Kompas.com - 01/10/2021, 06:00 WIB
Ilustrasi. Ilustrasi.

KOMPAS.com - Virus Zika disebarkan melalui gigitan nyamuk spesies Aedes, khususnya di daerah tropis dan subtropis.

Penularan juga dapat terjadi dari ibu ke janin, hubungan seksual, transfusi darah, atau gigitan hewan.

Virus Zika pertama kali diidentifikasi pada monyet di Hutan Zika, Uganda pada tahun 1947, tetapi telah memengaruhi orang-orang di Afrika, Asia, Kepulauan Pasifik, serta Amerika Selatan dan Tengah.

Baca juga: Golongan Darah yang Paling Disukai Nyamuk

Wabah besar di Brasil pada 2016 kemudian meningkatkan kesadaran internasional, beberapa kasus di antaranya dengan komplikasi serius bagi wanita hamil.

Gejala

Kebanyakan penderita Zika tidak mengalami ruam atau gejala lain.

Melansir healthline, sebuah penelitian di Brasil mengungkapkan bahwa hanya 38 persen penderita Zika yang ingat digigit nyamuk.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Ruam dapat muncul dalam 3 hingga 12 hari sejak gigitan nyamuk.

Umumnya, benjolan dan bercak kemerahan itu akan bermula pada tubuh, lalu menyebar ke wajah, lengan, kaki, serta kaki dan tangan.

Ruam yang disebabkan oleh infeksi nyamuk serupa dengan demam berdarah dan chikungunya. Hal ini diklasifikasikan sebagai flavivirus.

Gejala umum yang mungkin timbul pada virus Zika meliputi:

  • demam ringan
  • ruam
  • nyeri sendi, terutama di tangan atau kaki
  • mata merah (konjungtivis)
  • nyeri otot
  • sakit kepala
  • sakit di belakang mata
  • kelelahan atau tidak enak badan
  • sakit perut
  • muntah-muntah

Baca juga: 6 Bahan Alami Pengusir Nyamuk

Komplikasi

Pada kebanyakan kasus, penderita Zika tidak memerlukan rawat inap di rumah sakit dan jarang menyebabkan kematian.

Namun, komplikasi Zika perlu ditangani dengan serius. Khususnya jika penderita merupakan wanita yang sedang hamil.

Infeksi virus Zika pada masa kehamilan dapat menyebabkan mikrosefali (ukuran otak dan kepala yang lebih kecil dari seharusnya) pada janin yang sedang berkembang atau bayi baru lahir.

Selain itu, komplikasi Zika pada kehamilan juga dapat mengakibatkan:

  • keguguran
  • lahir mati
  • kelahiran prematur

Virus Zika juga dapat memicu sindrom Guillain-Barré, neuropati dan mielitis, terutama pada orang dewasa dan anak-anak.

Diagnosis

Karena gejala yang mirip dengan flu, kebanyakan penderita Zika tidak menyadari kondisi mereka.

Namun, wanita hamil yang memiliki gejala harus segera menemui dokter untuk melakukan tes darah atau urin.

Baca juga: Kapan Harus Mewaspadai Gigitan Nyamuk?

Beberapa laboratorium juga memiliki tes cepat khusus yang dapat mengkonfirmasi jika seseorang memiliki virus Zika.

Wanita hamil yang memiliki risiko terinfeksi virus Zika mungkin akan disarankan untuk melakukan satu dari prosedur berikut:

  • ultrasonografi untuk mendeteksi adanya masalah dengan otak janin
  • amniosentesis, penggunaan jarum berlubang ke dalam rahim untuk mengambil sampel cairan ketuban yang kemudian diuji jika terinfeksi

Perawatan

Tidak ada pengobatan khusus untuk virus Zika atau ruam yang timbul.

Penanganan yang direkomendasikan mirip dengan penyakit flu lainnya, seperti:

  • istirahat
  • banyak minum cairan
  • asetaminofen untuk mengurangi demam dan nyeri

Pencegahan

Tidak ada vaksin khusus untuk mencegah virus Zika, tetapi ada beberapa langkah yang dapat dilakukan untuk menurunkan risiko.

  • Gunakan kelambu saat tidur agar terhindar dari gigitan nyamuk.
  • Gunakan obat nyamuk seperti calir (lotion) antinyamuk, krim, obat semprot, dan sebagainya jika sedang berada di area yang rawan akan gigitan nyamuk.
  • Gunakan kondom saat berhubungan seksual. Tidak hanya dari virus Zika, penggunaan kondom juga dapat mencegah penyakit menular seksual lainnya.

Baca juga: 7 Cara Sederhana Agar Tidak Sering Digigit Nyamuk

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Artikel ini tidak diperuntukkan untuk melakukan self diagnosis. Harap selalu melakukan konsultasi dengan dokter untuk mendapatkan pemeriksaan dan penanganan yang tepat.

Indeks Penyakit


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Selin Mual dan Muntah, Ini 4 Tanda Awal Kehamilan

Selin Mual dan Muntah, Ini 4 Tanda Awal Kehamilan

Health
Sindrom Albright

Sindrom Albright

Health
4 Hal yang Harus Dilakukan saat Orang Terdekat Mengalami Depresi

4 Hal yang Harus Dilakukan saat Orang Terdekat Mengalami Depresi

Health
13 Penyebab Menstruasi Tidak Teratur, Tidak Bisa Disepelekan

13 Penyebab Menstruasi Tidak Teratur, Tidak Bisa Disepelekan

Health
Fibroid Rahim

Fibroid Rahim

Penyakit
4 Cara Meningkatkan Hemoglobin dalam Darah

4 Cara Meningkatkan Hemoglobin dalam Darah

Health
Nyeri Panggul

Nyeri Panggul

Penyakit
7 Cara Mengobati Prostatitis dengan Obat, Perawatan Medis, dan Alami

7 Cara Mengobati Prostatitis dengan Obat, Perawatan Medis, dan Alami

Health
Nyeri Dada

Nyeri Dada

Penyakit
17 Penyebab Sel Darah Putih Tinggi, Bisa Tanda Infeksi sampai Kanker

17 Penyebab Sel Darah Putih Tinggi, Bisa Tanda Infeksi sampai Kanker

Health
Hernia Hiatus

Hernia Hiatus

Penyakit
Mual Muntah Tanda Kehamilan, Apakah Bisa Jadi Berbahaya?

Mual Muntah Tanda Kehamilan, Apakah Bisa Jadi Berbahaya?

Health
Batuk Kering

Batuk Kering

Penyakit
Minum Air Dingin Setiap Hari, Apakah Buruk bagi Kesehatan?

Minum Air Dingin Setiap Hari, Apakah Buruk bagi Kesehatan?

Health
Katatonia

Katatonia

Penyakit
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.