Kompas.com - 24/09/2021, 19:00 WIB
Ilustrasi listeria, listeriosis ShutterstockIlustrasi listeria, listeriosis

KOMPAS.com - Listeriosis merupakan penyakit yang disebabkan oleh bakteri Listeria.

Infeksi ini dapat berdampak serius terhadap wanita hamil, orang berusia di atas 65 tahun, dan orang dengan sistem kekebalan tubuh yang lemah.

Baca juga: Mengenal Infeksi Listeria akibat Kontaminasi Bakteri di Jamur Enoki

Gejala

Jika terpapar bakteri listeria, gejala yang mungkin timbul adalah:

  • demam
  • panas dingin
  • nyeri otot
  • mual
  • diare

Gejala akan mulai timbul beberapa hari setelah makan makanan yang terkontaminasi. Namun, bisa jadi terjadi sekitar 30 hari atau lebih sebelum gejala infeksi pertama muncul.

Jika infeksi telah menyebar ke sistem saraf, beberapa gejalanya meliputi:

  • sakit kepala
  • leher kaku
  • kebingungan atau perubahan kewaspadaan
  • kehilangan keseimbangan
  • kejang

Pada kehamilan dan bayi yang baru lahir

Selama kehamilan, infeksi listeria kemungkinan hanya akan memunculkan gejala ringan pada ibu.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Namun, bagi bayi terdapat konsekuensi yang berbahaya, bahkan hingga kematian.

Gejala infeksi listeria pada bayi yang baru lahir bisa jadi tidak disadari, tapi dapat meliputi:

Baca juga: Penyakit Listeria: Penyebab, Gejala, dan Cara Mengatasi

  • tidak terlihat nafsu makan
  • rewel
  • demam
  • muntah
  • kesulitan bernapas

Penyebab

Bakteri ini paling sering ditemukan dalam makanan yang meliputi:

  • susu dan produk susu yang tidak dipasteurisasi
  • keju lunak seperti camembert dan brie
  • olahan daging yang tidak dimasak dengan benar
  • melon
  • sayur mentah

Selain itu, seseorang juga dapat terkena listeriosis dari:

  • orang lain yang sedang memiliki listeriosis, misalnya makan makanan yang disiapkan penderita sebelum mereka mencuci tangan
  • kontak dekat dengan hewan ternak, terutama domba dan sapi yang akan melahirkan

Diagnosis

Jika mengkonsumsi sesuatu yang terkontaminasi atau tidak diolah dengan baik dan mengalami gejala yang telah disebutkan di atas, segera hubungi dokter.

Selain itu, jika mengalami demam tinggi, sakit kepala parah, leher kaku, bingung atau sensitif terhadap cahaya, segera cari perawatan darurat.

Baca juga: 3 Cara Menjaga Si Kecil yang Baru Lahir Dari Paparan Virus dan Bakteri

Hal ini dapat mengindikasikan timbulnya bakteri meningitis, komplikasi infeksi listeria yang mengancam jiwa.

Untuk mendiagnosis listeriosis, dokter kemungkinan akan melakukan tes darah atau tes cairan tulang belakang.

Faktor Risiko

Orang yang memiliki kekebalan tubuh baik cenderung memiliki potensi yang rendah terhadap paparan infeksi listeria.

Mereka yang lebih rentan terkena listeriosis meliputi orang yang:

  • sedang hamil
  • berusia lebih 65 tahun
  • menggunakan obat penekan kekebalan tubuh, seperti prednison atau obat lain yang diresepkan untuk mengobati penyakit autoimun
  • tengah menjalani pengobatan untuk mencegah penolakan transplantasi organ
  • mengidap HIV atau AIDS
  • menderita diabetes
  • menderita kanker atau sedang menjalani kemoterapi
  • memiliki penyakit ginjal atau menjalani dialisis
  • memiliki alkoholisme atau penyakit hati

Komplikasi

Sebagian besar kasus infeksi listeria tergolong ringan sehingga tidak dapat disadari.

