Kompas.com - 08/06/2021, 07:30 WIB
Ilustrasi gigitan tungau Ilustrasi gigitan tungau

KOMPAS.com - Tungau merupakan organisme yang termasuk dalam keluarga arthropoda.

Mereka masih berhubungan dengan kutu dan menyerupai serangga, tetapi mereka tidak memiliki sayap dan mata.

Baca juga: Gatal Akibat Tungau: Gejala dan Cara Mengatasi

Melansir Healthline, mereka juga cukup kecil, yakni berukuran 0,5 - 2 milimeter, sehingga membuat mereka sulit untuk diidentifikasi.

Akibatnya, banyak orang tidak menyadari bahwa mereka telah terpapar tungau sampai mereka merasakan ada benjolan seperti gigitan kecil di tubuhnya.

Gigitan tungau biasanya tidak berbahaya meskipun terkadang dapat menyebabkan pembengkakan, gatal, dan nyeri.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Ada beberapa tanda yang terlihat ketika seseorang digigit oleh tungau, yakni sebagai berikut.

  • tanda merah seperti ruam di kulit
  • benjolan kecil yang bisa menjadi keras atau meradang
  • iritasi, gatal, dan nyeri di dekat tanda, ruam, atau benjolan
  • kulit bengkak atau melepuh di dekat gigitan

Meski demikian, hanya beberapa jenis tungau saja yang menggigit manusia, berikut ini beberapa di antaranya.

Chigger

Chigger hidup di luar di celah-celah di tanah, umumnya di daerah pedesaan yang lembap dengan rumput tinggi dan pertumbuhan vegetasi yang berlebihan.

Hanya larva chigger yang menggigit manusia.

Mereka memberi makan dengan menyuntikkan air liur yang melarutkan kulit dan mengisap produk ini kembali.

Baca juga: Kapan Harus Mewaspadai Gigitan Nyamuk?

Jika mereka tidak dikeluarkan, mereka mungkin terus makan selama beberapa hari.

Beberapa tempat yang biasa digigit chigger antara lain:

  • pinggang
  • ketiak
  • pergelangan kaki

Gigitannya membentuk bekas merah dalam sehari, dan bekas ini akhirnya mengeras dan meradang.

Gigitan chigger sering kali sangat gatal, tetapi cobalah untuk tidak menggaruk karena dapat menyebabkan infeksi dan demam.

Kudis

Tungau kudis membutuhkan inang manusia atau hewan untuk hidup.

Mereka menggali ke dalam kulit untuk bertelur.

Mereka sangat menular dan dapat dengan mudah berpindah ke orang lain.

Ketika digigit kudis, seseorang mungkin tidak mengalami gejala apa pun selama beberapa minggu, tetapi pada akhirnya, di tubuhnya ada benjolan dan lepuh seperti ruam.

Gejala ini akan berkembang di sepanjang lipatan kulit di bawah ini.

  • di antara jari-jarimu
  • di tekuk lutut dan siku elbow
  • di sekitar pinggang, payudara, atau bokong
  • sekitar alat kelamin pria
  • di bagian bawah kaki, terutama pada anak-anak

Baca juga: Waspadai, Cakaran dan Gigitan Kucing Bisa Sebabkan Infeksi Berbahaya

Gatal yang terkait dengan kudis sering kali parah dan bisa memburuk pada malam hari.

Kudis memerlukan perawatan medis, jadi penting untuk menindaklanjuti dengan penyedia layanan kesehatan.

Demodex

Ada dua jenis tungau Demodex, yakni Demodex folliculorum dan Demodex brevis.

Demodex atau tungau folikel rambut, umumnya hidup di folikel rambut di wajah.

Sementara itu, Demodex brevis lebih sering hidup di leher atau dada.

Seseorang tidak dapat melihat tungau ini tanpa mikroskop dan sering kali tidak menimbulkan gejala.

Namun, bagi sebagian orang, mereka dapat menyebabkan beberapa tanda berikut.

  • kulit gatal atau bersisik
  • kemerahan
  • peningkatan sensitivitas kulit
  • sensasi terbakar
  • kulit yang terasa kasar seperti amplas

Tungau burung dan hewan pengerat

Tungau hewan pengerat dan burung biasanya hidup di sarang dan di inang hewan.

Namun, jika inang mereka mati atau meninggalkan sarang, mereka mungkin juga menggigit manusia.

Baca juga: Kenali Bahaya dan Gejala Infeksi Gigitan Kutu Kucing pada Manusia

Seseorang mungkin merasakan sengatan kecil ketika mereka digigit dan akhirnya menyadari timbul beberapa gejala berikut.

  • rasa sakit
  • gatal luar biasa
  • ruam
  • pembengkakan
  • iritasi kulit

Tungau ek

Tungau ini biasanya memakan lalat kecil yang hidup di daun ek, tetapi mereka dapat jatuh dari pohon dan menggigit manusia.

Di negara subtropis, tungau ini paling sering menyerang di akhir musim panas.

Daun pohon ek dengan tepi coklat berkerak dapat menunjukkan tungau ek.

Gigitan tungau ek meninggalkan bekas merah, biasanya di wajah, leher, atau lengan.

Bekas luka ini sering disalahartikan sebagai gigitan chigger.

Dalam 12 jam atau lebih, gigitannya berubah menjadi benjolan yang terlihat seperti jerawat dan sangat gatal.

Baca juga: Virus Corona Tidak Dapat Ditularkan Lewat Gigitan Nyamuk

Selain itu, seseorang mungkin memiliki beberapa benjolan yang membentuk ruam yang menyakitkan.

Gigitan ini bisa berlangsung selama dua minggu.

Tungau gatal jerami

Tungau ini hidup di biji-bijian, jerami, atau biji-bijian yang disimpan, serta pohon dan daun.

Mereka biasanya memangsa serangga tetapi juga akan menggigit manusia.

Namun, mereka tidak tetap berada di tubuh manusia setelah menggigit.

Seseorang biasanya akan menemukan tungau ini jika ia duduk atau berjalan di bawah pohon tempat mereka tinggal atau berbaring di tumpukan daun.

Mereka biasanya menggigit bahu dan leher, lalu meninggalkan bekas merah yang gatal dan mungkin tampak seperti ruam.

Cara mengatasi gigitan tungau

Jika seseorang digigit tungau, ada baiknya ia mandi dan menggunakan banyak sabun.

Kemudian, cuci pakaian dan tempat tidur yang terkena dengan air sabun yang hangat.

Krim antihistamin atau krim anti-gatal, termasuk yang mengandung hidrokortison, dapat membantu mengurangi rasa gatal.

Baca juga: Berapa Lama Reaksi dari Gigitan Nyamuk Demam Berdarah?

Seseorang juga dapat menggunakan antihistamin oral untuk gatal parah.

Namun, jika mengalami gigitan yang menyakitkan, krim anestesi dapat membantu.

Gigitan tungau sering menyebabkan gatal parah, tetapi menggaruk dapat menyebabkan infeksi.

Sangat penting untuk mencoba mengurangi rasa gatal dengan obat-obatan, es, atau perawatan lainnya.

Perlu diketahui bahwa penggunaan obat-obat tersebut harus menggunakan resep dari dokter.


Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X