Kompas.com - 25/08/2021, 19:36 WIB
Ilustrasi Covid-19 Dok. ShutterstockIlustrasi Covid-19

KOMPAS.com - Beberapa orang mengira mereka yang berhasil sembuh dari Covid-19 tidak perlu mendapatkan vaksin karena tidak akan bisa tertular lagi.

Faktanya, hal tersebut sepenuhnya salah total. Spesialis penyakit menular pediatrik Frank Esper mengatakan bahwa mereka yang pernah tertular Covid-19 masih ada kemungkinan untuk terinfeksi kembali.

"Ada banyak kasus infeksi ulang akhir-akhir ini dan peristiwa ini bukan hal yang mengejutkan," kata Esper.

Menurut data Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC), kasus infeksi ulang memang jarang terjadi tetapi hal tersebut tetap harus diantisipasi.

Baca juga: 6 Gejala Peradangan Otot Jantung (Miokoarditis) dan Penyebabnya

Mengapa orang yang pernah terdiagnosis Covid-19 bisa kembali terinfeksi?

Menrutu Esper, berikut berbagai penyebab seseorang bisa kembali terinfeksi Covid-19:

1. Kekebalan yang berkurang

Infeksi virus Corona telah terjadi lebih dari setahun. Kekebalan dari infeksi awal itu bisa saja mulai berkurang.

Bahkan, orang yang telah mendapatkan vaksin tersebut juga bisa menurun imunitasnya.

2. Melupakan protokol kesehatan

Banyak orang mulai lalai terhadap protokol kesehatan. Mereka menganggap Covid-19 ini adalah hal biasa.

Akibanya, mereka mulai meninggalkan rutinitas cuci tangan, pakai masker, dan mulai berkerumun.

Padahal, hal tersebut sangat penting untuk menghindari Covid-19.

3. Muncul varian baru

Varian Covid-19 jauh lebih menular daripada gelombang pertama virus corona.

Varian ini mampu mengatasi beberapa kekebalan yang telah dikembangkan orang melalui vaksinasi atau infeksi sebelumnya.

Apakah varian baru virus Corona menjadi penyebab infeksi ulang?

Banyak orang berpikir kasus infeksi ulang terjadi karena munculnya varian baru yang lebih menular.

Faktanya, kasus infeksi ulang tidak selamanya terjadi karena varian baru ini.

Esper mengatakan virus Corona tidak bermutasi sebanyak virus penyebab flu.

“Penularan varian baru ini – termasuk kemampuannya untuk menghindari sistem kekebalan dan mencegah kekebalan jangka panjang bagi orang-orang yang terinfeksi – adalah salah satu alasan mengapa seseorang dapat terinfeksi kembali,” tambah Esper.

Siapapun bisa terinfeksi Covid-19, baik orang yang sudah divaksinasi atau belum divaksinasi.

Mereka yang pernah terinfeksi Covid-19 juga masih berpeluang tinggi untuk mengalaminya kembali.

Karena itu, kita tetap perly menerapkan protokol kesehatan hingga pandemi ini dinyatakan selesai.

Baca juga: Memahami Hubungan Anemia dan Kanker

Pentingnya vaksinasi

Meski orang yang sudah mendapatkan vaksin masih bisa terinfeksi Covid-19, tetapi risikonya jauh lebih kecil daripada orang yang tidak divaksinasi.

Data menunjukan bahwa kemungkinan orang yang mendapatk vaksin untuk terinfeksi Covid-19 hanya 0,005 persen.

Karena itu, sebaiknya kita tetap melakukan vaksinasi. Apalagi, vaksin Covid-19 sata ini tersedia gratis.

Selain itu, hampir semua kasus infeksi Covid-19 lebih banyak terjadi pada orang yang belum mendapatkan vaksin.

Sebab, orang yang belum mendapatkan vaksin hampir tiga kali lipat risikonya untuk terinfeksi Covid-19.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Kompas.com Berita Vaksinasi

Kita bisa akhiri pandemi Covid-19 jika kita bersatu melawannya. Sejarah membuktikan, vaksin beberapa kali telah menyelamatkan dunia dari pandemi.

Vaksin adalah salah satu temuan berharga dunia sains. Jangan ragu dan jangan takut ikut vaksinasi. Cek update vaksinasi.

Mari bantu tenaga kesehatan dan sesama kita yang terkena Covid-19. Klik di sini untuk donasi via Kitabisa.

Kita peduli, pandemi berakhir!


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.