhu skrotum dan sedikit mengurangi produksi sperma.

Baca juga: Awas, Simpan HP di Saku Celana Bisa Rusak Kualitas Sperma

3. Kesehatan, gaya hidup, dan penyebab lainnya

Penyebab jumlah sperma rendah lainnya bisa meliputi:

  • Penggunaan obat

Steroid anabolik yang digunakan untuk merangsang kekuatan dan pertumbuhan otot dapat menyebabkan testis menyusut dan produksi sperma menurun.

Penggunaan kokain atau mariyuana juga dapat menurunkan jumlah dan kualitas sperma pria.

  • Konsumsi alkohol

Minum alkohol dapat menurunkan kadar testosteron dan menyebabkan produksi sperma menurun.

  • Pekerjaan tertentu

Pekerjaan tertentu mungkin terkait dengan risiko kemandulan, termasuk mengelas atau yang terkait dengan duduk dalam waktu lama, seperti mengemudi truk. Namun, data untuk mendukung pandangan ini tidak konsisten.

Baca juga: 5 Bahaya Nikotin dalam Rokok Elektrik

  • Merokok tembakau

Pria yang merokok mungkin memiliki jumlah sperma yang lebih rendah daripada mereka yang tidak merokok.

  • Stres emosional

Stres emosional yang parah atau berkepanjangan, termasuk stres tentang kesuburan, dapat mengganggu hormon yang dibutuhkan untuk memproduksi sperma.

  • Depresi

Depresi dapat berdampak negatif pada konsentrasi sperma.

  • Berat badan berlebih

Obesitas dapat merusak kesuburan dengan beberapa cara, termasuk berdampak langsung pada sperma dan dengan menyebabkan perubahan hormon yang menurunkan kesuburan pria.

  • Masalah pengujian sperma

Jumlah sperma yang lebih rendah dari biasanya dapat terjadi akibat pengujian sampel sperma yang diambil terlalu cepat setelah ejakulasi terakhi, diambil terlalu cepat setelah sakit atau peristiwa yang membuat stres, atau tidak mengandung semua air mani (semen) yang diejakulasi karena ada yang tumpah selama pengambilan.

Untuk alasan ini, hasil umumnya didasarkan pada beberapa sampel yang diambil selama periode waktu tertentu.

Baca juga: 5 Penyebab Hipospadia, Kelainan Penis Bawaan Lahir yang Bisa Terjadi

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Iritabilitas

Iritabilitas

Penyakit
11 Gejala Diabetes yang Perlu Diwaspadai

11 Gejala Diabetes yang Perlu Diwaspadai

Health
Infeksi Saluran Kemih

Infeksi Saluran Kemih

Penyakit
2 Cara Keliru dalam Membersihkan Telinga

2 Cara Keliru dalam Membersihkan Telinga

Health
Bulimia Nervosa

Bulimia Nervosa

Penyakit
3 Cara Aman Membersihkan Telinga

3 Cara Aman Membersihkan Telinga

Health
Aneurisma Aorta

Aneurisma Aorta

Penyakit
Mengenal Apa Itu Metode ERACS dan Manfaatnya Usai Persalinan

Mengenal Apa Itu Metode ERACS dan Manfaatnya Usai Persalinan

Health
Bisinosis

Bisinosis

Penyakit
Cara Mencegah dan Mengatasi Sakit Leher

Cara Mencegah dan Mengatasi Sakit Leher

Health
Penis Patah

Penis Patah

Penyakit
8 Cara Mengatasi Susah Kentut dengan Obat dan secara Alami

8 Cara Mengatasi Susah Kentut dengan Obat dan secara Alami

Health
Emfisema

Emfisema

Penyakit
3 Perbedaan Demensia dan Alzheimer, Jangan Keliru Membedakannya

3 Perbedaan Demensia dan Alzheimer, Jangan Keliru Membedakannya

Health
OCD

OCD

Penyakit
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.