Kompas.com - 22/07/2022, 07:34 WIB

KOMPAS.com - Saat sulit buang air besar, kita pasti berpikit kalau diri kita kekurangan asupan serat.

Faktanya, tak selamanya sembelit terjadi karena kurang asupan serat.

Melansir Medical News, stres juga bisa menjadi penyebab seseorang sulit buang air besar.

Ketika stres telah menyebabkan gejala fisik, hal ini dikenal dengan gejala somatik.

Baca juga: Mengenal Gejala Konversi, Respon Fisik Terhadap Trauma

Gejala sembelit penting dikenali untuk mendukung upaya diagnosis dini dan pengobatan sesegera mungkin gangguan pencernaan ini.

Mengapa stres bisa memicu sembelit?

Dalam situasi stres, kelenjar adrenal tubuh melepaskan hormon yang disebut epinefrin, yang berperan dalam apa yang disebut respons fight-or-flight.

Hal ini menyebabkan tubuh mengalihkan aliran darah dari usus ke organ vital, seperti jantung, paru-paru, dan otak. Akibatnya, gerakan usus melambat, dan sembelit bisa terjadi.

Sebagai respons terhadap stres, tubuh melepaskan lebih banyak faktor pelepas kortikotropin (CRF) di usus.

Hormon ini bekerja langsung pada usus, yang dapat memperlambat dan menyebabkan meradang.

Usus memiliki berbagai jenis reseptor CRF, beberapa di antaranya mempercepat proses di usus, sementara yang lain memperlambatnya.

Stres menyebabkan peningkatan permeabilitas usus. Permeabilitas ini memungkinkan senyawa inflamasi masuk ke usus, yang dapat menyebabkan perasaan penuh di perut - keluhan umum di antara orang-orang yang berjuang dengan sembelit.

Stres juga dapat mempengaruhi bakteri sehat normal di usus sehingga memperlambat pencernaan.

Bagaimana mengatasinya?

Beberapa cara terbaik untuk meredakan sembelit termasuk memperbaiki pola makan, makan banyak serat, dan tetap terhidrasi.

Olahraga teratur juga dapat membantu karena aktivitas fisik mendorong gerakan di usus, yang membantu meringankan sembelit.

Gaya hidup semacam ini juga membantu mengurangi tingkat stres.

Anda juga perlu menghindari alkohol, rokok, dan makanan tinggi gula dan lemak karena dapat meningkatkan risiko sembelit dan stres.

Untuk mengatasinya sembeli akibat stres, Anda juga bisa menggunakan perawatan standar seperti menggunakan onbat pencahar.

Baca juga: 3 Penyebab Darah Menstruasi Berbau Amis dan Menyengat

Namun, cara ini tidak mengatasi penyebab konstipasi. Menggunakannya terlalu lama dapat mengurangi kemampuan tubuh untuk membuang tinja secara alami.

Anda bisa mencoba untuk berkosultasi dengan profesional kesehatan mental untuk mengidentifikasi sumber stres yang menyebabkan konstipasi.

Cara ini mungkin sangat membantu bagi orang-orang dengan riwayat trauma atau kondisi kesehatan mental, seperti depresi atau kecemasan.

Melakukan kegiatan menghilangkan stres sehari-hari juga dapat membantu. Contoh kegiatan ini termasuk meditasi, yoga, jurnal, membaca buku, dan mendengarkan musik yang damai.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.