Kompas.com - 03/09/2021, 18:00 WIB
Ilustrasi sarkoidosis Ilustrasi sarkoidosis

KOMPAS.com - Sarkoidosis adalah kondisi langka yang menyebabkan bercak kecil merah dan bengkak pada kulit. Dalam dunia medis bercak ini disebut juga granuloma.

Penyakit ini paling banyak mempengaruhi paru-paru dan kelenjar getah bening.

Peradangan yang disebabkan sarkoidosis dapat mengubah struktur normal dan fungsi organ terjangkit.

Baca juga: 5 Penyebab Melasma, Bercak Cokelat di Wajah yang Bisa Mengganggu

Sarkoidosis dapat menyerang orang-orang dari segala usia. Tetapi kebanyakan dimulai pada orang dewasa berusia antara 20 hingga 40 tahun dan jarang terjadi pada usia anak.

Penyebab

Hingga saat ini tidak diketahui pasti penyebab sarkoidosis.

Menurut NHS, sarkoidosis dapat terjadi ketika sistem kekebalan tubuh melawan infeksi dengan melepaskan sel darah putih ke dalam darah untuk mengisolasi dan menghancurkan kuman.

Hal tersebut menyebabkan peradangan (pembengkakan dan kemerahan) pada jaringan tubuh di daerah tersebut.

Sistem kekebalan merespons sesuatu dalam darah yang tidak dikenalinya, dan mati ketika infeksi telah dibersihkan.

Sarkoidosis terkadang dapat terjadi pada lebih dari satu anggota keluarga. Meski begitu, tidak ada bukti bahwa kondisi tersebut diturunkan.

Penyakit ini juga bukan tergolong penyakit menular.

Gejala

Gejala sarkoidosis dapat sangat bervariasi, tergantung pada organ mana yang terinfeksi.

Kebanyakan pasien awalnya mengeluh batuk kering terus-menerus, kelelahan, dan sesak napas.

Baca juga: Vitiligo, Penyakit Kulit Tak Menular yang Bikin Bercak Putih Muncul

Gejala lain yang bisa dirasakan di antaranya:

  • Benjolan atau bercak kemerahan yang lembut pada kulit
  • Mata merah dan berair atau penglihatan kabur
  • Sendi bengkak dan nyeri
  • Kelenjar getah bening yang membesar dan lunak di leher, ketiak, dan selangkangan
  • Pembesaran kelenjar getah bening di dada dan sekitar paru-paru
  • Suara serak
  • Nyeri di tangan, kaki, atau area tulang lainnya karena pembentukan kista (pertumbuhan seperti kantung abnormal) di tulang
  • Pembentukan batu ginjal
  • Hati yang membesar
  • Detak jantung yang tidak normal (aritmia), radang selaput jantung (perikarditis), atau gagal jantung.
  • Gangguan sistem saraf, termasuk gangguan pendengaran, meningitis, kejang, atau gangguan kejiwaan (demensia, depresi, atau psikosis).

Pada beberapa orang, gejala mungkin mulai tiba-tiba parah dan mereda dalam waktu singkat.

Di samping itu, terkadang penyakit ini tidak memiliki gejala luar sama sekali meskipun organ terpengaruh.

Diagnosis

Melansir Healthline, berikut kondisi yang mengharuskan pengidap untuk berkonsultasi dengan dokter atau layanan kesehatan:

Baca juga: Cara Mencegah Melasma, Bercak Kecoklatan di Wajah

  • Kesulitan bernapas
  • Palpitasi jantung, yang terjadi ketika jantung Anda berdetak terlalu cepat atau terlalu lambat
  • Perubahan dalam penglihatan atau kehilangan penglihatan
  • Sakit mata
  • Kepekaan terhadap cahaya
  • Mati rasa wajah

Kondisi di atas dapat menjadi tanda komplikasi berbahaya jika tidak ditangani segera.

Berdasarkan data dari WebMD, mayoritas kasus sarkoidosis muncul sebentar dan kemudian menghilang tanpa disadari penyintas.

Akan tetapi hal tersebut tidak dapat jadi alasan penyakit ini dianggap remeh, sebab 20 hingga 30 persen orang mengalami kerusakan paru-paru permanen akibat penyakit ini.

Melansir Mayo Clinic, tidak ada cara tunggal untuk mendiagnosis sarkoidosis. Itu karena semua gejala dan hasil laboratorium dapat terjadi pada penyakit lain.

Tenaga medis akan dengan hati-hati meninjau riwayat kesehatan untuk mendiagnosis menderita sarkoidosis.