Namun, dalam beberapa kasus infeksi ini dapat menyebabkan komplikasi yang mengancam jiwa, seperti:

Baca juga: Terlihat Sama, Ini Beda Infeksi Virus dan Bakteri

  • infeksi darah umum
  • peradangan selaput dan cairan di sekitar otak (meningitis)

Perawatan

Listeriosis ditangani tergantung pada seberapa parah gejala dan kesehatan penderita secara keseluruhan.

Jika gejala yang timbul ringan dan penderita dalam keadaan sehat, pengobatan mungkin tidak diperlukan.

Dokter mungkin hanya akan menginstruksikan penderita untuk istirahat di rumah dengan tindak lanjut yang ketat.

Namun, jika gejala yang timbul tergolong berat, penderita mungkin akan dianjurkan untuk dirawat di rumah sakit dan menerima antibiotik melalui cairan intravena (IV).

Bagi wanita yang sedang hamil, bayi dalam kandungan akan diawasi secara ketat. Setelah sang bayi lahir, dokter akan segera memberikannya antibiotik.

Fase penyembuhan akan tergantung dari tingkat keparahan. Jika masih tergolong ringan, hanya akan memakan waktu sekitar tiga sampai lima hari.

Akan tetapi, akan dibutuhkan waktu hingga sekitar enam minggu jika infeksi listeria tergolong parah.

Pencegahan

Lakukan hal-hal berikut untuk terhindar dari infeksi listeria:

Baca juga: Memahami Cara Kerja Antibiotik dalam Membasmi Infeksi Bakteri

  • Jaga kebersihan. Cuci tangan secara menyeluruh dengan air mengalir dan sabun sebelum atau sesudah menyiapkan makanan.
    Setelah memasak, gunakan air panas dan sabun untuk mencuci peralatan, talenan, dan permukaan yang digunakan untuk mempersiapkan makanan lainnya.
  • Gosok sayuran mentah dengan menyeluruh. Gunakan sikat sayuran di bawah air mengalir untuk membersihka sayuran mentah.
  • Masak makanan dengan teliti. Gunakan termometer makanan untuk memastikan hidangan daging, unggas, dan telur telah dimasak pada suhu yang sesuai.
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Artikel ini tidak diperuntukkan untuk melakukan self diagnosis. Harap selalu melakukan konsultasi dengan dokter untuk mendapatkan pemeriksaan dan penanganan yang tepat.

Indeks Penyakit


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Henti Jantung Mendadak

Henti Jantung Mendadak

Penyakit
Kenali Apa itu Epilepsi, Gejala, dan Penyebabnya

Kenali Apa itu Epilepsi, Gejala, dan Penyebabnya

Health
Amaurosis Fugax

Amaurosis Fugax

Health
4 Jenis Darah Rendah yang Bisa Terjadi

4 Jenis Darah Rendah yang Bisa Terjadi

Health
Alzheimer

Alzheimer

Penyakit
7 Cara Menurunkan Kolesterol Tinggi pada Penderita Diabetes

7 Cara Menurunkan Kolesterol Tinggi pada Penderita Diabetes

Health
Paraplegia

Paraplegia

Penyakit
9 Makanan yang Baik Dikonsumsi Penderita Hepatitis

9 Makanan yang Baik Dikonsumsi Penderita Hepatitis

Health
Clubfoot

Clubfoot

Penyakit
9 Penyebab Darah Rendah yang Perlu Diwaspadai

9 Penyebab Darah Rendah yang Perlu Diwaspadai

Health
Alergi Telur

Alergi Telur

Penyakit
9 Gejala Darah Rendah pada Ibu Hamil yang Perlu Dikenali

9 Gejala Darah Rendah pada Ibu Hamil yang Perlu Dikenali

Health
Glaukoma

Glaukoma

Penyakit
Apakah Minum Kopi Bisa Memengaruhi Kesuburan?

Apakah Minum Kopi Bisa Memengaruhi Kesuburan?

Health
Kurap

Kurap

Penyakit
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.