Adapun alat utama yang biasa digunakan tenaga medis untuk mendiagnosis sarkoidosis meliputi:

  • Rontgen dada untuk mencari kekeruhan (infiltrat paru) atau pembengkakan kelenjar getah bening (limfadenopati).
  • Pemindaian HRCT (CT resolusi tinggi) untuk memberikan gambaran yang lebih mendetail pada paru-paru dan kelenjar getah bening dibandingkan dengan rontgen dada.
  • Tes fungsi paru (pernapasan) untuk mengukur seberapa baik paru-paru bekerja.
  • Bronkoskopi untuk memeriksa saluran bronkial dan untuk mengekstrak biopsi (sampel jaringan kecil) guna mencari granuloma.

Baca juga: Manfaat dan Efek Samping Serum Vitamin C bagi Kesehatan Kulit

Perawatan

Hingga kini belum ada obat untuk sarkoidosis.

Meski begitu, gejalanya sering membaik tanpa melakukan pengobatan.

Melansir Healthline, dokter biasanya akan meresepkan obat kortikosteroid atau obat imunosupresi jika terjadi peradangan serius.

Perawatan lebih lanjut juga diperlukan jika penyakit ini memengaruhi:

  • Mata
  • Paru-paru
  • Jantung
  • Sistem saraf

Komplikasi

Secara umum pengidap sarkoidosis tidak mengalami komplikasi.

Namun, sarkoidosis bisa menjadi kondisi kronis atau jangka panjang. Komplikasi yang dapat terjadi adalah:

  • Infeksi paru-paru
  • katarak, yang ditandai dengan kekeruhan pada lensa mata
  • Glaukoma, sekelompok penyakit mata yang dapat menyebabkan kebutaan
  • Gagal ginjal
  • Detak jantung tidak normal
  • Kelumpuhan wajah
  • Infertilitas atau kesulitan hamil

Baca juga: Waspadai, 5 Ciri-ciri Tahi Lalat Gejala Kanker Kulit Melanoma

Dalam kondisi khusus, sarkoidosis menyebabkan kerusakan jantung dan paru-paru yang parah. Jika ini terjadi, maka pengidap memerlukan obat imunosupresif.

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Artikel ini tidak diperuntukkan untuk melakukan self diagnosis. Harap selalu melakukan konsultasi dengan dokter untuk mendapatkan pemeriksaan dan penanganan yang tepat.

Indeks Penyakit


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

13 Cara Alami Obati Penyakit Asam Urat

13 Cara Alami Obati Penyakit Asam Urat

Health
9 Komplikasi Diabetes pada Kaki Penderita

9 Komplikasi Diabetes pada Kaki Penderita

Health
Waspadai, 4 Penyebab Sakit Leher

Waspadai, 4 Penyebab Sakit Leher

Health
4 Mitos tentang Karbohidrat bagi Kesehatan Tubuh, Bagaimana Faktanya?

4 Mitos tentang Karbohidrat bagi Kesehatan Tubuh, Bagaimana Faktanya?

Health
Adakah Usia Ideal untuk Hamil?

Adakah Usia Ideal untuk Hamil?

Health
Ramai Diperbincangkan, Berapa Kisaran Biaya Egg Freezing?

Ramai Diperbincangkan, Berapa Kisaran Biaya Egg Freezing?

Health
4 Tips Makan Untuk Cegah Diabetes Tipe 2

4 Tips Makan Untuk Cegah Diabetes Tipe 2

Health
Alami Keringat Dingin? Kenali 7 Penyebabnya

Alami Keringat Dingin? Kenali 7 Penyebabnya

Health
Pahami, Kaitan Pola Makan dengan Risiko Diabetes Tipe 2

Pahami, Kaitan Pola Makan dengan Risiko Diabetes Tipe 2

Health
8 Penyebab Memar Tanpa Sebab Jelas, Bisa Jadi Gejala Penyakit

8 Penyebab Memar Tanpa Sebab Jelas, Bisa Jadi Gejala Penyakit

Health
10 Obat Batuk Berdahak Alami ala Rumahan

10 Obat Batuk Berdahak Alami ala Rumahan

Health
5 Cara Mengatasi Kram Perut saat Hamil

5 Cara Mengatasi Kram Perut saat Hamil

Health
4 Cara Mencegah Diabetes Gestasional untuk Ibu Hamil

4 Cara Mencegah Diabetes Gestasional untuk Ibu Hamil

Health
Manfaat Makan Kacang Tanah untuk Penderita Diabetes

Manfaat Makan Kacang Tanah untuk Penderita Diabetes

Health
Cacat Septum Ventrikel

Cacat Septum Ventrikel

Penyakit
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.